Selasa, Mei 12, 2009

Posting Emosional

Hari dimulai saat gue bangun kesiangan jam 7 pagi, padahal gue kuliah jam 8. Perasaan panik langsung menyeruak seketika. Gue langsung siap-siap mandi, makan, sikat gigi, dan menyiapkan buku untuk mata kuliah nanti (Yang terakhir cuma fiktif belaka, buku kuliah gue cuma sebuah binder dengan kertas seadanya). Setelah rusuh ngeberantakin rumah sana-sini, gue berangkat dari rumah tercinta jam 7.45. Seperti biasa, panas terik dan hororrik, bikin badan bau tengik.

Sampe depan gang, seperti biasa, gue nyetopin angkot pake kaki. Setelah angkotnya berhenti,dengan suka cita gue naik di depan di samping pak supir yang dengan seenak jidatnya ngerokok, mengeluarkan asep layaknya pabrik karet. Gue jadi ikan asep. Perjalanan gue lalui dengan ditemani MP3 Samsung kesayangan gue.

Saat sampe di ujung trayek gue ngeliat ke dalem dompet dan berharap ada duit 1000 dua biji dan 500 sebiji. Tapi apa mau dikata, itu hanya angan belaka. Adanya cuma 1000 sebiji dan 500 sebiji juga. Selain itu gak ada lagi duit kecil, adanya 50 rebu-an semua (Semua = Selembar). Gue bingung. Ada 3 pilihan :

  • Ngebuka pintu sebelum mobilnya berhenti ala film Hollywood, guling-gulingan di aspal, dan langsung cabut naek angkot berikutnya.
  • Kentut tepat di bawah idung abangnya, berharap dia pingsan dengan senjata biologis mematikan produksi gue.
  • Dengan muka memelas bilang ke abangnya,”Yahh bang, uang saya gede semua... adanya segini *sambil nunjukkin duit 1500*”

Analisis gue, pilihan pertama bisa menimbulkan resiko kerusakan tulang permanen atau borok segede bola voli. Selain itu, baju jadi kotor dan sampe kampus gue bakal dikira korban banjir yang berenang di kolam lumpur. Pilihan kedua sangat kejam, resiko maksimal yang dialami adalah terjadi penyempitan saluran pernapasan akut karena menghirup zat buang yang terlalu banyak mengandung toksin berbahaya,yang pada akhirnya menyebabkan kematian mendadak. Lagian kalo abangnya pingsan, mobil gak ada yang nyetir dan kemungkinan nyemplung ke kali meningkat 100%. Gue pun memilih pilihan ketiga, dan untung aja abangnya baik, dia nerima duit itu. Tapi gue ditunggu di Villa Genggong, Cimanggis malemnya (hahahaa.. gak lah, gue masih normal!).

Turun dari angkot, gue tetep bingung. Knapa? Karena masih ada 2 angkot yang musti gue naikin dan gue gak yakin mereka punya kembalian. Celingak-celinguk kanan kiri, gue menemukan ide bagus. Di seberang jalan ada tukang pulsa yang buka, kalo gue beli pulsa disana pasti dia punya kembalian. Dengan mata terfokus pada jalanan dan tukang pulsa, gue berjalan dengan niatan untuk nyebrangin jalan.

*CEPRETTTT...!!!*

Gue berasa gak asing sama bunyi itu, dan kaki kiri gue tiba-tiba terasa licin. Gue langsung ngeliat apa yang terjadi dengan kaki kiri gue. Sial. Ada seonggok tokai yang lagi nongkrong di pinggir jalan, warnanya coklat muda, bentuknya bulet-bulet panjang, dan semua itu menjadi rata dengan tapak sepatu gue.Yaps, sepatu gue sukses nginjek tokai. Sial. Padahal nanti siang gue presentasi, dan gue sama sekali gak berniat ngasih pendengar gue bau aroma terapi tak sedap. Untuk membebaskan sepatu gue dari jerat tokai yang terkutuk, gue jalan sambil nyeret kaki kiri. Kali ini gue sukses jadi Ikan Ngesot Berdiri.

Sesampenya di kampus jam 8.45, niat awal udah gak mau masuk, tapi untungnya malaikat baik di pikiran gue menang. Gue memutuskan masuk ke kelas dan mengikuti mata kuliah Akbi dengan baik dan benar. Matkul ke-2, Agama, setelah gue inget-inget ternyata minggu kemaren dosennya bertitah kalo gue disuruh bawa Quran, tapi yang gue bawa malah Koran. Takut disetrap di depan kelas, jewer kuping, dan dua kaki diangkat (gimana coba?), gue pun keliling-keliling nyari temen gue yang biasanya bawa Quran, tapi ternyata dia belom dateng.

Gue ngeliat ke arah Musholla. Aha! Di dalem musholla pasti ada banyak Quran, so gak masalah dong kalo gue pinjem bentaran. Gue masuk ke dalem, belok kanan menuju rak buku. Ada tulisan : DILARANG MEMBAWA KELUAR di atasnya. Gue nengok kiri... nengok kanan... tangan menjemput Quran yang ada dan sedetik kemudian ZEPP!! Quran-nya sukses gue masukkin ke dalem tas. Gelagat gue persis kayak maling BeHa. Ini merupakan sebuah inovasi mutakhir ala Mirzal,dimana biasanya orang ke mesjid buat nyolong sendal dan sepatu, sedangkan gue nyolong Quran. Tapi kelar dipake tentu aja gue balikin lahh...

Jam 12, gue lagi ngaso di kantin. Siap-siap mau presentasi jam 1. Tiba-tiba terdengar lagu Magic Numbers – Forever Lost dari kantong gue yang menandakan ada telpon masuk.

“Zal.. zal..”, kata suara di ujung sana.

“Ya, knape..!?”, agak kesel karena waktu ngaso-nya terganggu

“Makalah udah lo print blom... ??”

Ajegile kutu kupret. Gue disuruh print. Awalnya gue ngerjain tugas translate bagian gue, udah gue kerjain. Dia bilang tugas yang gue bikin gak menyeluruh, gue perbaikin. Abis itu gue diminta bikin Power Point, gue kabulkan permintaannya. Dan sekarang dia minta gue nge-print? DIKIRA GUE DORAEMON!! Yang bisa ngabulin permintaan dalam sekejap. Gue langsung tolak mentah-mentah tugas itu, ogah banget kerjaan numpuk semua di gue. Gue pun lanjut ngaso.

Tiba-tiba ada SMS masuk, gue diminta pinjemin laptop sama in-focus. Ya oloh ini orang pada apa maunya sih? Minta-nya banyak amat kayak ibu-ibu hamil. Pengen gue tereak, "ARGGHHH..!!!!" di tengah kantin. Takut di- DO karena alasan tidak waras, gue urungkan niatan itu, dan berhubung dua alat ini krusial buat presentasi, mau gak mau gue kabulin permintaanya. Dari kantin gue langsung lari ke sekretariat, takut keabisan udah dipinjem orang lain. Keadaan sungguh hectic.

Untungnya dua alat itu ada, belom ada make.Gue langsung ke kelas nyiapin alat-alatnya. Gak beberapa lama, paraibu-ibu hamil dateng dan seenaknya (kembali) ngritik kalo hasil tugas gue jelek. Gue menanggapi dengan dingin.Sedingin makan es mambo di kutub utara. Saat presentasi, tugas yang dia bikin (tugas yang udah gue bikin, tapi diubah-ubah sam si Ibu Hamil) diketawain dosen.Gue pun bilang ke si ibu-ibu hamil, “Makanyaa... kalo translate gak usah semua, jadinya gak nyambung...”.Dan gue ikut tertawa... puas... lepas...

Ciaoo...

0 komentar: