Rabu, Mei 11, 2011

Not Too Sweet Escape (Part 2)

....: Jum'at, 22 April 2011 :....

Kita mampir di pom bensin untuk meregangkan kaki sejenak. Melancarkan saluran-saluran darah yang kecetit, kegempet, dan kata apapun yang menggambarkan keadaan 'terhambat'. Sekalian juga mau sholat Subuh sambil jajan-jajan sedikit di Bright. Perjalanan ke Bandar Lampung masih lumayan jauh.

Mobil kembali dinyalakan, posisi kembali tertekan, dan kita lanjut jalan. Menyusuri Kilometer demi Kilometer, angkot demi angkot, mobil demi mobil. Akhirnya gue merasakan juga jalur Sumatra. Jalur yang terkenal akan mental pejuang para pengendaranya. Lampu merah artinya berani dan gak nyalip gak gaul. Semua mobil tanpa terkecuali. Bahkan yang plat merah sekalipun. Jalan yang seharusnya dua jalur dinista-kan jadi satu jalur. Kalau ada truk di arah sebaliknya, baru mereka panik. Langsung mepet orang-orang di jalan yang benar. Ampun lah.

Jalur GP Monako itu akhirnya kita lewati. Sampailah kita di kota Bandar lampung. Tugas selanjutnya adalah kopi darat sama Bapak Pemandu kita. Dia bilangnya ketemuan di RS Bumi Waras. Permasalahannya : Dimanakah itu gerangan? Kompas Bacot adalah solusi terbaik, karena kita sama sekali gak punya atlas dan peta lampung.

"Misi Pak, mau tanya, kalo RS Bumi Waras itu dimana ya?" tanya Andin yang duduk di depan ke Abang becak yang lagi asik ngaso di kendaraan mewahnya.

"Ohh.. Itu dari sini tinggal lurus, lampu merah pertama belok kanan. Sehabis itu ada pos Polisi, mengkol kanan. Lurus lagi, mengkol kiri. Ada tanjakan. Abis itu lurus aja, sampe Bumi Waras. Kalo ada apa-apa tanya lagi aja, kita orang Lampung baik-baik semuanya," jawab dia dengan logat Tegal yang kental sambil belok-belokkin tangan seperti break dance.

Kita langsung bergerak sesuai dengan arahan beliau. Belokan pertama masih sesuai. Yang ngaco di belokan yang kedua. Jalanan udah mentok, pertigaan. Sedangkan belokan ke kanan ada dua, yang satu belok kanan patah dan yang satu lagi belok kanan tapi nyerong. Bingung. Kita semua bingung. Akhirnya kita menganggap kalo mengkol kanan itu berarti serong kanan. Daripada gue digebukin gara-gara kelamaan bengong di lampu merah.

Jalan yang kita lewati ternyata udah mulai nanjak. Dan seinget kita, kalo udah nanjak-nanjak berarti dikit lagi sampe. Dengan percaya diri tingkat tinggi kita nerusin jalan. Tiba-tiba datang 2 mobil dan 1 motor dari arah yang berlawanan. Ampun. Udah gitu dia ngedim heboh. Ternyata jalan ini verbodeen, perboden, atau apalah itu gue gak tau cara penulisan yang tepat. Gue kira ini termasuk budaya nyetir daerah sini. Susah ngebedain mana yang lagi marah-marah dan nyetir normal.

Empat orang udah kita tanyain untuk bisa ketemu RS Bumi Waras dan entah berapa kali kita mengkol kiri-mengkol kanan, jungkir balik-terjun payung, dan ngelewatin pos Polisi, Polres, Polsek, dll. Dan ternyata kita cuma berada di sisi jalan yang salah. Anyep. Kita muter-muter gitu cuma karena banyak jalan yang satu arus, sehingga untuk sampai ke jalan yang dituju harus muter lebih jauh.

Singkat kata, berangkat lah kita ke Teluk Kiluan dengan menggunakan mobil Avanza-nya si bapak guide. Mobil Livina yang telah berjasa itu kita titip di rumah adik-nya bapak guide. Oiya, nama guide-nya ini Bapak Dirham. Beliau sendiri gak ikut bareng kita karena harus ngurusin tamu yang lainnya. Keberangkatan kita berbarengan dengan tamu lain yang make mobil APV. Jadinya kita iring-iringan dua mobil.

Mengingat kita bela-belain belom makan dari pagi dengan maksud untuk menghemat waktu agar sampe ke Teluk Kiluan nya gak kelamaan, tentu aja kita jadi emosi saat mobil APV tiba-tiba minggir untuk makan di warung pinggir jalan. Supir kita juga ikut-ikutan nepi dan menunggu, karena untuk jalur ke Kiluan dia masih awam bin gak tau. Ogah ikutan makan di warung, terpaksa kita beli gorengan di seberang. Gorengan yang isinya sayuran basi. Gengsi ternyata hanya seharga tahu goreng isi sayur basi.

Begitu mereka beriringan masuk mobil, kita udah ngegerutu gak jelas. Ngomel-ngomel karena waktu terbuang percuma. Omelan kita semakin nyata saat mobil APV tiba-tiba berhenti lagi. Kali ini mereka mau foto-foto di atas tebing. Kalo aja gak ada yang nahan, Andin bakal nge-jorokin mereka ke bawah pas lagi pasang foto imut marmut. Untungnya enggak, dan kita menyelamatkan 7 nyawa wanita.

Sekitar pukul 2 siang, kita sampe ke dermaga penyebrangan. Saatnya ngangkut-ngangkutin tas. Udara panas begitu menyengat, membuat muka dan badan kita lecek-apek seperti gelandangan yang telah berkarir di jalanan seumur hidup. Gue liat orang-orang di mobil APV, mereka pada bawa tas carrier 30-60 liter. Walaupun mereka semua cewek, mereka terlihat siap mengarungi alam. Pas gue liat tas Jihan, Andin, Risma, dan Deta, mereka terlihat seperti turis yang mau menginap di hotel berbintang 5. Pada bawa tas jinjing, bantal imut berbentuk lebah, dan plastik-plastik berisi makanan. Satu orang bawa dua tas jinjing, yang disangkutin di kanan-kiri bahu. Mereka terlihat siap untuk tersesat di hutan.

Setengah 3 siang kita udah naik perahu putih bertuliskan TNI-AL untuk nyebrang ke Teluk Kiluan. Nama nahkoda nya Chairil Anwar, seperti penyair. Gak sampe 15 menit kita udah sampe ke pulau-nya. Di pantai terdapat 5 tenda (kurang-lebih) dengan warna-warna yang berdeda. 4 orang pemuda lagi nyanyi-nyanyi sambil main gitar, mengelilingi api unggun yang mulai habis terbakat. Gue melihat ke bawah, air laut nya sangat bening, menimbulkan hasrat untuk berenang pada saat itu juga. Sayang, terhambat urusan tas dan penginapan.

Turun dari kapal, kaki gue merasakan empuknya pasir putih yang terhampar di sepanjang pantai. Air laut yang hangat serasa memijat-mijat kaki. Ah, ini namanya liburan. Gue langsung jadi kuli angkut, ngangkat tas dan plastik gede (segede karung) yang berisi segala macam makanan, sampai ke penginapan.

Film Rambo. Itu lah hal pertama yang terbersit di pikiran gue. Penginapan nya berbentuk rumah panggung. Mirip rumah di Vietnam yang biasa diledak-ledakkin Rambo, ditembakkin pake Bazooka. Serpihan pasir bertebaran di sekitar balkon penginapan, membuat kaki gak bisa bersih, penuh akan bulir-bulir pasir.

Pada awalnya, kita mesen satu kamar untuk ber enam. Cukup lah. Yang cowok di lantai, yang cewek di kasur. Kebetulan kita bawa karpet. Tapi ternyata bapak supir juga ikutan kita. Dengan kebaikan hati yang sangat tulus, kita jadinya mesen dua kamar. Yang satu buat gue-ojan-bapak supir, satu nya lagi buat cewek-cewek heboh itu. Dengan senang hati langsung gue tawarin kamar itu ke beliau, "Iya, iya.. Gampang lahhh.." respon dia saat itu.

Setelah selesai urusan tetek bengek penginapan dan loading barang, kita langsung keliling-keliling pantai sambil nunggu Ibu penginapan selesai bikin makanan. Pantai-nya keren banget. Pasirnya putih dan airnya bening. Pada bagian pantai yang berkarang, kita bisa melihat ikan dan kepiting berlarian menyusup dari balik karang yang empuk. Seperti biasa, kita langsung foto-foto sambil melepas lelah, sembari duduk di atas karang, bergaya pose andalan. Berpura-pura gak ngeliat kamera dengan mata memandang ke garis horizon dan awan-awan di atas langit, kayak TKW nyasar.

Perut udah menggelar Woodstock, tanda-tanda sangat lapar. Maklum, belom makan dari pagi. Satu-satunya isi cuma Tahu Goreng Sayur Basi. Kita semua langsung kembali ke penginapan. Saat gue konfirmasi ke Ibu-nya, ternyata dia lupa masak buat kita. Orang yang datang belakangan malah disuguhin duluan. Tentu aja kita protes.

Nego-nego, akhirnya makanan yang udah dihidang di balkon kamar orang lain itu langsung dipindahkan ke depan kamar kita. Menu yang dimasak adalah pindang Ikan Mohawk. Raut mukanya kayak Piranha, tapi dia punya bentuk jidat seperti model rambut ala suku Mohican. ENAKNYA SUPER. Entah spesies apa ikan ini, tapi dia memiliki daging yang manis. Ditambah kuah segar, makanan itu terasa pas sebagai makanan pembuka.

Perut kenyang, wajah riang gembirang, saatnya berenang!

***

Kita baru selesai berenang jam 5 sore. Hari udah mulai gelap. Di pulau itu cuma ada 4 kamar mandi. Tiga kamar mandi yang terletak di belakang penginapan berbentuk normal seperti biasa, sedangkan kamar mandi lain, yang terletak di depan penginapan, berupa sumur yang dikasih sekat disekitarnya. Tadinya gue pengen nyoba Sport Bathing kayak gitu, mandi sambil nimba aer. Tapi berhubung yang ngantri banyak, gue memutuskan untuk ngeloyor ke kamar mandi yang di belakang yang airnya udah disediakan di gentong besar berwarna biru.

Sebagai makan malam, kita mengisi perut dengan memakan bekal sekarung plastik itu. Ada bolu, Astor, Oreo, dll. Untuk minum, kita pengen ngopi-ngopi atau nyusu-nyusu, maka dari itu kita minta aer panas ke Ibu Penginapan. Sebuah awal dari rentetan kejadian gak enak.

"Permisi Bu, boleh minta air panas gak untuk bikin kopi dan teh?" izin Andin dan Deta kepada Ibu penginapan yang lagi ngaso di dapur.

Beliau langsung memandang mata Andin, ke badan, sampe ke kaki. Kemudian tangannya meraih termos besar berwarna pink, "Lima ribu!"

Seketika mereka shock. Di perjanjian awal, paket penginapan ini sudah termasuk dengan minum dan air panas. Tapi tiba-tiba muncul permintaan ini. Bukan masalah jumlah uang nya, tapi cara untuk meminta nya yang jadi masalah. Seakan-akan memusuhi kita karena gak pesan makan malam, yang berarti gak ada pemasukan dari masakan. Andin-Deta iya-iya aja sambil ngambil termos dan kembali ke balkon kamar. Kita semua sontak merasa tidak nyaman.

Perlu diketahui, sinyal hape gak ada yang bisa tembus di penginapan. Sinyal hape baru bisa muncul saat di pinggir pantai. Itu pun terlalu pinggir sampai-sampai bisa dibilang tepi laut. Tadi siang aja gue liat Bapak Dirham, guide kita, telpon-telponan sambil naik sampan di tengah laut. Listrik cuma sampe jam 11 malem dan balkon selalu penuh dengan semut api yang siap membuat badan gue bentol-bentol segede duku bangkok. Mau ngobrol di dalem kamar? Pengap dan panasnya seperti di dalem Tupperware panggang. Panas dan hampa udara. Itu semua membuat kita mati kebosanan. Sekitar pukul 10 kita udah tidur. Dan butuh 3 jam untuk benar-benar lelap.

....: Sabtu, 23 April 2011 :....

"Jeyhaann... Jeyhaannn... sini yookk," teriak gue memulai hari. Padahal doi lagi di WC belakang, lagi sikat gigi. Entah berapa orang yang terbangun dan menjadi gila karena lengkingan suara gue yang beringas itu. Gue sendiri lagi duduk bareng Deta, Andin, Risma, dan Ojan untuk membahas rencana ke depan.

Begitu dia dateng gue langsung menyampaikan ide, "Bete gak sih tadi malem kayak gitu? Kalo malem ini tetep nginep disini kita mau ngapain, dicubitin semut api mulu. Kita liat dolphin kan jam 6 sampe jampe jam 9 atau 10, abis itu snorkling paling sampe jam 12. Abis itu ngapain lagi coba?" Mereka semua ngangguk-ngangguk. "Mendingan kita cabut aja jam 2. Atau jam 3 lah paling telat. Biar sampe Bandar Lampung nya malem, trus kita cari penginapan."

"Daripada begitu, mendingan langsung pulang ke Jakarta aja. Palingan kalo berangkat dari Lampung malem, kita bisa sampe Jakarta pagi-pagi. Kita jadi bisa istirahat kan tuh hari Minggu nya di rumah masing-masing," balas Jihan. Dan semua orang menyetujuinya. Kami mau peradaban.

"Eh itu Bapak sopir kemana ya!?" kata Ojan. Dan gue juga baru sadar kalo Bapak sopir itu gak ikut ke kamar. Semalem cuma gue sama Ojan aja. Setelah diselidiki, ternyata dia merupakan pihak ketiga alias dari perusahaan rental mobil yang ikut-ikutan ke pulau Kiliuan. Ngapain juga kita ngelebihin satu kamar dan melebihi budget, disaat budget yang ada udah sangat mepet. Semuanya terbuang tercuma. Mubazir. Kita menyesal tidak bertanya.

bersambung...


3 komentar:

samuel mengatakan...

Asli kocak abis itu kejadian di pulau :D

itu ikan mohawk beneran ada yahh?!

^__^

wah gak sabar nunggu sambungannya nihh! nice post, mate! :D

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@samuel

Thanks brader! Gara2 banyak kerjaan nih jadi gak kelar-kelar.. Hahhaa.

Lanjutan akhirnya bentar lagi muncul!

=D

Free Wordpress Plugin mengatakan...

Haha...lucu dan seru banget...jadi inget juga waktu jalan² sama temen satu kantor kita gokil² semua