Kamis, Mei 28, 2009

The Adventure Of Monday Market : Searching For Cheap Stuff

Minggu kemaren, tepatnya hari Kamis 21 Mei 2009, gue bertualang. Petualangan kali ini bukan ke pantai, gunung, dan lembah seperti yang udah-udah. Petualangan kali ini ke tengah kota Jakarta. Ke Pusatnya Jakarta bernama Jakarta Pusat. Jakarta Pusat-nya berada di kecamatan Senen. Lebih tepatnya, gue pergi ke Pasar Senen. Well, gak ke Pasar Senen yang terkenal dengan tenda biru-nya itu, tetapi agak ke belakang sedikit. Melewati patung perjuangan dan taman yang baru aja dipugar lebih bagus. Gue menuju Poncol.

Daerah Senen, terutama Poncol, mempunyai mitos yang sangat melegenda. Sebuah legenda menyeramkan yang gue percayai pada saat SD dahulu. Pada dasarnya emang daerah Senen dan sekitarnya itu terkenal sebagai pusat kriminalitas. Banyak penjahat-penjahat tengik yang berbau tengik suka berkeliaran disana. Poncol, sebagai salah satu distrik Senen (Senen emang udah kayak kota sendiri), dikenal sebagai daerah terkeras. Rumor yang beredar pas gue SD dahulu adalah berita Poncol Ulang Tahun. Ulang Tahun ala Poncol bukan seperti acara ulang tahun pada umumnya.

Biasanya kalo ulang tahun ada kue, makanan, dan tamu-tamu bernyanyi bersama untuk merayakan bertambahnya tahun (atau menurut gue, berkurangnya umur). Perayaan ulang tahun ala Poncol adalah mencari kuping. Yaps, kuping. Bukan kuping kucing atau babi yang dicari, tapi kuping manusia. "Zal, lo balik cepet-cepet gih.. Hari ini Poncol Ulang Tahun dan lagi nyariin kuping", kata temen gue waktu itu. Petuah ini selalu gue inget sampe sekarang. Kata dia kuping-nya itu bakal dipotong buat dijadiin kalung. Dengan wawasan minim gue pada saat itu (mmm... sampe sekarang deh kayaknya), tentu aja gue percaya 100%. Padahal kalo dipikir-pikir, kalo ada orang yang jalan-jalan make kalung kuping di lehernya, dijamin jangka waktu dia di jalanan gak lama karena udah ditangkep Polisi atau digebukin warga sekitar. Minimal diplorotin celananya dan disuruh tiduran di aspal.

Sekitar jam 2 siang gue sampe di Senen. Mengingat rawannya parkir di daerah Poncol, kita sepakat parkir di Mall Atrium. Gue bertiga sama temen gue, Aan dan Apis.Kelar parkir motor, kita langsung jalan kaki menuju Poncol. Pada awalnya kita linglung. Kita bertiga udah lama banget gak ke Poncol dan sempet nyasar ke tempat jualan alat musik, padahal niat kita kesana mau nyari baju atau celana 2nd yang masih oke. Ternyata kita salah gang, dan kita terlihat seperti orang tablo yang baru dateng ke Jakarta.

Saat udah menemukan jalan yang benar, kita langsung mencari barang-barang murah meriah. Gang yang kita susuri cukup panjang, dan terbagi menjadi dua bagian. Bagian pertama menjual baju, sepatu, celana, dsb. Bagian kedua menjual rantai, mesin tik, busi, velg motor, dll. Bahkan ada mixer usang disana yang belum tentu bisa terpakai dan kipas-nya kipas angin. Belum lagi ada alat-alat dan komponen elektronik maupun otomotif yang gak jelas fungsinya apa. Mungkin jika Tony Stark dilepas di gang Poncol ini, dia bisa membuat pemacu jantung dengan sumber tenaga dari gear sepeda yang digerakkan oleh hamster. Kemudian menciptakan Iron Man Poncol, yang terbuat dari bodi motor, lelehan velg mobil, dan bangkai stereo usang.

Keluar dari gang itu, gue ke sebelahnya. Ada jalan aspal yang tidak ditutupi tenda seperti gang itu. Disini barang yang dijual lebih aneh-aneh lagi. Ada sarang semut yang diakui bisa meningkatkan vitalitas. Ada kocokan berkarat buat mixer, cocok untuk ibu-ibu yang mau membuat Cake Tiramisu Berkarat. Adalagi penjual yang gue namakan, Abang Penjual Segala. Nama itu gue ciptakan karena dia menjual segalanya. Ada sepatu, kalo di toko konvensional kita akan bertanya pada pegawai tokonya, "Sepatu ini ada nomernya gak?". Kalau dengan abang penjual segala, pertanyaan kita adalah "Sepatu ini... ada sebelahnya gak?". Karena sepatu yang dijual abang itu, cuma ada sebelah. Blum lagi kacamata gagang setengah, dan radio yang tidak bisa berputar lagi. Mau cari kuas tipp-ex (inget! kuas-nya aja, gak sama botolnya)? Abang ini menyediakan itu semua. Lebih anehnya lagi, ada aja yang mau beli. Harga? Tergantung kemurahan hati sang pembeli.

Muter-muter di Poncol, kita gak dapet apa-apa. Barang-barang yang ada disana lagi jelek. Padahal biasanya kita bisa dapet barang branded dengan kualitas oke punya dan harga murah meriah. Tanpa putus asa, kita semua menuju tempat pemberhentian selanjutnya, Pasar Senen. Pasar Senen saat ini udah tidak bertenda biru lagi. para pedagang yang biasanya ngemper di aspal udah punya toko-nya masing-masing. Di tempat ini, keberuntungan mulai datang. Aan dapet vest yang oke dengan harga cuma 30 rebu saja. Sedangkan gue mulai melirik-lirik banyak barang-barang bagus ada disana, tapi masih blum gue beli, karena masih mau keliling-liling buat nyari barang yang lebih oke. Sehingga sampailah kita di sebuah toko kecil yang dijaga seorang bapak-bapak batak yang tinggi, berkumis baplang, dan memakai sweater Adidas hijau muda berstrip kuning. Di toko itu, Aan menemukan satu jaket lumayan bagus berwarna item.

"30 rebu", kata Aan memulai penawaran.

"Eh, Jangan lah laii, tambahi lah 10 ribu lagi untuk beli rokok nanti pulang", tolak sang abang atas tawaran Aan.

Kemudian Aan diem dan ngelanjutin milih-milih jaket. Saat dia milih-milih jaket, gue ngeliat si Abang ngambil kantong kresek warna item dan ngebungkus jaketnya pake plastik itu padahal Aan blum setuju sama harganya. Gue mengira ini cuma strategi dagang dia biar kita beli, makanya gue diem aja. Kelar milih-milih, kita berniat untuk cabut. Jaket yang dipilih itu masih kurang oke, lagian abangnya juga gak setuju sama penawaran 30 rebu itu.

"Tidak jadi beli kau!? Kau jangan main-main lah disini, kau nawar dan saya udah setuju tapi kamu gak jadi!!", kata si Abang begitu kita mau cabut sambil nyodorin bungkusan berisi jaket itu ke Aan.

"Tapi bang, saya khan belom setuju sama harganya... Lagian abang maen bungkus aja", Aan membela diri.

"Bukan begitu! Tadi kau bilang 40 ribu dan udah setuju! Sekarang gak mau bayar! Jangan main-main lah disini!! Mana 40 ribu", si abang mendekat dengan posisi meminta duit ke Aan.

Kita sukses dipalak. Dipalak secara alus, dimana kita disuruh membeli barang secara paksa. Tadinya kita berniat kekeuh mempertahankan argumen. Tapi mengingat banyaknya temen-temen si Abang Batak ini ngedatengin kita, kita mengurungkan niat itu, daripada nama kita tinggal jadi kenangan. Kenangan buruk lagi. Aan ngeliat lagi jaket itu, ternyata resletingnya rusak, kita pun berharap itu bisa menjadi alasan kita untuk gak jadi beli jaket itu.

"Kalau gitu pilih yang lain!", sambil mendorong Aan menuju tokonya lagi.

Dia pun langsung milih-milih jaket di dalem toko dengan setengah hati. Suasana tegang, gerak gerik kita bertiga diawasi oleh satu kawasan sekitar toko itu. Takut kabur mungkin. Jaket-jaket yang lain busuk semua. Ada yang depannya bagus tapi belakangnya beset-beset. Ada yang bentuknya bagus tapi warnanya butek banget. Ada yang warnanya bagus dan mengkilap, tapi ternyata baju abangnya. Akhirnya pilihan terakhir kembali ke awal yaitu jaket item ber-hoodie tercinta itu.

"Saya mau beli, tapi resletingnya harus bener", kata Aan.

"Gampang ituu... gampang...", Abang penjual baju itu manggil temennya. Temennya itu langsung pergi buat nyari resleting. Abang kumis baplang yang kejam itu kemudian masuk ke dalam, ngambil botol aqua 1 liter dengan air berwarna ijo di dalemnya. Apakah itu kencing? Tentu enggak. Abang itu bukan sedang menjalani terapi pengobatan alternatif. Itu adalah bir, alias Tuak Batak. Pantes aja dia uring-uringan. Ternyata dalam pengaruh alkohol. Tadinya gue mau sok serem juga belagak mabok abis minum alkohol, tapi gue baru inget kalo alkohol yang gue pake bukan diminum, tapi di dengkul buat nyembuhin borok. Gue gak jadi ngamuk.

Gak beberapa lama, temennya balik. Jaket itu langsung dicoba. Ternyata masih gak bisa dikancing. Aan langsung ngasih jaketnya lagi ke dia. Sama temen si abang brengsek itu, resleting jaketnya ditang, dipalu, dan bahkan digigit. Untungnya gak diemut. Ada sedikit kepuasan di mata kita ngeliat abangnya kesusahan kayak begitu. Kejam emang. Lagian siapa suruh maksa kita beli jaket. Sebelum beli, tentu kita butuh melihat penderitaan mereka terlebih dahulu.

Setelah memperkosa resleting itu sekian lama, akhirnya resleting itu berhasil juga dibenerin. Temen-nya abang brengsek merayakan keberhasilannya itu dengan meminum Tuak Batak setengah liter. "Mau? Coba aja... Enak ini", kata dia setelah mergokin kita lagi ngeliatin dia dengan pandangan heran, marah, dan konyol. "Enggak bang", kata gue. Gue gak mau kena rabies. Setelah resletingnya selesai kita diperbolehkan pergi dari situ. Setelah dari abang-abang itu, kita udah gak nafsu lagi nyari-nyari barang. Kita memutuskan untuk pulang.

Begitulah pengalaman gue ke Senen. Untuk pertama kalinya dipalak secara alus. Gue kira Poncol tempat yang paling sangar. Ternyata justru di Pasar Senen lah kita kena kayak begituan. Tapi gue gak mau dendam sama abang itu. Mungkin dia lagi kesusahan. Sembelit menahun, istri kabur kawin sama adeknya, bisnis rugi melulu, dan pungutan liar yang pasti merajalela. Belum lagi biaya sewa tokonya yang mahal. kehidupan di Senen emang keras dan orang-orang disana ikut terbawa keras. Yah, anggep aja ini jadi pelajaran gue bertiga untuk :

Mabok dulu sebelom pergi ke Senen

Pake aer tape.

Hehee...

Ciaoo..

5 komentar:

dilie mengatakan...

kata temen2 gue kalo ke poncol tu hari jumat ka ato ngga sabtu..kalo hari itu barang2nya baru turun dari kapal jadi masih banyak yg oke,kalo hari kamis mah tinggal barang sisa atuh.haha

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

Kamis barang masukk.. tapi belom dibongkar! sama aja yaa.. hahaaa

Febie Cahyaningtyas mengatakan...

kalo cewek yg dateng disana dipalakin juga ga ya zal? haha pengen deh tapi takut

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

kalo cewek mungkin gak dipalak, tapi diajak nikah siri.. hehee

Febie Cahyaningtyas mengatakan...

masya allah serem. ga jadi hahahaha