Senin, Mei 04, 2009

Hari Yang Panas

Panas, suatu keadaan yang sangat gue benci. Panas bisa membuat badan gue menjadi keringetan, keringet yang mengering akan membuat badan lengket, dan lengketnya badan tanpa dibarengi dengan mandi menyebabkan menebalnya lapisan daki di atas kulit gue. Panas yang hiperbolis membuat gue bawaannya pengen marah-marah mulu, hal ini sangat mengganggu proses akademis gue. Ini penting sekali. *sok serius, maklum efek panas di lengan gue... hehee*

Hari ini sangat panas. Sejak gue menginjakkan kaki di pekarangan rumah, panas udah menyambut gue dengan riang gembira. Perjalanan gue ke kampus bagaikan berjalan di Gurun Sahara sambil makan bakso dan pake sweater lapis tiga, rasanya sesek banget. Sampe di kampus gue butuh beberapa saat dulu buat ngambil napas dan me-recall pikiran jernih gue yang udah butek itu. Sialnya pas masuk kelas, AC kelas juga ikut-ikutan mati. Sungguh sumpek.

Kelar kuliah, gue rehat dulu di kantin kampus. Di tempat itulah gue kongkow-kongkow sama temen gue (Aan, Melisa, Nitya) dan sepakat untuk nonton film di Margo City, niatnya sih mau nonton X-Men. Sesampenya disana, film-film yang ada ternyata mengecewakan semua. Kita lupa kalau kita berada di daerah sub-urban, dimana Jurassic Park 1 aja masih Coming Soon. Joni sang pembawa film belum sampe kemari dengan roll film X-Men.

Gak jadi nonton, kita pun merubah rencana dari nonton jadi karaokean di NAV. Setelah booking tempat untuk jam 4, kita bergerak menuju Solaria untuk makan dulu karena waktu masih menunjukkan pkl. 14.25. Gue mesen menu favorit gue kalo kesana, Chicken Cordon Bleu. Dan seperti biasanya, Solaria mempunyai motto “Pesan sekarang, sampai besok, sampai cepat,uang kembali”. Sambil menunggu kita ngobrol-ngobrol dulu, dan gue sempet ke WC untuk pipis.

Sepulangnya dari WC, makanan gue udah dateng. Di saat inilah terjadi tragedi memilukan. Sebagai orang Padang, gue mempunyai kebiasaan kalo setiap makanan harus ada rasa pedesnya walaupun Cuma sedikit. Gue meraih botol cabe yang ada dan mulai nyemprotin cabe ke makanan gue. Di depan gue ada Nitya, seorang Jawa tulen yang fanatis dengan makanan manis. Sangat takut dengan cabe, sebutir biji cabe bisa membuat dia meminum air 3 galon untuk menghilangkan pedesnya itu. Dengan sombong gue bilang kedia, “Gini nih Nit cara naro cabe...”.

Semprotan pertama gue cuma berhasil mengeluarkan sedikit cabe. Nggak puas dengan pencapian itu, gue berniat mengeluarkan cabe lebih banyak dengan memencet botolnya lagi. Tapi ternyata salurannya mampet, cabenya ngambek gak mau keluar. Gue mencoba untuk mencet,ngocok, dan goyang-goyang tuh botol sialan biar cabenya bisa keluar, tapi gak berhasil-berhasil juga. Gue mulai beranalisa untuk menemukan sebuah solusi. Dan karena tingkat kecerdasan gue di atas rata-rata lumba-lumba idiot, gue berhasil menemukan solusi dalam waktu yang singkat.

Gue memutuskan untuk menambah tenaga pencetan gue ke botol. Dengan bertambahnya tenaga, maka apapun yang mengganjal di saluran cabe itu bisa keluar bersamaan dengan cabe yang di dalem botol dan gue bisa melanjutkan makan dengan bahagia. Happily Ever After.

Percobaan ke-1 : *Pencetan mulai keras* -> Hasil :Gak mau keluar

Percobaan ke-2 : *Dikerasin lagi* -> Hasil : Masih gak mau keluar

Percobaan ke-3 : *Dengan tenaga maksimal* -> Hasil : Terdengar bunyi ,”CROTTTTTT....!!!!!” yang keras diikuti dengan lepasnya tutup botol.

Percobaan ketiga gue berhasil mengeluarkan cabe di botol. Bukan cuma sebagian, tapi semua cabe ludes keluar dan tumpah di makanan gue. Tetapi bukan cuma itu, kerasnya pencetan gue berbanding lurus dengan derasnya cabe yang nyumprat ke piring dan makanan gue. Ini menyebabkan cabe tersebut nyiprat kemana-mana, terutama ke badan dan muka gue, dan gue sukses jadi manusia cabe.

Pada awalnya gue bengong, dan Melisa yang ada di sebelah gue cuma ketawa-tawa atas ketololan gue. Tapi lama kelamaan gue tereak, “PANASSSS....!!!!” . Cipratan cabe itu berhasil kepala, badan, lengan, dan kaki gue. Gue panik sambil ngelap spot-spot yang kena cabe, lama kelamaan cabe yang nempel itu mulai memanas di kulit. Melisa yang tadinya ketawa malah tereak,”MATA GUE...!!MATA GUE!!” persis kayak tereakan orang yang matanya tiba-tiba copot di tengah jalan *emang ada yang kayak gitu?*. Ternyata mata dia kena cabe dan dia langsung ngacir ke WC buat ngebersiin matanya. Gak beberapa lama, gue juga berangkat ke WC untuk bersihin cabe, minimal yang ada di muka gue.

Kelar ngebasuh cabe, bukannya mendingan, panasnya malahan semakin menggila. Muka gue panas banget,serasa dipentokkin ke penggorengan teflon anti-lengket *sekalian promosi... hehe*. Dan karena meja tempat tragedi udah berantakan,kita pindah ke meja sebelah. Di meja itu gue mulai makan tuh makanan. Chicken Cordon Bleu gue berubah nama jadi Chicken Cordon Bleu Mercon. Bentuknya kayak abis kena mencret dan rasanya pedes banget. engkaplah sudah rasa panas menjalar di bagian tubuh gue. Kali ini di lidah. Belum lagi panas di badan dan lengan gue makin menggila. Untuk mengurangi rasa panas itu, gue menemukan kembali ide brilian : Nempelin gelas es teh manis ke kulit. Dan gue sukses terlihat seperti menjalankan terapi pengobatan alternatif dengan menggunakan media gelas es teh manis Solaria.

makanan gue, seperti kena apa ya...?? *CENSORED*

TKP (Tempat Kejadian Perkara)

Pengobatan Alternatif Ala Mirzal


Pas lagi makan, iseng-iseng gue ngelirik ke meja sebelah. Mbak-mbaknya lagi ngebersihin meja sambil senyam senyum sendiri, muka dia seolah-olah berkata , “Dodol jangan dipelihara mas... ”

Oh, gue nyesel ngatain Nitya.

Ciaoo...

8 komentar:

dilie mengatakan...

wahahahahaha..
masi aja dimakan lagi tu cordon bleu.
radang usus loh kaa..

fiirda ussy mengatakan...

Waaw!! Ternyata kita sama"org padang..

Ciamik berat chicken gordon bleu-nya.

haha.

crazy lil outspoken girl mengatakan...

tetep lo makan kan cordon bleu-nya??
oon kuadrat looo
hahahahaah

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

kalo gak gue makan sayang.. 26 rebuu..!!! hehe

swhanez mengatakan...

sama dong! gw juga orang padang! ahahaa sumpah gw ketawa ngakak nih padahal lagi kuliah komvis di gd. B. ahaha makanya jangan suka ngatain orang.. :p

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

wah nez, jangan ditimpuk sepatu sama dosen komvis tuh.. hahhaaa

neilhoja mengatakan...

hehehe ada2 aja... lw sob

tapi asik, nambah kenangan.. :D

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

kenangan.. kenangan pedes!! hahaa