Sabtu, Desember 27, 2008

Ujung Kulon Bukan Hanya Badak

Ku lari ke hutan... Belok ke pantai...

Dua kalimat di atas ada di film Ada Apa dengan Cinta waktu adegan Cinta yang dimainkan Dian Sastro ngebacain puisi di tengah Cafe. Adegan ditutup dengan nyanyian Cinta yang terdengar seperti cicitan anak ayam yang dicekek. Liburan gue kali ini ada berhubungan dengan kata2 di atas. Liburan yang seru dan menyenangkan. Postingan kali ini akan panjang, so enjoy it!

Tanggal 23-26 Desember 2008, di minggu pertama sesudah UAS, gue berangkat menuju ujung barat pulau Jawa. Nama daerah itu adalah Ujung Kulon (UK). Gue berangkat bersama teman2 seperjuangan gue anak ADM 2005 yang pada kali ini dinamakan Laskar Bunglon. Anggotanya adalah :

  • Mirzal : Pemuda berambut keriting yang sudah dipangkas tipis rambutnya ini merupakan sosok anak muda idaman Ibu rumah tangga. Sosoknya dinamis dan berbau badan amis. Pernah ditahan karena ketauan pipis di depan Istana Negara.
  • Dhika : Seorang lelaki yang bertindak sebagai pengemudi mobil. Kedua kakinya sangat fasih menginjak pedal gas, kopling, dan rem. Sedang dalam proses interview menjadi sopir Metromini profesional.
  • Kipli : Pemuda berkacamata yang mengkonsumsi oksigen secara berlebih. Hal ini disebabkan ketidak mampuannya menyatukan bibir atas dan bibir bawah dengan stabil.
  • Ojan : Seorang pria keturunan Ambon yang berperawakan seperti orang Arab. Mempunyai keahlian "Berdiri Tanpa Kaki"
  • Bojong : Anak gunung yang tinggal di daerah Bojong ini merupakan ahli teknologi, terutama di dunia maya, keahlian dia melebihi Roy Sukro.
  • Aldo : Pria ini diragukan keabsahan status pria-nya. Sering autis sendiri menyendiri di kamar mandi (ya iyalah.. masak boker berdua?).
  • A'an : Satu2nya cowok yang sakit abis pulang dari UK. Mempunyai perut buncit mirip Paman Gembul.
  • Arini : None Jakarta yang satu ini alergi sekali dalam melakukan pekerjaan rumah. Ciri khas dari dia adalah lafal "R" yang sangat keren.
  • Jihan : Pemimpin rombongan yang bertindak sebagai Ibu untuk 10 orang yang gemar bermalas2an dan ngotorin rumah (baca : anggota lain selain dia). Mempunyai suara yang menggelegar hasil peranakan amplifier sama TOA mesjid.
  • Risma : Wanita ini pernah mendapat award ORANG TERSLEBOR SEANTERO JAGAT RAYA. Badannya ringkih, tiupan angin bisa bikin dia jatoh keguling2.
  • Miranti : Sang pemilik mobil yang mengangkut rombongan Laskar Bunglon ke UK. Hobinya tidur, tidur, dan ........ tidur.
Awalnya, kita sepakat berangkat untuk berangkat jam 7 pagi WIB. Setelah diteliti kembail, ternyata patokan waktu kita salah. Yang dipake adalah WITA, jadinya kita berangkat jam 9 pagi. Kita sampe ke tempat tujuan, daera Paniis Ujung Kulon, sekitar jam setengah 6 sore. Perjalanan kesana harus melewati jalanan rusak yang bergelombang. Kita bergoyang2 ke kanan-kiri di dalem mobil, sebelum nyampe ke laut kita udah berasa ada di kapal.

Sebagian (kecil banget) jalan jelek yang harus kita lalui


Sesampenya di sana udah sekitar jam setengah 6. Kita semua nginep di salah satu rumah penduduk Desa Paniis. Kelar beres2 dan unpacking, kita berembuk dulu sama orang sana. Pada awalnya kita cuma mau snorkling dan bermain2 di sekitar pulau Bedul. Tapi setelah diterawang lagi ternyata ada dua objek lain yang sayang untuk dilewatkan yaitu sumber aer panas dan curug yang letaknya ada di tengah hutan.

Kelar interview sama orang sana nanya objek2 apa aja yang oke dikunjungi, kita pun langsung makan. Keadaan perut udah laper banget. Sambil makan dan duduk melingker, kita pun berembuk soal rencana ke depan. Yang namanya perut udah laper banget, gue pun makan dengan gila. Setelah selesai makan lengkap pake nasi sama sayur, mulut gue kerasa bosen banget kalo gak ngemil. Walhasil sembari rapat gue pun bolak balik ke meja makan buat ngambil ikan goreng yang masih ada. Pas gue ngambil ikan untuk ke sekian kalinya, terlihat lah pemandangan miris... sang bapak pemilik rumah yang memakai sarung ternyata blom makan. Dengan terpaksa dia cuma makan pake sayur + tahu + tempe karena ikannya udah gue abisin! jatah si bapak gue jadiin satu di perut gue. Ngeliat pemandangan itu, dengan gerak cepat gue langsung kabur ke tempat rapat dan belagak gak tau apapun.

Ternyata bukan sekali itu aja gue menzalimi pemilik rumah. Malemnya gue sama Aan lagi nonton TV sambil ngobrol2. Ojan ada di pojokan sama Bojong lagi ngobrol juga. Lagi asik2nya ngobrol tiba2 muncul bau busuk. Bau telor.

"Anjrit! bau apaan nih? bau telor! najis! Lo kentut ya!", kata Aan ke gue.

Jelas2 gue membela diri, gue kalo kentut punya kebiasaan bwat ngasih pengumuman dulu. Dengan maksud orang bisa tau kalo gue yang berbaik hati ngasih aroma terapi. Hehe. Mata kita pun tertuju pada makhluk yang lagi tidur dengan enaknya di samping gue, namanya Dhika. "Pasti dia nih yang kentut..!!", kata kita berdua. Dengan gagah berani kita pun lari ke kamar menjauhi (tertuduh) sumber kentut. Entah kenapa baunya ngikut! Bau telor sialan itu kayak pembunuh berantai yang gak bakal ngelepas korbannya sampe kapanpun juga.

Di dalem kamar Aldo yang lagi tidur sampe kebangun nyium kentut nuklir itu. Kita pun kabur lagi ke ruang depan, ditambah Ojan yang berasa kebauan juga. Cuma Bojong sama Dhika aja yang tahan sama bau itu. Mereka berdua tidur kayak bayi tak berdosa. Susah payah kabur ke ruang depan ternyata... baunya masih ada! "Gilaa..!! BAUNYA NGEJAR!!", kata gue sambil tereak2. Sompret, apakah di desa ini ada legenda SETAN BAU TELOR yang meneror dengan cara mengirimkan bau kentut yang beracun?


Kalo kentut di ruang tengah, gak mungkin baunya sampe ke ruang depan. Didasari dugaan ini kita pun ngambil kesimpulan kalo bau ini berasal dari WC, kita pun langsung bertolak menuju WC bwat ngecek jangan2 WC nya mampet atau gimana. Didorong2 ternyata pintu WC gak mau buka juga. Tiba2 terdengar suara batuk, suara batuk itu terdengar seperti suara Ibu2. OH MY GOAT! Di dalem WC itu ada Ibu pemilik rumah. Dan gawatnyaa... DIA LAGI BOKER!!! Padahal sedari tadi kita tereak2 melaknat dan nyumpahin siapapun yang ngeluarin bau itu. Kita pun langsung ngibrit ke kasur, matiin tipi, dan pura2 tidur. Di saat kita (pura2) merem itu, terdengar suara pintu WC dibuka. Dan.. TERCIUMLAH BAU YANG LUAR BIASA. Aan udah ngakak tertahan di samping gue. Gue pun merasa berdosa...... sama Dhika.

Btw, hasil rapatnya kita semua sepakat untuk hiking ke bukit2an pas tanggal 24 Desember. Trus tanggal 25 Desember-nya kita bermain2 di pantai. Kita pun pulang lebih lama, yang harusnya pulang tgl. 25 jadi molor ke tgl. 26.

+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-

Tanggal 24 Desember. Hari ini kita sepakat mau hiking ke -bukit-tak-bernama menuju curug (aer terjun) yang ada di sana. Dua orang guide yang nemenin kita udah menyarankan dari awal kalo kita harusnya pake sepatu boot. Tapi dengan sotoy dan belagu ktia semua gak percaya sama tuntunan si Aa atau Amang atau kalo digabung jadi SIAMANG. "Ah, paling pake sendal doank bisa...", kata kita semua. Perkataan siamang itu ternyata bener. Sendal gak cukup kuat menahan gempuran2 hebat medan perjalanan kita. Untuk sampai ke curug itu, kita melewati empat jenis rintangan : Tanjakan, turunan, lumpur, dan bebatuan sungai.

Tanjakan membuat kita capek setengan mati dan sukses membuat napas kita mendengus kayak sapi yang dicocok idungnya. Turunan bikin kita kepeleset kayak naek prosotan. Lumpur bikin kaki kita kelelep sampe betis dan kalo diangkat, sendal kebanggaan kita bakal ketinggalan di dalem lunpur. Untuk bisa ngambilnya butuh perjuangan sendiri. Bebatuan sungai amat sangat berbahaya karena letaknya di sungai (suatu pemikiran bodoh...). Salah dikit nginjek batu2an bisa bikin pantat kita kebanting dan terkena resiko wasir akut.

Sesampenya di curug tercinta yang jauhnya naujubile itu, kita semua tanpa ba-bi-bu (babi jadi babu) langsung berenang dan bermain aer sepuas2nya. Belagak jadi petapa yang lagi pesugihan berdiri di bawah aer terjun. Rasanya kaya dipijet, sensasinya luar biasa. Kita pun makan siang bersama di sekitar aer terjun itu.



Kelar makan, kita mempunyai beban yang sangat berat. Mmmm... bukan, bukan Risma. Kita harus kembali pulang melewati rute yang gila itu untuk kedua kalinya. Jalan yang tadinya tanjakan, jadi turunan. Jalan turunan + tanah basah = Lomba Jatoh Indah. Bertumbangan lah satu persatu rombongan laskar bunglon yang kepelanting dan diketawa2in sama yang lain. Gue sendiri jatoh sampe 5 kali.

Sebelum bener2 pulang, kita mampir dulu ke sumber air panas. Kaki yang tadinya pegel2 direndem sama aer panas jadinyaa... pengen gak dipake lagi. Malah jadi lemes. Tapi daripada gue tetep di hutan dan dikawinin sama badak, mendingan gue terus jalan. Perjalanan terakhir gue sebelum menuju rumah ini ditemani sama nyamuk item-putih yang sukses membuat tangan gue bentol2 dan gatel. Kaki gue gemeteran dan lecet di sana sini.

Oiya, di tengah hutan rimba itu, gue menemukan suatu bendungan yang dipake sama petani buat ngalirin aer sungai ke sawah. Yang uniknya dari bendungan ini, terdapat satu "Monumen" yang gue namakan MONUMEN NASIONAL. Bentuknya adalah... hmmmm.. lebih baik liat sendiri...

Bentuk apa ya (LUGU MODE :ON)

+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-

Tanggal 25 Desember. Hari Natal yang mendung. Hujan deras membuat rencana awal kita yang harusnya mulai berangkat ke pulau Badul jam 8 pagi jadi ngaret sampe jam 10an. Pulau Badul adalah pulau kecil yang tak berpenghuni. Dikelilingi sama pasir putih dan batu2 karang kecil, di tengahnya ada padang rumput yang gak terlalu besar. Air laut di pantai ini amat sangat indah. Bening, putih, dan bersih. Di sini kita bisa snorkling dan bermain2 air.

Gue pun bermain2 air, partner gue adalah Bojong. Kita keliling dan mencari pemandangan bagus di bawah laut. Terlihat bintang laut berwarna-warni, ikan2 yang berlari lincah di antara karang, dan karang2 yang memancarkan warna kemilau indah terang mewangi sepanjang hari (berlagak Andrea Hirata). Selesai bermain2 air, kita semua makan di tengah pulau.

Selesai makan kita semua ke pinggir pantai, foto2 dan terombang ambing di tengah ombak. Rasanya kayak dittimang2 waktu kita masih bayi dahulu. Suasana nyaman dan cozy banget. Tapi cuaca tak bersahabat kembali, hujan deras turun. Konsekuensinya, kita harus nunggu karena kapal gak bisa bergerak.

Udara berasa dingin banget. Daripada diem aja trus masuk angin, gue, Aan, Bojong, dan Ojan iseng keliling pantai. Waktu keliling itu tiba2 gue kebelet pipis. "Pipis dimana yaa..?", tanya gue ke yang lain. "Nyebur aja noh ke laut, berendem trus pipis di sana.. gue aja tadi kayak gitu pas nyelem..", kata Bojong.

Gue terdiam....

Logikanya gini :

Bojong pipis di laut.

Pas snorkling.
Gue.
Ada di samping dia.
Berarti.
Gue dipipisin Bojong.

"HWEEEEEKKKK..!!!NAJISSSS!!!", gue pun ngamuk2. Pantes aja aer laut terasa lebih asin dari biasanya. Gak taunya ditambahin sama zat amoniak sama si Bojong.

Kelar berkeliling ternyata kapalnya udah bisa berangkat. Untuk bisa naek ke dek kapal. Gue harus loncat dulu dari bawah. Dan urusan loncat itu amat sangat sulit. Butuh dua orang untuk ngangkat badan gendut gue itu. Angkatan pertama gue gak berhasil. Dengan sukses gue jatoh ke sungai. Bojong yang ada di samping gue entah kenapa panik. Tapi karena dah nafsu untuk naek ke kapal gue pun gak peduli dan langsung naek.

Setelah perjalanan +/- 1 jam kita pun dengan selamat sampe di pantai deket penginapan lagi. Kita pun langsung mandi dan bersih2in badan abis berendem seharian di aer laut. Malem2nya, kita semua pada gak bisa tidur karena besok pagi udah pulang. Kita semua maen kartu dan ber-gosip ria. Kemudian, terkuaklah satu fakta lagi.

"Kan.. tadi pas lo jatoh agak asin2 gak aernya", Aan nanya ke gue.

:"Aer laut emang asin dodol!!", kata gue.

"Gak... tadi pas lo jatoh itu, si Bojong pipis lagi di laut.."

Gue pun langsung liat si Bojong yang tertawa puas di sofa. Mengingat pas gue jatoh itu megap2 sampe minum aer laut, gue pengen banget pipis di pala Bojong. Anjrit. Hwahaha.

(ki-ka atas) : Aldo, Aan, Ojan, Bojong, Risma, Gue, Arini
(Ki-ka bawah) : Dhika, Jihan, Kipli, Miranti
Sebelum ke Badul


+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-

Rencana berangkat jam 7 pagi. Tapi imbas dari kita semua baru tidur jam setengah dua pagi adalah : Bangun pagi merupakan hal yang mustahil. Ditambah kamar mandi yang cuma satu dan lambatnya gerakan masing2 orang untuk beres2in rumah dan barang bawaannya masing2. Pahlawan di saat ini adalah Jihan. Dia seperti tau segala macem barang yang kita punya.

"Jey.. Jaket gue mana?"

"Jey.. Obat merah mana?"

"Jey... kacamata renang gue mana?"

Kalo gue jadi Jihan, mungkin pala gue udah meledak hancur berkeping2. Tapi berhubung dia sabar, dia sukses menjadi Ibu untuk kita semua. Jam 9.15 kita baru berangkat. Perjalanan masih panjang. Tapi di benak kita masing2 tersimpan satu memori. Memori tak terlupakan untuk kita kalo kita pernah ada di ujung Pulau Jawa bersama teman2 tercinta yang selalu saling menyokong sepanjang waktu. Kita semua kembali ke Jakarta dengan senyum lebar.

Selebar pantat Ade Namnung.

Ciaoo...
mari kita lanjut...

Sabtu, Desember 20, 2008

Desember

Bulan Desember sebentar lagi berakhir. Dan imbas dari abisnya bulan Desember, tahun pun ikut2an berganti. Tahun 2008 yang kayaknya baru sebentar gue rasain ini tiba2 aja udah menguap dan berganti sama tahun 2009. Di tahun 2009 nanti bakal ada Pemilu, dan mulai dari skarang udah banyak poster2 dan baliho2 yang menampakkan wajah orang asing. Dia berjanji akan menyelamatkan bangsa, menyampaikan aspirasi, adil, tekun, bla.. bla.. bla.. Yang bikin gue heran, pose yang ada selalu aja sama :

1. Menatap lurus ke depan
2. Pose tegap (padahal susah payah mengangkat badan karena rematik)
3. Raut muka (seperti) optimis
4. Wajah bersinar terang (hasil rekayasa photosop)
5. Pandangan mata kosong.

Lebih terlihat seperti pengumuman DUKA CITA dibanding ajakan untuk memilih dia sebagai wakil rakyat yang sama sekali tidak mewakili rakyatnya. Seharusnya, spanduk itu bermuka tulus, dan ngena dengan apa yang dia pengen sampaikan. Gue nemu contoh gambar spanduk yang sangat cocok dengan pesan yang disampaikan dan bikin gue trenyuh.

Lihat, pesan yang disampaikan seorang public figure ini sungguh mengena di hati dan tulus dari lubuk hati yang paling dalam (biasanya yang keliatan cuma di luar hati aja.. hehee..)

Eniwei, bulan Desember ini gue mengalami kejadian2 penting. Yang pertama gue menghadapi suatu perasaan kehilangan yang membuat gue tersiksa lahiriah dan batiniah. Tapi itu semua udah berlalu.

Siksaan lain di bulan Desember yang lebih konkrit adalah : UAS (Ujian Akhir Semester). Makhluk ini membuat dua minggu gue menjadi minggu-tanpa-senyuman. Pikiran gue cuma ada pelajaran, pelajaran, pelajaran, bagaimana cara mencuci otak dosen biar ngasih gue nilai A, dan 1001 Cara Membuat Ilusi Untuk Pengawas. Untungnya UAS kali ini gak ada hal2 yang menggemparkan buat gue. Kejadian yang menggemparkan yang biasanya terjadi bwat gue kalo ada UAS sekarang jadi punya orang lain.

Gue ngeliat dua kali temen gue ketauan nyontek sama pengawas.

Yang pertama ituu.. Well, bukan temen gue. Mereka senior yang lagi nebeng di mata kuliah gue. Awalnya kelas terlihat anteng2 aja. Sampe pada suatu saat sang pengawas jalan ke belakang. Mata dia ngelirik2 kanan-kiri. Palanya muter2 kayak lampu mercusuar. Sampe akhirnya mata dia terfokus pada pojok belakang kelas bagian kiri. Pertama2 dia ngeliatin satu2 anak2 yang ada di sana, gue gak tau antara dia lagi ngawas atau ngelamun jorok.

Keadaan disana langsung berubah jadi panik, banyak yang sibuk sendiri entah ngapain. Sang pengawas yang bermata layaknya elang itu pun menjatuhkan pilihan ke satu orang cewek berjilbab. Si cewek tersipu-sipu malu didekati pengawas itu. Dengan perasaan gembira dia cubit punggung tangan sang pengawas. Mereka berdua pun jatuh cinta. Ups, tulisan gue kecampur sama skrip film Cookies berjudul CINTAKU DIAWAS DIA. Kembali ke realita, si cewek jilbab panik, dia diem dan ketakutan setengah mati.

"Tangan...", kata sang pengawas.

Wajahnya langsung pucat pasi, dengan pasrah dia pun ngangkat tangan ke depan kayak lagi lencang depan kalo lagi upacara. Lakaknya seorang polisi, sang pengawas ngegoyangin lengan baju panjang yang dipake si jilbab. Dari dalem situ keluarlah kertas putih, bukan.. itu bukan surat utang. Itu adalah kertas contekan yang udah dibuat mini. "Hmmm....", kata sang pengawas dengan muka puas. Dengan gerakan pantomim dia gerakin tuh kertas ke atas seakan-akan pengen bilang, "Buat yang laen, kalo lo nyontek, gue benjut...".

Yang kedua, dialamin sama temen gue seangkatan. Seperti biasa, suasana ujian awalnya berjalan tenang, damai, dan sejahtera. Pada pertengahan ujian, sang pengawas yang tadinya kerjaannya merem-melek, nguap2, maen hape, pipis, dan tidur tiba2 memperlihatkan mimik wajah serius. Matanya terfokus pada sesuatu. Dan gawatnya sesuatu itu ada di antara deretan deket2 gue. Soalnya gue berkali2 bertukar pandangan dan memadu kasih (hwekk..) sama sang pengawas .

Seperti pengawas pada kejadian pertama, dengan gagah berani pun dia berangkat ke deretan belakang. Dia berhenti tepat di depan gue. Oh my goat! Pikiran gue berpikiran macem2. jangan2.. gue ketauan nyontek, nama gue dicatet, berita acara diserahin ke jurusan, gue dikeluarin, dan dinikahin sama Ade Juwi.. Tidaakkkk...!!!

Sang pengawas pun bergerak. Dan untungnya.. bukan te tempat gue. Dia bergerak ke kanan, sedangkan gue ada di kiri.

"Coba angkat kertas jawaban kamu...", kata sang pengawas.

Temen gue pun diam dan mukanya pucet pasi, tipikal orang yang lagi ketauan nyontek. Dia gak bereaksi apa2 sama kata2 yang dibilang pengawas itu. Kesel karena dicuekin, sang pengawas pun langsung mengangkat kertas soal+jawaban di atas meja dia. Terkuaklah semuanya. Di bawah lembaran itu ada diktat tebel gede ukuran A4!!

"Ke depan.. kumpulin sekarang...", kata sang pengawas.

Dia pun lemes, muka dia bingung. Gak ada cara lagi yang bisa dilakukan. Dengan gontai dia ke depan, ngumpulin soal, ngepak barang2nya, dan keluar diiringi tatapan orang2 yang seolah berkata "Nyontek kira2 ngapa..."

Untungnya, dua kejadian itu gak menimpa gue. Jangan sampe deh gue ketauan nyontek, gue udah cukup menimba ilmu percontekan sehingga skill gue ciamik (pernah nyoba nyontek sambil handstand? hehee.. ). Kembali ke bulan Desember, bulan ini berasa berat buat gue. Hopefully gue bisa menutup bulan dan tahun ini dengan kejadian2 menyenangkan.

Rencana gue : Liburan ke UJUNG KULON sama teman2 tercintaa..!! Yeaaahhh..!!!

Yahh.. mengutip lirik lagu Efek Rumah Kaca :

"Aku selalu suka sehabis hujan di bulan Desember..."


Ciaoo...
mari kita lanjut...

Sabtu, Desember 13, 2008

Balada Suatu Hari

Mau iseng publish cerpen lama gue ahh.. semoga menghiburr..!!

“Kring...kring....!!!”, alarm di meja sebelah tempat tidur Joni berbunyi tepat pkl. 7.00, dia kaget trus bangun dengan mata setengah terpejam dengan hanya memakai celana dalem butut warisan bapaknya.

Joni adalah mahasiswa (kurang/tidak) berprestasi yang tidak punya pacar maupun gebetan. Dia mempunyai IP dibawah rata-rata di Universitas Tanpa Nama (UTM) jurusan akuntansi, mempunyai wajah bulat lonjong, rambut cepak ABRI, dan mempunyai penampilan yang sama sekali tidak menarik untuk lingkungan di sekitarnya. Menyukai hal-hal yang berbau pantai dimana dia senang sekali untuk memakai celana kargo lengkap dengan kemeja hawai kegedean plus kacamata item ‘cengdem’.

Balik ke kamar kost si Joni di pagi hari, dia tampak kebingungan dengan keadaan alam disekitarnya. Dia melihat sekelilingnya yang terlihat seperti gudang busuk tempat pembuangan mayat. Setelah kumpul semua kesadaran, dia baru menyadari kalau gudang itu adalah kamar dia dan tumpukan mayat adalah baju-baju dan celana-celana yang masih awet gak dicuci selama entah beberapa lama.Jika orang biasa masuk ke kamar Joni, pasti dia bakal gak tahan dan buru-buru keluar untuk mengeluarkan bau-bau aneh yang tidak jelas sumbernya itu, menurut survey bau kamar Joni lebih bau dibanding bau pabrik karet.

Joni ada kuliah jam 8.00, dia buru-buru loncat dari tempat tidur setelah kesadarannya pulih semua bwat bikin sarapan secukupnya. Rencananya dia mau bikin Indomi telor. Kemudian dia jalan ke kulkas bwat ngambil telor yang ada disana dan ke lemari bwat ngambil Indomi goreng rasa sate kambing favorit dia. Mulailah dia masak mi dengan cara yang sangat tidak higienis, sambil garuk-garuk perabotan depan sama perabotan belakang ditambah ngupil dan tangan bekas yang mempunyai banyak bakteri dan virus itu dipakai untuk mengaduk mie yang sudah matang itu agar bercampur dengan bumbunya.

Selesai makan dia mandi ala Joni, mandi unik dengan modal 1 alat...deodoran. Dan berani taruhan kalo orang waras manapun gak bakal menganggap itu mandi. Tapi Joni bersikeras kalo itu udah termasuk mandi karena sama-sama ngilangin bau, walaupun kalo diliat lebih dalam deodoran Joni gak kalah baunya sama badan si Joni dan ada hiasan-hiasan kecilnya, bulu-bulu kriting.

Selesai mandi dia ngambil baju dan celana yang paling gak bau dari tumpukan di kamarnya. Kemudian dia keluar dari kost-annya, baru nutup pintu kost-an tiba-tiba dia ngeliat benda putih terbang ke arah dia. “Apaan tuhh...??”, kata Joni sambil micingin mata. Dan hasil dari kelemotan dia yang nggak menyadari kalo itu koran yang lagi terbang habis ditimpuk sama abang tukang koran (ya iyalah masak abang tukang bakso?), sukses dah tuh koran mendarat di muka Joni sampe Joni kejengkang. Emak-emak yang punya kostan kebetulan lewat di depan Joni kaget, dikira Joni OD atau kena serangan jantung, tapi pas tau Joni ditimpuk koran dia bilang “yahh..rusak dah korannya..”, trus dengan santainya cabut gak peduli Joni lagi semaput kena timpuk koran.

Dari tempat Joni kost ke kampus lumayan jauh, musti naek 2 angkot dulu. Waktu udah nunjukkin pkl 7.30, “ahhh...santai” kata Joni. Di angkot yang pertama dia nemu cewek cakep duduk di depan dia, langsung aja dia pasang kacamata item andalan dia yang selalu dia bawa tiap hari trus cengir-cengir kayak monyet sama tuh cewek yang lagi sial itu. “Psstt...pssttt....boleh kenalan gak?”, Joni dengan gaya pleiboi sok2 ngegodain tuh cewek, ceweknya tutup idung pake tangannya karena kebauan sama Joni. Tapi dasar ke-PDan si Joni mikirnya kalo nih cewek malu2 gara2 digodain dia. Angkot pun nyampe ke tempat tujuan Joni, cewek itu selamat dari hal-hal mengerikan yang ada di depan dia “dadahh cewek...”, kata Joni ke cewek malang itu diiringi tatapan jijik cewek itu.

Joni nungguin angkot yang mau dia naikin lagi, 10 menit..angkotnya blum dateng..15 menit..belom dateng juga, padahal udah jam 8 kurang 10 nih..Ternyata pas ditanya sama tukang koran, angkotnya lagi pada mogok, demo katanya. Joni langsung panik,..mau naik ojek? Joni gak punya duit, dia punya kebiasaan bawa dwit nge-pas bwat pergi aja, pulangnya biasanya nebeng temen atau memohon belas kasihan orang2. Dwit di kantong dia cuma 2 rebu. Setelah ditimbang2 Joni mutusin bwat jalan kaki, “pasrah aja dah...paling nyampe setengah 9..”. Jarak dari situ ke kampus emang gak jauh2 amat sih.

Dengan lunglai Joni jalan, pas udah setengah jalan menuju kampus tiba2 dari kejauhan ada orang pake putih abu2 lari2an ke arah Joni. Dan sekali lagi ditunjang sama penglihatan yang agak rabun dan lemotnya otak Joni yang segede kacang kapri itu, Joni tetep aja cuek sampe dia ngeliat batu segede tangan mendarat di samping dia. Baru dia sadar kalo ada tawuran!! Dia langsung lari gak tau kemana kesetanan.

“Hoshh..hoshh...anjritt!capek banget gw!!dasar anak SMA gila!!masih aja sempet aja tawuran!!”, Joni ngeliat sekeliling,”Dimana nih..??”.JONI NYASAR!!! Diliat kok gak ada yang dikenal nih daerahnya, Joni jalan gak tau kemana sampe nemu bapak-bapak kumisan yang lagi tiduran di tempat ronda yang cuma pake kutang butut sama sarung yang gak kalah bututnya, Joni pun nanya orang itu

“Pak, jalan ke UTM lewat mana ya..??”

“Hah!? ATM!?? Disini mah gak ada ATM dek..!!”

“UTM pak, Universitas Tanpa Nama, tau gak??”

“Ulama?itu ada di mesjid namanya Haji Johan..”

“UNIVERSITAS TANPA NAMAAA!!!” Joni tereak..

“Ooohhh.....kampus??itu mah lewat jalan situ..bilang napa..”

Sambil gondok Joni pun ke jalan yang ditunjuk bapak2 budek itu, ternyata udah deket banget sama kampus si Joni. Sampe di kampus Joni langsung ke ruang kelas dia, udah jam 9.00 sekarang. Saking buru2nya Joni gak ngeliat ada rambu kuning di lante pake gambar orang setengah jatoh yang isinya imbauan kalo lantai basah trus gak boleh jalan cepet2. Gak ngeliat rambu itu “BRUKKK...!!” Joni kepeleset n’ bunyinya keras banget, udah gitu di lorong lagi banyak orang. Walhasil jadilah Joni bahan ketawaan satu lorong situ. “Hahahaha..!!gentong minyak jatoh..!!hahaha!!”. Joni tetep cool trus cabut ke kelas dia, padahal dia malu banget!!

Sampe di kelas ternyata kelas udah penuh, dia langsung aja ngambil duduk di belakang, mata kuliahnya Akuntansi Keuangan..Joni merhatiin n’ keliyengan, “Kok begini yak pelajarannya?? kok pada tua-tua mukanya??” trus dia nanya sama orang sebelah.

“Ini ruang berapa ya?”

“305”

Joni kaget, ternyata dia salah masuk ruangan!dia harusnya ngambil mata kuliah Pengantar Akuntansi yang blom sukses dia lewatin tapi malah nyasar ke kelas lain yang lebih gak ngarti lagi. Sambil tengsin Joni cabut keluar ke kelas dia yang bener di 205, sampe disana kelas udah sepi. Joni liat jam tangan dan ternyata udah jam 10.00, pantes aja udah bubaran. Joni lemes, padahal dia cuma ada satu mata kuliah doank hari ini n’ dia pun keluar nyari temennya bwat tebengan, tapi entah kenapa temen2nya udah pada gak ada, Joni juga gak bisa minjem dwit. Jadinya hari itu ditutup dengan Joni jalan balik ke kost-an dia dengan lunglai mabok gara2 kecapekan.

“Hari gila....”, kata Joni.

mari kita lanjut...

Kamis, Desember 11, 2008

Award & Something

Hey! gue dapet award!! huhyy..!! dari Uly




Oleh karna itu gue mau nyebarin award ini ke tempat laen :
1. Gadis

2. Fiirda
3. Hadiq
4. Nesya
5. Nisa
6. Danisha
7. Zara

buat yang dah kebagian award dari gue jangan lupa ikutin syarat2 berikut :
1. Put the award logo on your blog
2. Add the link of the person who gave this award
3. Nominate another seven
4. Leave message to the nominees

Mau cerita2 dikit ahh.. Kemaren malem pas gue pulang dari kampus, di saat gue turun dari angkot gue yang terakhir sebelum sampe rumah tiba2 perasaan gue terbawa mellow. Mungkin ini pengaruh dari kejadian yang gue alami baru-baru ini. Atau juga pengaruh dari suasana. Malem itu bulan bersinar penuh dan malem terasa teduh dan sejuk. Gue pun berjalan pelan2, menikmati keadaan malem yang penuh nuansa novel teen-lit. Huff.. sayangnya gue gak bisa berbagi apapun sama orang lain.

Perasaan mellow gue, yang tertumpuk di dalem tengkorak kepala berambut keriting , tepatnya bagian bawah paling dasar lapisan otak gue yang mayoritas berisi pikiran kotor dan tidak waras, tiba-tiba menyeruak keluar begitu aja. Gue ngeliat ke atas, mandangin bulan yang bersinar begitu cerah. Di dalem dada gue kayak ada yang mendorong2 pengen keluar dan neken2. Bukan, gue bukannya abis tenggelem.

Apa yaa.?

Perasaan tidak jelas yang gue benci banget, jiwa gue terbagi dua antara KEBEBASAN dan KEKOSONGAN. Perasaan bebas tercipta karena tidak ada lagi kewajiban yang harus dijalani yang terkadang cukup membebani fisik dan mental gue. Perasaan ini menjadi dasar pemikiran manusia kebanyakan. Setiap orang ingin bebas dan berbuat seenaknya. Begitu juga gue. Tidak ada yang mengendalikan, tidak ada tuntutan, dan bebas berbuat apapun tanpa ada larangan dari pihak manapun.

Lawan dari itu adalah kosong. Memang secara kasat mata gue terlihat bebas, semaunya, dan kadang2 berbuat tolol. Tapi entah mengapa gue merasa ada 'something' yang ilang di sekitar gue. Itu membuat gue kadang2 ngerasa sendiri di antara kerumunan orang ramai. Atau disaat sendiri membuat gue kayak di penjara guantanamo ruang sel isolasi. Memang gue bebas, tapi dalam hati kecil gue muncul perasaan kosong yang luar biasa.

Ya begitulah..

Semua ini gara2 malam sejuk dan penuh sinar bulan itu..

Huff....

Ciaoo...
mari kita lanjut...

Kamis, Desember 04, 2008

Musim Hujan Tiba, Musuh Datang

Musim hujan bentar lagi dateng. Diawali dengan musim pancaroba yang menurut gue gak asik banget. Pagi dan siang panasnya naujubile banget kayak di dalem microwave yang lagi diangetin di atas kompor (kyak pernah aja.. hehe), sorenya mendung gelap gulita, dan malemnya ujan deres banget ditambah petir yang bunyinya gede banget serasa lagi perang mortir sama bazooka.

Pada musim hujan kayak begini, hal yang paling gue malesin bukan kebasahan atau celana blepotan kena lumpur kayak abis berkubang sama babi. Yang paling gue benci kalo musim hujan itu adalah : bakal sering makhluk-makhluk aneh dan menjijikkan muncul bertamu ke rumah gue. Contoh dari makhluk itu adalah KELABANG.

sang kelabang sedang berposee...

First date gue pertama sama kelabang itu di saat ujan deres banget dan saluran aer di taman belakang gue mampet, jadinya aer ujan yang ada bleber keluar kayak lemak di pinggang gue. Pada saat itu gue berdua sama mbak gue mencari cara biar aer gak masuk ke dalem rumah. Gue menunjukkan cara goblok, yaitu menyamakan kubangan aer sama bak mandi. Dulu, waktu gue kecil, gue sering ngeliat om gue ngeluarin aer di bak mandi dengan cara nyedot pake mulut dan voila! Aernya mengalir dengan sendirinya. Berbekal ilmu yang gue dapet waktu kecil itu, gue pun ngambil selang. Ujung satunya gue taro di kubangan dan ujung lainnya gue taro di mulut gue. Gue pun menyedot air di dalem kubangan dan berharap air itu bakal ngalir terus menerus.

Sedotan yang pertama aer masuk ke mulut gue dan cepet2 gue taro ke saluran aer yang gak mampet. Ternyata aer gak jalan.

Sedotan kedua. Tetep gak jalan

Sedotan ketiga. Masih juga gak jalan.

Sedotan keempat. Gak jalan juga.

Ternyata gue lupa, waktu gue kecil bak mandinya itu berada di tempat yang lebih atas dari saluran aer. Sedangkan ini, tempatnya setara. Ampe gue kembung minum aer kubangan pun, aernya gak bakal jalan. Gue pun langsung lari ke kamar mandi, kumur2 dan sikat gigi.

Baliknya ke halaman belakang, aer udah merangsek masuk ke teras. Gue pun mencoba ide yang lebih rasional (Mmm... abang gue sih sebenernya..dia udah bangun dari tidurnya), dengan memakai media gayung dan ember. Di saat kita lagi asik-asikan nyiduk aer tiba2 ada makhluk kecil, panjang, dan memiliki bulu di sekitarnya (mmmm... konotasi negatif nih...). Maksud gue bukan bulu, tapi terdapat kaki2 kecil di sepanjang badannya. Sempat terjadi sedikit perdebatan antara gue dan abang gue.

Abang gue : "Dek... dek.. itu apa tuhh.. ituu.. ada KAKI SERIBU!!"
Gue : "Bukan ahh.. kelabang..!!"
Abang gue : "Enggak.. kaki seribuu..!!"
Gue : "Iye dah.." *mulai menyerah*

Gue pun langsung langsung lari ngambil sendal buat nge-geprok si kelabang itu. Tapi ternyata pergerakan dia cepet banget, kita berdua yang gedenya 1000x lipat dibandingin sama kelabang dibuat pontang-panting dan scream like a girl. Si kelabang ternyata pinter, dia masuk sofa. Dengan gaya pasukan SWAT kalo mau ngegerebek rumah teroris pun gue nendang sofa pake kaki dan berteriak , "ANGKAT TANGANN..!!!". Oke, itu bo'ong. Yang sebenarnya adalah pas si kelabang keliatan langsung gue keprok berkali2 pake sendal sampe dia tewas mengenaskan. "Mati juga KAKI SERIBU-nya", kata abang gue.

Pertemuan kedua gue dengan kelabang adalah sama nyokap gue. Kali ini pas mendung. Keadaannya sama, si kelabang lari2 kesetanan kayak mau dibunuh (emang bener kali ya..) dan ngumpet. Tapi bukan ke sofa, sekarang dia ngumpet di antara batu kerikil di taman belakang gue. Mungkin kelabang di rumah gue keturunan Einstein semua, karena pas gue keprok pake sendal dia gak mati2 karena terlindung di balik batu2 keras. Di saat bingung seperti itu, dari lorong dapur pun muncul nyokap gue. Mungkin kalo kejadian ini dijadiin film, background music-nya bakal dipasang yang bernuansa heroik . Nyokap gue membawa sapu berwarna merah, dan tanpa ampun lagi dia langsung nusukkin ujung gagang sapu ke kepala kelabang malang itu sampe mejret. Mungkin kalo nyokap gue menusuk dengan muka garang gue bakal terkagum2 melihatnya. Tapi dia nusuknya sambil tetep tereak2 kalo2 kelabangnya bergerak sedikit aja, "AAAA..!! BELOM MATII...!! *sambil nusuk..* (begitu seterusnya sampe sang kelabang halus dan siap menjadi bumbu). Gue pun bengong, antara kagum dan menahan ketawa. Ternyata ibu2 bisa berubah menjadi sadis disaat2 terdesak.

Ciaoo...


mari kita lanjut...

Minggu, November 30, 2008

Euforia

eu·fo·ria /√©uforia/ n perasaan nyaman atau perasaan gembira yg berlebihan

Itu definisi euforia dari KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), kalo definisi menurut gue sih euforia itu kegilaan yang tak terkendali karena keadaan lingkungan sekitar. Mungkin gue terlihat pintar dengan menyebutkan definisi itu, tapi sebenarnya gue juga gak ngerti kalimat yang gue tulis itu artinya apa. Hehee. Lanjut lagi ke euforia, efuforia biasanya terjadi pada saat kita terlalu enjoy atau gembira pada suatu keadaan tertentu. Contohnya pas menang kompetisi, ngerayain lulus2an, dan nonton konser artis idola.

Gue mau membahas yang ketiga, yaitu saat nonton konser artis idola. Hari sabtu kemaren (29/11/08) gue diajakin nonton konser di La Piazza sama temen gue, Manto dan Jarot. Acaranya sendiri bernama Soundfair Fest, artis yang ada itu cukup oke. Mulai dari Jibriel, BONUS, RAN, J-Rocks, Samsons, dan Peterpan. Kita ndiri' ngincer nonton Peterpan, dan terdapat ratusan orang lainnya yang punya pikiran sama kayak kita. Jadinya venue tempat konser berlangsung cuma rame pas peterpan doank. Dan karena Peterpan disukai mayoritas penduduk Indonesia, penonton2 di dalamnya kebanyakan berdandan serem alami tanpa dibuat2. Bau parfum merupakan satu kemewahan di tempat ini.

Kita bertiga dateng sekitar jam 9 malem, pas RAN manggung. Disini cuma terlihat euforia seadanya. Cuma ada cewek2 yang tereak2, "Aduhh asta cakep banget...", "Nino cute abiss...", "Bassisnya itu.. ganteng banget!!" trus bergoyang2 seadanya ajah. Di situ gue nonton sendiri karena dua orang temen gue gak mau maju ke depan. Pas gue balik mereka cerita kalo di ujung kanan panggung ada orang2 aneh yang gak ngerti musik RAN tapi goyang2 gak jelas.

Artis kedua J-Rocks, gue pun beranjak ke ujung kanan panggung. Bener aja di sana ada rombongan anak2 kecil dan menengah, pake celana ketat banget, rambut poni lempar ke samping kayak KANGEN BAND, dan berbau ikan asin basi lagi pada goyang2. Mereka sedang dilanda euforia J-Rocks. Malah ada yang sampe diangkat ke atas trus diarak, tapi yang mau ngarak dia cuma temen2nya aja. Nyampe depanan dikit dia langsung kebanting karena gak ada yang mau megangin dia. Ogah banget megang ikan asin.

Berikutnya ada Samsons, mengingat abis Samsons bakal ada artis pamungkas yaitu Peterpan, kita bertiga bergerak ke tengah panggung dan berenang di antara lautan manusia. Awalnya kita gak berhasil karena pada rapet2 banget yang nonton. Tadinya kita mau stay di belakang aja, tapi gak kuat mencium bau badan alami tanpa deodoran punya orang yang di depan gue. Kita pun maju ke depan lagi dan brenti di tempat yang enakan.

Di tempat ini lah gue bertiga ngeliat euforia yang bener2 oke banget. Sebelah kanan gue terdapat sekumpulan akamsi (anak kampung sekitar) sedang menikmati euforia berlebihan. Mereka berjoget2 satu sama lain.

Tapi..

Setelah diliat lebih detil lagi, ternyata gak semuanya anak muda. Ada seorang bapak2, kira2 berumur 40 tahun, berkumis baplang, mukanya bengis, rambutnya item dan depannya udah agak botak, dan make baju kotak2. Awalnya kita gak nyadar kalo ada makhluk kayak gini di tengah2 anak muda disana. Kita nyadarnya pas dia nengok ke belakang. Mungkin kalo dia cuma joget biasa2 aja kita gak terlalu heboh. Mungkin juga kalo yang joget heboh itu anak2 muda kita udah biasa.. tapi ini bapak2 berumur puluhan tahun berjoget hebohh?? luar biasaa..!!

Pertama-tama dia ngangkat dua tangan, trus tangannya maju mudur gitu. Mulutnya komat kamit menyanyikan lagu Samsons. Keliatannya dia fans banget sama Samsons. Terbukti pas si Bambang bilang, "ayo angkat tangan semua ke atass..!!" dia ngangkat tangan paling tinggi diantara penonton lain (Orang di depannya udah ampir sekarat gara2 itu). Dia pun merem melek goyangin tangan ke kanan dan ke kiri. Kadang2 dia muter ke belakang sambil merem, persis kayak balerina. Dia terlihat menghayati dan meresapi sekali lagu2 Samsons itu. Kalo lagunya nge-beat, satu tangan dia di bawah dan tangan satunya lagi di atas nunjuk2 ke depan. Palanya juga ikutan goyang, tengleng dari depan ke belakang (persis kayak nonton dangdut semalem suntuk).

Kita pun bernafsu mengabadikan momen konyol itu. Disaat orang2 mengangkat hape mereka bwat ngambil gambar Samsons, kita malah mau ngambil gambar dan video si bapak berkumis baplang itu. Nungguin dia nengok biar langsung kita jepret mukanya. Tapi ternyata dia jarang banget nengok, kita cuma dapet bagian belakang kepalanya aja sama pose dia ngangkat tangan, gak seru. Jarot pun penasaran dan akhirnya dia inisiatif maju ke depan dan foto bareng sama tuh bapak sok2 foto sendirian. Foto candid gituhh... Dengan sedikit takut2 dia pun berhasil melaksanakan tugas mulia itu.

"Kok gak lo ajak foto bareng rot?", kata gue.

"Anjing! tampangnya bengis! gak berani gue! Coba dah lo ke depan.. baunya luar biasa.", lapor Jarot begitu kelar dari depan.

awass..!! bapak ini mulai panass...

Samsonss.. asoy gebooyyy..!!! (bengis gak mukanya? hehe..)


Si Bapak terus menerus berjoget selama Samsons tampil, lupa anak, istri, dan umur. Hehehe. Goyangan dia sepanjang Samsons jauh lebih heboh dibandingin sama anak2 muda di sekitar dia. Kelar dari Samsons gue pun maju ke depan dan udah gak peduli lagi si bapak mau ngapain lagi. Gue sibuk nonton Peterpan. Tapi sesekali gue liat dia, ehm.. ternyata masih asik joget merem melek sambil ngangkat dua tangannya. Bapak ini contoh nyata dari kata euforia.

Btw, telkom speedy bapuk banget ya skarang? ngebuka gambar aja gak bisa... provider macam apa?? KECEWAAAA..!!

ciaoo...
mari kita lanjut...

Rabu, November 26, 2008

Bermain Air di Sore Hari

Berenang... Sejak dari kecil dulu gue seneng banget maen aer. Bahkan dulu waktu gue baru lahir langsung di lempar ke aer (khan ikan.. hehee). Waktu gue kecil dulu gue sering diajak ke puncak sama om-om (om gue..), rame-rame bareng sepupu gue maen ke villa. Pertanyaan pertama yang bakal gue keluarkan kalo diajak ke sana, "Ada kolam renangnya gak?". Kalo pertanyaan itu dijawab dengan kata "iya" baru gue mau berangkat ke sana, kalo enggak mendingan gue di rumah lari-larian pake kolor sama kutang.

Waktu kecil dulu, gue berenangnya gila-gilaan. Maksud gue gila disini bukan berarti gue berenang sampe keluar air liur dan berharap Cinta Laura jadi Presiden, gila disini maksudnya adalah durasi berenang gue. Biasanya gue berenang mulai dari jam 9 pagi abis sarapan, itupun kalo gak diseret ke meja makan gue gak bakal mau makan dulu. Bawaannya pas nyampe mau langsung turun dari mobil, buka baju, dan terjun ke kolam renang.

Setelah ijin turun, gue baru terjun ke kolam renang sama sepupu2 gue yang juga doyan berendem di aer. Dimulai jam 9 pagi, lanjut sampe jam 12 - makan siang, masih terus lanjut gak capek2 sampe jam 3 sore, dan akhirnya kita semua ditiriskan dari kolam sekitar jam 5 sore sambil manyun karena gak boleh lama-lama di kolam renang. Mungkin kalo diterusin sekitar dua jam lagi, gue bisa berevolusi jadi katak jadi-jadian.

Kembali ke masa kini.....

Mengingat ketidak bisaan gue yang kronis dalam berolahraga dan ironisnya gue tetep butuh melakukan hal itu. Kalo gak ada olahraga apapun yang gue lakuin , bisa terjadi kemungkinan kalo perut buncit gue ini ditawar maen iklan obat pelangsing perut di bagian SEBELUM. Maka dari itu, gue memutuskan untuk olahraga B-E-R-E-N-A-N-G (Baca : Berendang). Olahraga gampang yang cuma gerak2in tangan dan kaki trus mulut megap2 ke atas kayak ikan mas koki.

Sore ini (gue pun berenang, ber-4 sama temen gue (Tatak, Mantos, Ojan, Mirzalsiikankritingyangberkelaminganda). Dua orang yang disebutkan terakhir itu bisa berenang, seenggaknya dikit2 lah. Skill gue berenang setara lah sama Michael Phelps (Waktu baru lahir..) Sedangkan dua orang lainnya, terutama orang kedua yang gue sebutin, blom bisa berenang. Gue mau ngebahas orang-yang-gue-sebutin-kedua itu, yang bernama Mantos.

Dari awal dateng ke kolam renang, dia udah keliatan takut sama aer. Padahal dia kerjaannya turun naek gunung, dan terlihat tidak takut apapun kecuali dinyanyiin sama vokalisnya Vagetoz. Masuk ke kolam pun pelan2 banget, persis kayak nenek2 mau turun dari bis. Begitu masuk kolam dia langsung ke pinggir kolam, pegangan di situ. Awal-awalnya gue ajakin ke kolam dalem dia berani, mungkin karena tengsin kali ya sama gue kalo gak berani ke sana. Nyampe disana dia sukses berenang dengan gaya orang kelelep. Abis kelar berenang gaya kelelep itu, dia nyerah maunya ke kolam yang gak terlalu dalem aja.

Di kolam sedeng itu dia gue ajarin cara berenang, berdua sama si Ojan gue ajarinnya. Mantos gue suruh pegangan di pinggir kolam trus kaki-nya di-kecipak-kecipukin (gue gak tau bahasa benernya..). Timbul perasaan iseng gue yang dipicu kegemesan gue ngeliat dia berenang gak pernah mau ngelelepin kepala ke dalem aer. Kerjaannya cuma di pinggir kolam, pegangan, kecipak-kecipuk, trus menggigil kedinginan. "Jan, gimana kalo kita tarik kaki dia?", kata gue. Ojan pun langsung meng-iyakan dan kita berdua menjalani misi iseng itu.

Kita berenang agak ke dasar kolam bergerak menuju kaki Mantos. Dan pas dia lagi asik berkecipak-kecipuk kayak senam ibu hamil di dalem aer, kaki kirinyanya gue pegang dan Ojan pegang kaki kanannya. Pertama kita tarik dia ke tengah kolam, kakinya udah meronta-ronta panik. Sampenya di tengah kolam, tanpa banyak basa-basi dengan perasaan (tidak) tega kita pun tebalikin posisi dia. Jadinya kakinya gue tarik ke atas dan kepalanya nyusruk ke bawah. Abis itu kaki dia kita lepas.

Dia pun berpose layaknya orang yang ada di tengah lautan, naek kapal, berjemur di pinggir kapal pake bangku santai, trus dijorokin ke laut sama temen2nya dan ditinggal pergi sama kapalnya di tengah laut. Paniknya luar biasa. Dia megap-megap panik, aer udah bercipratan kemana-mana. Mulutnya monyong2 kayak Tukul lagi minum. "hah..hah...hah....", kata Mantos (mungkin dia mau minta tolong kali ya, tapi sayang temennya terlalu keji.. hehee..). Gak beberapa lama dia pun sadar kalo KOLAMNYA CETEK.

Gue sama Ojan pun ketawa2, termasuk Tatak yang lagi muter2 di kolam. "Lagian gak mau nyelupin pala.. kolamnya cetek dodol... kolam cetek aja panik, apalagi balik ke kolam dalem lo.. hahaha", kata gue sambil nyiprat2in aer ke muka dia. Kelar shock therapy yang gue kasih, dia pun kembali ke pinggiran kolam dan diajarin lagi cara berenang yang enak.

Stamina gue gak kayak waktu masih kecil dulu, gue berenang mulainya dari jam 4 sore. Jam 6 sore gue udah tepar dan lemes. Kita pun sepakat udahan aja, lagian udah Maghrib takutnya ditontonin sama yang nginep di Wira Makara (dikirain 4 bintang iklan XL lagi berenang). Sebelum kita bener2 udahan, kita pindah dulu ke kolam kecil yang lebih cetek lagi dari kolam sebelumnya. Kata Mantos, "NAHHH!! bukannya daritadi aja di kolam ini!!". Yee... Mendingan sekalian aja dikasih ban yang ada tempat duduknya buat si Mantos. Wakakakakk. Dia pun berjanji kalo minggu depan bakal jadi jago berenang biar gak dilelepin lagi.

Huff.. capek...



Ciaoo....

mari kita lanjut...

Minggu, November 23, 2008

Premium Yang Aneh

Seorang laki-laki sedang ngubek-ngubek kolam renang dengan asiknya, di sebelahnya ada seorang cewek yang gak jelas apa kegunaannya disana. Tiba-tiba dateng seorang bapak-bapak berdandan rapi ke kolam renang itu. Bapak ini entah maling atau salesman, karena dia masuk-masuk ke rumah orang tanpa izin seenaknya. Dia bilang ke bapak-pembersih-kolam itu "Anda lahir hari apa?", gobloknya bapak-pembersih-kolam itu bukan ngetok kepala si bapak-necis itu pake saringan kolam karena masuk2 rumah tanpa izin dulu. Dia malah nurutin aja, "Rabu legi" (bapak ini memiliki daya ingat kuat, karena bisa tau hari lahirnya sampe ke hari jawanya).

Dengan sotoy sang bapak-necis itu berkata "Anda enggak cocok kerja di kolam, cocoknya kerja di laut" (Ngapain juga ke laut, bersihin laut pake saringan?). Sang wanita di sampingnya yang sedari tadi gak jelas kegunannya cuma goyang-goyangin kaki menjadi semakin tidak jelas. Bapak necis itu pun promosi suruh kita kirim SMS ke nomer premium yang sekali SMS bisa buat naek kereta ekonomi Depok-Bogor supaya kita tau bakal cocok jadi apa (ketik REG DODOL). Apakah jadi penyaring kolam atau pembersih laut. Dengan mengirim SMS sebesar 2rb, hidup kita bakal berubah selamanya.

Gue jadi penasaran, ada gak sih orang yang segitu desperate-nya sama idup yang lebih milih SMS-an sama si bapak-necis. Ngabisin duit ketimbang mikirin sendiri mau jadi apa. Tapi kalo diliat lagi, ternyata sekarang banyak banget SMS premium dan Global TV yang paling sering gue liat majang iklan kayak begini. Durasinya luar biasa, bisa sampe 1 menit. Padahal untuk harga untuk masang iklan di TV itu mahal banget.

Bentuk-bentuk dari SMS premium ini makin lama makin aneh dan menjurus penipuan. Ada yang nawarin game gratis di hape. Dengan gembar gembor "Tempatnya game gratis hanya disini" mereka menawarkan berbagai macam jenis game. Mulai dari balapan, petualangan, tembak-tembakan, dan mungkin game balap karung pun ada. Memang terlihat menggiurkan, terutama untuk gamers2 kurang kerjaan. Tapi kalo dilihat lebih jelas, dan untuk melihatnya kita membutuhkan alat bantu berupa kaca pembesar atau mikroskop, di bagian bawah iklan ada tulisan kecil dua baris dengan font kecil mungil. Nggak bakalan keliatan jelas, kecuali emang niat mau mentokin jidat ke layar TV buat tau peraturannya. Kalo gue, yang bisa gue tangkep itu cuma informasi kalo ternyata game yang didapet musti bayar. Per game 10 ribu, ditambah proses yang bakal berbelit yang memakan uang 2rb/sms (nerima & ngirim), jadinya kalo ditotal-total kita bisa jadi miskin untuk seonggok game yang belom tentu bisa dimaenin.

Kemudian ada juga REG LUCU, yang iklannnya memunculkan suara-suara ketawa yang mengganggu dan terkesan freak. REG HIDAYAH yang menawarkan ringtone-ringtone yang gak jelas apa pengaruh ringtone itu dengan nyampenya hidayah ke kita. REG HOROR yang menawarkan rasa takut dan kita harus bayar untuk ditakut-takutin sama SMS kayak begituan.

Yang paling uzur itu SMS dari artis-artis ternama ibukota. Dengan mengirimkan REG IDIOT kita bisa tau dimana idola kita berada, lagi apa, kapan nikahnya, mau kemana, udah mandi atau belum, dan jalannya ngangkang apa enggak. SMS yang diterima diklaim langsung dari hape sang artis. Well? Apakah artis Indonesia udah kurang kerjaan ngirimin SMS ke orang yang gak dikenal? Dan apakah gunanya kalo kita tahu Cinta Laura lagi jalan jongkok di pinggir laut?


Yah, sesuai hukum ekonomi. Dimana ada demand, disitu ada supply. Mungkin mayoritas masyarakat masih suka dibego2in dengan model kayak gini, jualan mimpi, petunjuk idup, humor yang gak lucu, dll. Ya begitulah.. hehee..

ciaoo...
mari kita lanjut...

Jumat, November 14, 2008

Jempolku Sayang Jempolku Malang

Gue suka olahraga, olahraga kesukaan gue adalah sepakbola. Tim kesayangan gue ada dua, Liverpool dari Inggris dan AC Milan dari Italia. Dan kalo disuruh ngejelasin apa itu sepakbola dan apa yang terjadi pada dunia persepakbolaan saat ini, gue bakal menjawab dengan mantap dan detil. Tapi jangan sekalipun gue disuruh maen bola, kemampuan bermain bola gue sebaik nenek-nenek tua renta yang pake tongkat buat jalan trus disuruh maen bola. Kerjaan gue di lapangan cuma lari dari ujung ke ujung. Persis kayak maen benteng. Apalagi kalo dapet bola, yang ada di pikiran gue gimana caranya biar bola ini bisa gue buang sejauh mungkin biar orang-orang gak gangguin gue lagi.

Olahraga yang laen ? Kemampuan gue tetep NOL BESAR. Mau maen basket,peraturannya banyak banget bikin gue gak ngarti. Bergerak dikit udah disemprit sama si wasit. Mau masukkin bola ke keranjang, disemprit juga. Gue gak tau maunya si wasit apa, pas gue liat dia lagi muter2in tangan kayak lagi goyang dangdut. Mungkin dia mau bilang, "Pertandingan udah abis.. ayo kita nonton dangdut..". Maen bulu tangkis, satu-satunya yang bisa gue tangkis adalah udara dan kadang-kadang kepala temen di depan gue kalo misalnya lagi maen dobel.

Dengan tidak berbakatnya gue di bidang olahraga, secara otomatis gue gak pernah diajak berpartisipasi dalam acara-acara olahraga di kampus gue. Tapi kemaren, gue diajak maen di ajang yang paling simpel di acara olahraga kampus gue. Olahraga itu bernama Tarik tambang. Aturannya gampang, tinggal tarik-tarik-tarik sampe talinya putus. Gue membela panji angkatan gue, angkatan 2005, dan lawannya itu junior gue angkatan 2008.

RONDE 1

Tim gue terdiri dari 5 orang, 2 cewek dan 3 cowok. Gue ada di posisi ketiga dari belakang. Gue ngeliatin lawan gue yang ternyata gede-gede ditambah anggota ceweknya juga gede sedangkan anggota cewek gue berbadan tipis, setipis kertas yang kalo ditiup angin bisa terbang ke laut Banda. Pertandingan pun dimulai, gue mencoba menarik sekenceng mungkin sekuat tenaga. Tapi apa daya tarikan gue gak berpengaruh apa2 dan malah bales ketarik sama lawannya. Kita pun kalah pada ronde pertama.

RONDE 2

Dengan perasaan optimis bisa membalas kekalahan, gue berubah posisi jadi paling belakang. Motivasi gue tinggi buat ngalahin lawan gue. Beberapa saat kemudian, pertandingan pun dimulai. Gue ngelingkarin tali tambang di pinggang gue dan berusaha narik lawan sekuat tenaga dengan tumpuan kaki kanan gue. Tapi ternyata tarikan lawan gue emang terlalu kuat dan tumpuan kanan gue goyah. Gue pun mencoba merubah tumpuan gue jadi kaki kiri. Nahh... di saat berubah tumpuan ini jempol gue kelipet ke bawah. Hasilnya, bukannya jadi kuat tarikannya malah jempol gue keseret di rumput dan kepeleset sampe celana gue blepetan tanah. Gue pun dinyatakan KALAH.

Efek dari jempol kelipet itu kaki kiri gue cedera, tapi blom parah2 amat walaupun jalan gue kepincang2. Gue pun ngelanjutin berenang dengan kaki pengkor itu di Wira Makara UI. Gue pun berenang muter2 kolem tanpa peduli jempol gue yang lagi sakit. Kelar berendem di kolam renang gue cabut ke rumah dan terlihatlah hasil sebenarnya dari jempol keseret itu. Daerah sekitar jempol gue bengkak parah dan kalo napak kerasa sakit banget. Gue gosokin aja balsem sebelom tidur dan berharap besok dengan otomatis gue bakal bisa lari-lari lagi dan ngupil pake jempol kaki.

Besoknya bukannya jadi bener kaki gue malah jadi makin parah. Jalan aja susah, apalagi mau kuliah bertualang naek angkot. Gue pun memutuskan gak kuliah dan manggil tukang urut di deket rumah gue. Gue bilang sama temen gue kalo alesan gue gak kuliah itu CEDERA TULANG METATARSAL, biar dikira Steven Gerrard. Hehee.

Tukang urutnya pun dateng, bentuknya Ibu-ibu gitu. Kaki gue pun mulai diliatin, trus dipegang-pegang, diraba, dielus.. AHHH!! GUE DIPERKOSAA!! Untungnya gue udah cuci kaki, jadinya si Ibu gak mengalami kerusakan otak permanen gara-gara bau kaki gue. Dia pun mulai baca2 gitu, "was.. wes.. wos...". Kemudian dimulailah siksaan untuk gue. Selama +/- satu jam kaki gue dipencet-pencet sama diputer-puter sampe gue tereak-tereak sampe gila. Rasanya perih banget, berkali-kali gue bilang "makk.. udeh makk.. udee...". Dia cuma senyam senyum trus ngelanjutin pencet2 kaki bengkak gue persis di sumber sakitnya berkali-kali. Gue pun cuma bisa bilang, "AAAAAAAAAAAAAAAAA......!!!!!" sambil ngangkat2 tangan kayak orang minta tolong dengan mata merem melek.

Begitulah kisah jempol kaki gue yang tersiksa karena ketidak mampuan gue berolahraga.Besoknya gue masuk kuliah dikata2in gara2 gue cedera cuma gara-gara maen tarik tambang. Mereka gak tau, dikira cuma maen bola dan basket aja yang bisa cedera apa. Maen gundu aja bisa cedera kalo maennya di tengah jalan tol.

ciaoo....
mari kita lanjut...

Senin, November 10, 2008

Mencoba Memasak

Hari ini mbak yang biasanya ngurus rumah gue yang berada di pedalaman elit yang bernama Cimanggis lagi sakit. Otomatis selama sehari itu pekerjaan mengurus rumah dan memasak makanan dilimpahkan sama orang-orang yang ada di rumah. Dalam hal ini di dalem rumah ada abang gue dan gue (Mirzal si Ikan Kriting Bau Amis dan Berkutang Dinamis). Kedua makhluk yang disebutkan di atas mempunyai sifat pemalas yang kronis.

Contohnya, kita berdua lagi maen WE (Wining Eleven) dan ngejogrok di sofa item. Tiba-tiba telepon rumah berbunyi, "Tett...tett..tet...tett...". Kita pun ngeliatin telepon rumah itu. Jarak antara kita maen WE dengan telepon rumah gak sampe jarak bumi ke bulan, tinggal berdiri trus jalan satu atau dua langkah aja udah sampe ke tempat tujuan dan bisa mengangkat telepon dengan gaya apapun. Tapi dengan sifat malas yang luar biasa mendarah daging, perkara siapa yang harus mengangkat telepon bisa membuat kita perang saudara dan terjadi pertumpahan darah yang melebihi Perang Dunia Ke II. Dan peperangan lebih sering dimenangkan oleh abang gue dengan cara menyodorkan kaki gede dia yang berukuran 47 ke pantat gue sampe gue keguling jatoh dari sofa.

Untuk persoalan ngangkat telepon aja udah sama-sama males. Apalagi kalo disuruh keluar nyari makanan. Untuk itu, bwat bertahan hidup dan mendapat asupan makanan buat perut gede kita, kita berdua terpaksa harus MEMASAK. Masakan pertama nasi goreng. Untuk membuat nasi goreng yang hanya dua porsi kita sukses mengubah dapur yang tadinya bersih menjadi replika Kedubes Australia pasca di-bom sama (katanya sihh..) teroris. Dapur jadi berantakan gak karuan, dimana-mana ada minyak dan sambel + bumbu + cairan lain yang tidak berhasil diidentifikasi. Tapi hasil dari semua kekacauan itu kita (akhirnya) bisa membuat NASI GORENG CAMPUR dengan berhasil dan selamat. Kenapa dinamakan NASI GORENG CAMPUR? Karena di dalamnya terdapat semua bumbu dan bahan yang "terlihat" enak buat dimasukkun ke nasi goreng. Segala macem cabe sisa, dendeng, sosis, dan bumbu2 aneh yang berbentuk menarik sukses kita masukkin. Untungnya sih masih berasa manusiawi bwat lidah.

Masakan kedua, well bukan masakan sih... Tapi setengah masak. Kita berdua mau UNGKEP AYAM. Sebenernya sih gak berdua, cuma abang gue aja yang semangat. Gue udah males bergerak dan duduk di sofa sambil ngelanjutin nonton The Machinist-nya Christian Bale. Abang gue ada di pojokan dapur sambil nguprek2 ayam yang lagi direndem pake bumbu. Lagi asik-asiknya nonton tiba-tiba dia bilang, "Dek, telponin Ibu donk ungkep ayam pake daon apa". Seperti biasa gue guling sana-sini dulu baru ngelaksanain tugas itu. Teryata nyokap gue lagi rapat dan dia bilang gak pake daon2an buat ungkep ayam. Dia gak percaya sama nyokap gue, "Siapa tau karena lagi rapat makanya gak konsen", kata abang gue. Dia pun nyuruh gue telp tante gue dan kata dia pake daun kunyit sama daun jeruk.

Pertanyaan selanjutnya adalah, Bagaimanakan bentuk daun jeruk dan daun kunyit? Abang gue nanya ke gue dan gue bilang, "Cari aja daon yang mirip kunyit sama jeruk..." (sampe gila juga gak bakal ketemu daon yang bentuknya bola). Gue pun sukses disuruh beli tuh daon2an ke warung sebelah. Gue cuma berhasil menemukan daun jeruk, untuk daun kunyit gue cuma asal ngambil daon yang ada dan nge-klaim itu sebagai daon kunyit. Kelar urusan daon gue kembali bermalas2 ria nonton DVD.

Kemudian....

Pas gue lagi asik nonton abang gue lari-lari ke dapur yang pada akhirnya menyebabkan gempa bumi lokal di daerah sekitar rumah gue karena lempengan pumi yang bergeser karena abang gue lari-lari kesetanan. Dia tereak, "YAHHHHH.....!!!!". Gue pun ke belakang dan melihat suatu inovasi masakan terbaru yang dibikin abang gue yaitu AYAM UNGKEP SETENGAH GORENG. Gue sendiri shock pas ke dapur ngeliat ayamnya udah gak berbentuk kayak habis dimutilasi. Ternyata rendeman ayam itu udah ditaro di atas kompor dan ditinggal maen komputer sama abang gue tanpa nitip pesen apapun sama gue. Aer di dalem panci yang tadinya banyak udah gak ada dan berubah jadi kerak bumbu yang nyaris gosong. Mmmmm... emang sih ada bau-bau wangi ayam pas gue nonton, tapi gue tetep cuek karena gue kira tetangga gue lagi masak ayam di depan pintu rumah (ngapain juga lagi masak ayam di depan pintu rumah gue?) atau ternyata ada setan abang penjual ayam goreng yang mati ketimpa gerobak sampah lagi gentayangan.

Ayam itu sorenya kita goreng, dan bumbunya berasa banget. Gimana gak berasa, dibikinnya emang sampe meresep banget ke tulang yang palng dalem. Hehee. Dan, percobaan masak yang kedua dengan resmi GAGAL. Dan suasana rumah pun....

BERANTAKAN

ciaooo,...
mari kita lanjut...

Sabtu, November 08, 2008

Jalan-Jalan Indonesia Timur

Huff... Udah lama juga nih gak nge-post. Idup gue akhir-akhir ini disibukkan sama orderan ngurusin suatu acara, jadinya gak sempet-sempet mau update blog ini. Eniwei, minggu kemaren.. Mmmm.. sebenernya sih dua minggu kemaren gue berjalan-jalan ria ke tempat yang amat sangat jauh dari rumah. Gue berkunjung ke Manado-Makassar-Ambon yang adanya nun jauh di Indonesia Timur sana.

Selama ini, kota paling ujung Timur yang gue pernah datengin itu Bali. Tapi kali ini ke kota Manado, kota yang terkenal dengan pasar Tomohon (apa Tomohok? ya sekitar itu lah..) yang menjual segala jenis makanan mulai dari daging babi sampe otak monyet dan Taman laut Bunaken yang terletak gak jauh dari kota itu. Di kesempatan pertama gue ke Manado ini, gue gak sempet ke pasar yang terlihat horor untuk orang-orang yang biasanya ke pasar paling mentok cuma ngeliat kepala ayam tengleng doank kayak gue. Gue sempetnya ke Taman Laut Bunaken.

Perjalanan ke Taman Laut Bunaken makan waktu sekitar 45 menit. Kita berangkat dari dermaga yang sama sekali tak terlihat kayak dermaga. Dermaganya gak dibikin gede gitu. Cuma seuprit trus diisi sama kapal-kapal kayu. Tempatnya pun tersembunyi di balik ruko-ruko jualan kayak di Harco Glodok Jakarta. Gue naikin salah satu kapal kayu itu. Kapalnya gak terlalu gede dan di lantai kapalnya ada kaca yang ditutupin pake kayu gitu. Pas kira-kira udah mau nyampe ke pulau Bunaken, kapalnya berhenti dan karam (gak lah.. hehee.. mana bisa gue nulis kalo karam). Yang bener kapalnya berhenti trus penutup kayunya dibuka. Keliatan lah pemandangan laut yang indah nan rupawan di bawah sana. Membuat gue ngerasa kalo Ancol itu kumuh dan gak indah banget, cuma bisa jadi tempat mesum doank.

Bunakenn... I'm Comingg...!!!

Ngeliat ikan dari luar aja tentu gak memuaskan donk... Mumpung lagi ke Manado gue mencoba Snorkling. Sesampainya di pulau Bunaken gue dikasih tau orang kapal buat nyewa alat2 snorkling yang terdiri dari kacamata + sedotannya sama sepatu katak . Kelar ngambil alat gue langsung cabut ke tengah laut. Di sana udah ada orang2 yang lagi pada snorkling juga. Pas di kapal gue ngeliatin orang pada snorkling pake rompi pelampung, dalem hati ngetawain orang2 yang snorkling pake rompi pelampung itu. Malah ada yang udah pake rompi ditambah lagi pake ban. Gue pun berkata, "ha..ha.. ha.. cupu... sekalian aja pake perahu karet...".

bergaya sebelum nyemplung ke laut


Gue pun pake sepatu katak sama kacamata+sedotan gue. Pas ditawarin buat pake pelampung apa enggak dengan mantap gue jawab, "ENGGAK...". Dan pas ditanya gue bisa berenang apa nggak gue jawab, "BISA..!!". Padahal gaya berenang yang paling gue kuasai itu GAYA DUDUK DIAM DI DASAR KOLAM sama GAYA JALAN DI LANTAI KOLAM, maklum anak muda.. masih banyak gengsinya.. hehee. Gue pun turun dari kapal menuju laut. Dengan PD gue nyelem ke dalem dan bernapas pake sedotan lewat mulut. Hasilnya adalah : AER LAUT MASUK MULUT. Gue pun megap2 panik, sepatu katak gak banyak membantu, malah bikin gue jumpalitan kayak badut sirkus hiperaktif. Untung gue gak sendiri snorklingnya, ada pemandunya. Dia menuntun gue ke jalan yang benar dan gue ditawarin pelampung, dengan pasrah gue jawab, "iya..". Suasana di dalem laut oke banget. Gue bisa ngasih makan ikan-ikan pake biskuat, digigitin ikan, dan disengat anemon. Dan pas gue liat ternyata lautnya gak berdasar, untung gue megap2 pas di atas karang. Kalo megap2 di laut gak berdasar kayak gitu, bisa tenggelem trus nyasar ke atlantis gue.



setelah minum aer & megap-megap (terlihat seperti ibu2 lagi berendem bukan?)


Tujuan kedua adalah Makassar. Gak ada yang spesial disini, gue cuma ke benteng Rotterdam dan ngeliat ruang tahanan Pangeran Diponegoro. Miris banget kita ngeliat ruang tahanan segitu sempit untuk seorang pejuang bangsa kita yang ditahan di tanah air yang dibelanya. Trus juga gue bisa makan langsung konro Karebosi yang ada di Gading langsung dari pusatnya. Enak banget! Hari-hari gue di Makassar ditutup dengan jamuan dari orang Makassar yang ngajak gue ke restoran makanan ala Thailand yang rasanya cuma kayak aer rebus dikasih garem dan mempunyai pegawai cowok yang melambai-lambai.

dilarang buang air besar


disini tempat Diponegoro ditahan

Ketiga ke kota Ambon, kota terjauh gue. Dengan menambah waktu dua jam dari Jakarta. Kota dan daerah ini masih dalam tahap tumbuh dan berkembang. Karena konflik yang gak jelas juntrungannya itu, pembangunan Ambon jadi lambat. Tapi meski banyak bangunan angus disana-sini, suasana di sana cukup bersahabat. Orangnya baik dan ramah. Tapi yang bikin gue sedih pas ditanya erajinan khasnya mereka jawab, " tidak tahuu.. tidak ada tampaknyaa..' *dengan logat Ambon tentunya*. Mungkin konflik yang begitu lama membuat mereka lupa berkreasi.

salah satu gedung yang terbakar

Di Ambon gue juga pergi ke pasar yang ada di pinggir laut. Gue jalan2 pagi di pasar sampai ke ujungnya di pinggir laut. Trus jalan kaki menyusuri jalan disana. Kemudian gue berhenti dan berdiri di tepi jalan yang menghadap laut. Pemandangannya bagus. Ada gunung-gunung tinggi yang masih asri dan udara nya pun segar. Gue tarik napas dalem2 buat menikmati udara pagi yang menyegarkan itu.

Tapi...

Pas gue liat ke bawah gue liat rambut.. Trus baju item... Ada juga item lagi (yang setelah diliat itu ternyata kulit).. dan celana putih.. Ternyata di bawah ada orang lagi boker dengan asiknya (pake ngerokok dan siul2). Sungguh perusak pemandangan, gunung yang indah diganti pantat yang item. Ilang selera gue langsung cabut ke hotel. Nyesel gue narik napas dalem-dalem.

Begitulah diary gue jalan2, sangat menyenangkan ke daerah2 baru yang belom pernah gue datengin. Gue bakal menemukan hal yang baru kayak makan pisang pake cabe. Di manado sana, temennya makan pisang emang bukan ketan tapi cabe. Awalnya gue bingung, tapi pas dicoba.. hmmm.. oke juga... :)

ciaooo...
mari kita lanjut...

Selasa, Oktober 21, 2008

Hwaduhh... Kacau!!

Biasanya kuliah mangap-mangap, bengong-bengong, dan melihat gerakan dosen yang terlihat seperti ballerina. Ehhh.. tau-tau sekarang udah UTS. Perasaan baru kemaren gue pake baju putih-putih, name tag gede, sama baju selalu dimasukkin rapih. Eits salah, gue mundur terlalu jauh. Itu keadaan gue waktu masuk kuliah dulu. Tapi, emang gak berasa yah gue telah beranjak semakin tua dan udah gak boleh lagi pake popok di dalem kancut.

Gue masih inget keadaan pertama kali masuk kampus. Jadi junior perasaannya gak enak banget. Mau ke kantin, berasa banget kalo pertama kali kaki gue menginjak lantai kantin badan gue diikutin puluhan ribu pasang mata memandang. Gimana gak diliatin, name tag gue segede bagong. Nenek-nenek katarak yang pake kacamata item juga bisa ngeliat dengan jelas kalo gue anak baru, ingusan, dan pantes buat dikerjain. Bahkan saking malesnya gue ke kantin fakultas gue sendiri, gue lebih sering makan di kantin tetangga dan pas balik-balik lagi ke kantin dengan status udah senior ternyata lantai dua kantin udah ada bangunan baru.

Well, kembali lagi ke UTS. Hari ini gue baru aja menyelesaikan UTS Ekonomi Manajerial, UTS nya sih sengaja dipermudah sama sang dosen. Gue dibolehin bawa catetan buatan sendiri dan dinikmati sendiri pas ujian. UTS ini menguji 5 bab, nahhh.. masalahnya itu gue cuma nulis catetan untuk bab 1-4. Untuk Bab 5, otak gue nge-blank. Perasaan PD gue buat dapet nilai bagus karena udah bikin catetan ilang seketika. Soalnya itu tentang estimasi pemasaran. Emang sih terlihat gampang tapi dengan otak kosong gue yang isinya cuma aer+lemak doank, soal itu keliatan begitu mengerikan.

Gue harus mencari cara, cara untuk mengisi soal nomer 5 dengan baik dan benar melalui bantuan teman. Gue nengok kiri, tulisannya kecil kayak amuba. Gue nengok kanan, tulisannya sih gede, tapi gue jadi puyeng menentukan apakah itu tulisan atau lukisan abstrak. Gue pun mundur2 ke belakang, dengan harapan mau tuker2an soal sama yang di belakang gue. Pas lagi ngambil posisi dan manggil temen gue yang di belakang, ternyata gue baru nyadar kalo sang pengawas yang berambut jigrik itu udah ngeliatin gue. Rencana pun batal.

Gue pun mulai panik, gue gak tau mau ngapain lagi di kelas. Gue pun berusaha inget-inget lagi apa yang gue pelajarin di kelas waktu bahasan itu. Gue berusaha mengingat keras.. mengingat lagi.. Gue cuma nginget dosennya lagi ngomong di depan kelas, tapi tanpa dialog dan suara. Persis kayak pantomim. Sadar kalo usaha gue gak guna, gue coba mengkali, bagi, kurang, dan tambah tiap angka yang ada di soal pake kalkulator. Gue pun berhasil... menemukan... fakta kalo gue terlihat seperti orang idiot yang lagi maenin kalkulator kayak gimbot.

Akhirnya gue bengang-bengong sendiri. Kertas jawaban gue tutup, gue gak tau mau ngapain lagi. Soal yang gue gak bisa itu gue biarin aja terbengkalai. Dari luar gue mungkin terlihat hebat. Waktu masih sekitar 45 menit tapi gue (kayak) udah selesai. Gue pun menatap ke depan, ngeliatin si dosen yang lagi maen game di leptop. Mungkin ini hukuman gara-gara gue sering membahas dia. Ampun dah.. gak lagi-lagi.. gue dikutuk.. hehee..
mari kita lanjut...