Sabtu, Mei 02, 2009

Sehari di Kuningan

Melanjutkan posting gue sebelumnya, setelah gue melewati jalan Pantura yang ajaib tersebut, akhirnya gue berhasil sampai ke Kuningan sekitar jam 10 malem. Pertama yang kita cari begitu sampe disana adalah : MAKANAN, terakhir gue makan sekitar jam 12 siang dan efek dari tereak-tereakan sama ketawa ngakak adalah tenaga berkurang banyak yang bisa menyebabkan lemas tak tertahan dan muncul orkes keroncong campur sari di perut gendut gue.

Juragan kita di daerah Kuningan itu adalah Heru, seorang sunda tulen yang selalu menyisipkan huruf H di setiap pengucapan kata-kata dengan penekanan yang berlebih. Dia ngajakin kita makan di Mir Koclok Cirebon (Gak, gue gak salah ketik), tempatnya ada di pinggiran jalan. Disana gue menggila dan menghabiskan uang gue untuk makan makanan unik tersebut. Bentuknya seperti mie tek-tek biasa, uniknya adalah di atas mie tersebut ditambahin kuah putih menyerupai susu yang kental akan rasa merica. Mie koclok anget di tengah udara dingin = Mantapz.

Kelar makan, kita diajak ke alun-alun kota untuk foto-foto sebentar. Kelar bernarsis ria kita langsung menuju persinggahan terakhir kita hari itu yaitu rumah nenek-nya Heru. Kita langsung bablas tidur untuk kemudian bangun jam 4 pagi. Rencananya kita mau ke tempat pemandian air panas sampe jam 6, abis itu berangkat ke Curug Ciputri. Kita pun terbuai dengan mimpi masing-masing.

Dengan tendangan kungfu dari salah satu temen gue, entah siapakah itu, gue berhasil kebangun jam 4 pagi. Seperti biasa, gue melakukan ritual suci yang tidak bisa dilewatkan begitu saja. Boker sambil berdiri. Kemudian tereakan dan gedoran seseorang di pintu membuat gue menyelesaikan ritual suci tersebut lebih cepat. Peristiwa sakral tersebut dengan berat hati gue sudahi.

Kita pun berangkat ke pemandian air panas dan sampe disana tepat jam 5 pagi. Parkiran-nya aja masih sepi dan kita agak takut-takut mau naro mobil disitu karena tempatnya gelap banget dan gak ada yang jagain. So, kita bergerak ke depan pintu gerbang pemandian dan berharap boleh parkir disana karena masih pagi jalanan blom rame.

"Misi mang, mau parkir disini bisa gak? Mau mandi bentar, di parkiran sepi...", kata Windra yang menjadi co-pilot.

"Gak bisa atuh.. disini gak boleh parkir... kalo mau parkir di belakang sana", kata si mamang penjaga pemandian.

Karena males untuk balik lagi ke parkiran yang lumayan jauh dari tempat pemandian itu, kita inisiatif buat parkir di gedung sebelahnya. Selesai ngerapiin parkiran, kita bergerak ke pemandian dan birahi untuk nyebur udah membumbung tinggi. Mungkin kalo ada air termos tumpah ke lantai kita udah langsung guling-gulingan di lantai karena sakin pengennya berendem di aer panas.

"Maaf mas, kolamnya lagi dikuras.. tutup...", kata si mamang sialan.

Kancut robek. Bukannya bilang pas kita nanya boleh parkir apa enggak, giliran udah capek-capek parkir mobil dia malah bilang kolamnya lagi dikuras. Pengen rasanya menguras muka si mamang dan menggantinya jadi tempayan gosong yang udah bolong dasarnya. Setan. Kita berjalan lunglai ke mobil dan ngeliat patung kuda di samping pemandian. Patung kuda disini dibikin sangat mendetil, sampe titit-nya dibikin segede bagong. Bukan apa-apa, khan bikin ngilu buat yang baru ngeliat. Hehee.

Selesai dari pemandian sialan itu, kita makan dulu di deket rumah. Makan bakwan dengan dengan bonus cabe rawit yang pedesnya minta ampun di tengahnya. Gak lama setelah makan temennya Heru dateng sambil bawa mobil pick-up bwat ngejemput kita berangkat ke Curug Ciputri. Perjalanan ke Curug di bak belakang mobil pick-up membuat gue merasakan sensasi luar biasa. Indra peraba, pencium, dan penglihatan gue dimanjakan dengan angin sejuk, udara segar, dan pemandangan bagus. Gue seperti anak bocah yang dibawa jalan ke Dufan untuk pertama kali. Girang gumirang.

Di sebelah kiri ada bocah berpikiran porno


Di Curug, awalnya gue cuma nyelupin kaki dulu pada awalnya. Oiya, gue lupa jelasin di awal. Curug itu sebuatan Sunda untuk aer terjun. Untuk mencapai curug yang satu ini tidak sesulit waktu di Ujung Kulon, dimana gue musti menempa fisik dan tertusuk duri di kaki. Cara menjangkaunya gampang dan aer terjunnya lebih lebar. Pada akhirnya gue gak bisa menahan gejolak gue untuk berenang, dengan semangat setinggi gunung gue langsung ngebahasahin diri di aer terjun. SEGERRRRRRR....!!!!!


Curug Ciputri

Selesai mandi-mandi, kita langsung berangkat pulang. Tadinya kita mau disana lebih lamat tapi mengingat tujuan awal kita ke Kuningan adalah untuk ngadirin kondangan yang di Cirebon, kita pun bergegas cabut. Dan gue kembali naek di bak belakang. Kali ini udara dingin menusuk kulit dua kali lebih dalam. Di tengah jalan menuruni gunung, kita parkir di sekitar bangunan BTS pemancar sinyal henpon. Niatnya mau foto-foto disana, karena view-nya sungguh luar biasa. Tapi dibanding foto-foto, gue lebih tertarik menguping.

Di bangunan sebelah BTS ada dua orang pemuda sedang tepon-telponan. Sungguh kasian mereka, untuk bisa berhubungan dengan dunia luar dia harus manjat-manjat ke atas bangunan. Pada awalnya dia pake bahasa Sunda, tapi pas kita dateng dengan bergaya dia ganti jadi bahasa Indonesia campuran Sunda dengan gaya (sok) keren. Mungkin kalo dia tilpun dengan volume suara kecil, gue gak bakal niat nguping. Sayangnya dia ngomong tereak-tereakkan, mungkin satu kota Kuningan yang berada tepat dibawahnya bisa mendengar semua omongannya.

"Haloo... Halooo..!! Yuli yaa..!!!", kata mas-mas (kayaknya dia lagi PDKT)

"Iya nih, Yuli sekarang mah udah sombong sama akang... akang denger-denger gosip mah katanya Yuli udah punya cowok pisannnn!!!"

"Haloo...Halooo..Haloo..!!!" (bahkan disebelah BTS pun sinyal masih seret... sungguh kasian)

"Yaudah deh sinyalnya susah!! Next time kita calling-calling lagi ya!!"

dua penantang maut

Kalimat terakhir itulah yang bikin gue dan Windra, yang ternyata ikut-ikutan nguping ketawa ngikik tertahan. Karena mau ketawa kenceng-kenceng kita takut ketauan nguping dan terancam dilelepin di aer terjun. Gue sih santai punya insang, gue ngerinya Windra bisa mati keabisan napas. Hehee. Lagian belagak pake bahasa Inggris segala, biar dikira turunan Pangeran Charles kali sama gebetannya, padahal turunan Pangeran Kegelapan.

Ciaoo...

0 komentar: