Jumat, November 13, 2009

Friday The 13th

Friday The 13th (baca : fraidei de tertin). Terdapat dua hal yang terbesit di pikiran begitu mendengar kalimat itu :
  1. Jason Vorhees, karakter fiksi ciptaan Victor Miller. Merupakan seorang pembunuh yang memakai topeng hoki dan membawa golok segede tangan orang dewasa. Gemar membunuh orang, terutama cewek-cewek seksi yang suka senggama di tengah hutan kayak orang idiot. Kegilaannya lahir saat ngeliat dengan mata kepala sendiri Ibu-nya dipenggal pake golok yang sering dia bawa-bawa itu sama survivor Camp Crystal Lake , sebuah camp yang membuat hidup Jason merana. "Avenge me...!", begitu pesan terakhir Ibu-nya. Contoh nyata dari bad parenting. Pesen terakhir kok menyesatkan sih buu.
  2. Hari sial. Kepercayaan yang berkembang nun jauh di Barat sana adalah kombinasi antara angka 13 dan hari Jum'at adalah kombinasi yang super-sial. Gue belum menemukan alasan kenapa hari Jum'at yang dijadiin hari sial, tapi untuk angka 13 ada banyak cerita yang menyebabkan angka tersebut menjadi angka yang sial. Contohnya dalam kepercayaan Romawi Kuno, angka 13 dianggap sebagai iblis sedangkan 12 adalah penyihir.
Bahkan, ada orang yang memiliki rasa takut luar biasa (phobia) terhadap hari Jum'at tanggal 13. Phobia itu dinamakan triskaidekaphobes (Friday the 13th Phobia Rooted in Ancient History : 2004), penderita phobia ini biasanya sangat gak mau untuk keluar di hari dan tanggal tersebut. Mereka takut terjadi sesuatu yang sangat buruk kalo-kalo mereka keluar rumah. Mungkin langit berasa mau runtuh nimpa mereka kalo mereka keluar rumah.

Eniwei, kenapa gue tiba-tiba membahas Friday The 13th ini?

Simple, karena gue mengalami kejadian sial pada hari Jum'at tanggal 13 bulan November tahun 2009.

***

Jum'at, 13 November 2009
Mulai dari 17:00

Gue lagi ada di daerah Kemang dan berniat untuk jalan lagi ke Citos (Cilandak Town Square) buat ngambil tiket Playground Festival yang nampilin Franz Ferdinand, sebuah band keren dari ranah britania raya. Pada saat itu, Jakarta lagi dihadiahin hujan deras. Membuat gue gak bisa bergerak kemana-kemana. Gue cuma bisa duduk sambil ngotak-ngatik hape nungguin si ujan reda.

Sekitar jam 17.35, setelah ujan gue anggep udah sedikit reda, gue bergerak keluar Kemang. Gue bergerak menuju jalan Ampera, nungguin bis bernomer 615 yang lewat seberang Citos. Dengan memakai jaket capuchon abu-abu tua, sembari ditemani udara dingin dan tetes-tetes ujan, gue menunggu bis dengan sabar.

10 menit...

20 menit...

30 menit...

Bis yang gue harapkan gak kunjung datang. Hal ini memaksa gue mencari alternatif baru menuju Citos. Alternatif pertama adalah naik ojek, tapi begitu ngintip isi dompet gue, alternatif itu resmi gue coret. Dompet gue isinya cuma20 rebu sama puluhan jenis bon dari berbagai toko dan warung makan, udah gitu bau. Ngeliat keadaan yang macet dan jarak yang jauh, uang 20 ribu cuma bisa bikin gue sampe Citos. Pulangnya? Wallahualam. Gue memilih alternatif kedua, jalan sedikit menuju Kemang Village dan mencari bis lain yang bernomer 619. Pilihan gue bener, gak beberapa lama dateng bis metro mini merah tercinta itu.

Gue kebagian berdiri paling belakang, palang sebelah kanan. Gue cuma kebagian ujung pegangan saja. Dengan jatah yang tidak memenuhi syarat itu, gue seperti orang lagi wall climbing, mengandalkan kekuatan otot lengan untuk bertahan. Apalagi kalo jalan menanjak, kontraksi otot lengan gue mencapai titik maksimal. Bedanya kalo wall climbing bertahan idup, kalo gue bertahan biar gak nimpa embak-embak yang lagi duduk di belakang gue. Bisa mati sesek napas dia. Susah payah gue mencari pose lain yang lebih mumpuni, tapi gak bisa. Penumpang terlalu penuh dan gue gak bisa bergerak lagi. Sial. Udara di dalem bis juga pengap, lembab, dan minim udara. Gue terancam keabisan napas.

Posisi gue itu bertahan lama, awet sentosa. Kemacetan di sepanjang jalan Ampera membuat bis gue bergerak kayak siput abis sunat jalan pake kancut. Jalannya amat sangat pelan karena takut begesek. Lalu lintas padat. Ah, gue berharap Doraemon menjadi nyata. Gue pengen minta pintu kemana saja, cukup itu aja, gak perlu yang laen. Tinggal bilang mau kemana, buka pintu, TING!, langsung sampe. "Milan!", setelah itu buka pintu, sampe di Milan ketemu Ronaldinho lagi sikat gigi. "Liverpool!", buka pintu, sampe di Abbey Road maenin gitarnya John Lennon. Atau kalau mau ke daerah terpencil yang sangat jauh, di luar peradaban manusia. Tinggal sebut aja, langsung sampe.

"BEKASI!!", buka pintu, muncul blue screen : ERROR - Location Is Too Far Far Away. No Hope. Kemudian pintunya meledak dan kebakar.

"Macet! Ini pasti gara-gara gak ada polisi yang ngatur jalanan. Gimana sih polisi, kayak gak ada kerjaan. Padahal udah dikasih fasilitas banyak. Mobil, seragam, Jas Ujan.", kata seorang bapak-bapak yang duduk di samping mbak-mbak yang terancam nyawanya karena ada tepat di belakang gue. Membuyarkan khayalan gue. Tontonan gratis gue.

Dia lagi mencoba ngobrol dengan sama mbak itu. Mbak itu cuma menggubris asal-asalan, "Iya yah?" abis itu diem aja. Kemudian bapak itu kembali memasang headset yang tersambung ke handphone-nya itu. Tiba-tiba aja, lalu lintas jadi sedikit bergerak. Mengundang angin segar masuk ke dalam. Mungkin inilah yang disebut "angin surga".

"Nah! Lancar khan? Saya tuh yang ngelaporin ke Elshinta, laporin Ampera macet!", sang bapak kembali berceloteh. "Mbak, saya tuh yang laporin, jadinya ada polisi tuh", kata dia mempertegas begitu menyadari omongan pertamanya gak digubris sama mbak itu. "Hmm.. iya ya..", embak itu berkomentar. Singkat, padat, jelas.

Setelah sebentar lancar, lalu lintas kembali macet. Macet diem. Macet total. Gue memandang keluar jendela, memandang iri mereka-mereka yang ada di dalem mobil ber-AC. Gak harus berbagi udara dan merasa pengap kayak gue. Pengap karena banyak orang. Pengap karena jendela ditutup sama bapak penggerutu. Sompret. Ternyata saat jalanan lancar dia nutup itu jendela. Takut tatanan rambutnya rusak kali.

Dengan pandangan penuh nafsu membunuh gue ngeliatin dia. Dia cuma ngelirik gue bentar, abis itu ngetik sms. Mungkin dia lagi sms-an sama Elshinta. Parahnya, jendela tetep ditutup. Gue lemes total, sesek napas. Saat life meter gue mungkin tinggal seperempat, jendela dibuka sama dia. Udara segar kembali ber-sirkulasi. "Hahaha... Gak kuat dia... Argo-nya 400 ribu", ternyata dia ngebuka jendela karena ngeliat bule keluar taxi Silver Bird.

"Heh..hee..", mbak itu tertawa garing.

Kalo gue jadi dia, gue diem total. Nyatanya, gue bukan dia dan dia bukan gue. Dia tetep ngoceh gak jelas. Gue udah gak peduli lagi. Sampe waktu udah nunjukkin jam 20.30, yang berarti gue udah berdiri selama kurang lebih dua setengah jam. DUA SETENGAH JAM dari Kemang - Arteri. Padahal biasanya cuma 15 menit. Kaki udah berasa pegel dan tangan kebas. Di jalan Arteri ini, perjalanan gue menuju Citos memasuki tahap akhir. Tinggal masuk terowongan kolong jalan, belok kanan, sampe Citos!

Sayangnya, kenyataan berkata beda. Kolong jalan udah berubah menjadi Danau Situ Kolong. Ujan deras membuat air tergenang tinggi di terowongan yang bentuknya "U" itu, air ujan ngumpul di tengah. Terowongan kolong jalan ditutup. Mau gak mau bis gak bisa lanjut lurus, dipaksa belok kiri, yang berarti bis harus mencari puteran balik untuk bisa masuk ke arah yang seharusnya dituju.

Kemacetan yang begitu busuk, puteran yang begitu jauh, dan udara yang begitu pengap. Ditambah celotehan bapak penggerutu, "Bagaimana sih pejabat? Gak bisa memacahkan masalah sepele kayak begini" membuat gue gak tahan lagi di bis. Gue memutuskan untuk turun, nyebrangin jalan, dan jalan kaki menuju Citos. Jalan kaki, malam hari, dan dinaungi ujan deres. Sungguh, ide yang sangat brilian.

Di jalan arah ke Ciputat dst. itu, tepatnya mulai dari gedung Talavera, gue berjalan kaki. Seperti berenang melewati lautan. Lautan mobil dan motor. Seperti adegan Will Smith lagi dikejar-kejar pemerintah di film Enemy Of The State. Lari-lari, nyempil-nyempil di ratusan mobil yang tumpah di jalanan. Sayangnya, gue gak ganteng kayak dia. Makanya gak ada yang peduli. Malahan banyak yang klakson kenceng-kenceng. Karena seharusnya gue gak boleh ikutan make jalan itu. Gak ada trotoarnya. Walhasil gue nemplok-nemplok di tembok pembatas dan jalur hijau yang ada di sisi kiri-kanan jalan.

Setelah nemu trotoar, gue kesana dan jalan disana. Sialannya, lagi ada pembangunan gedung, jadinya banyak tanah-tanah bercampur air. Tanah-tanah itu kalo diinjek kayak punya kekuatan untuk ngisep kaki-kaki gue. Sepatu gue jadi basah dan butek warnanya. Udah gitu, dinginnya malam makin kerasa karena jaket gue jadi ikut-ikutan basah. Mental gue juga udah mulai terganggu, untuk ngusir kebosanan gue, gue ngegerutu sendiri. Gue semakin gila. Otak gue beku dan perut gue laper.

Perjalanan demi perjalanan gue lewati, sampai pada akhirnya gue sampe ke Citos jam 21.00. 3 jam menuju Citos udah kayak perjalanan Tom Sam Chong mencari kitab suci. Gue pun langsung bergerak ke Score! untuk ngambil itu tiket. Bon pembayaran udah gue siapin dan langkah kaki gue berjalan pasti. Sepatu gue nomel-ngomel, "Cepret... cepret..." efek dari air yang menumpuk di sepatu.

Pokoknya kalo nanti itu tiket udah gue dapet, gue bakal angkat kayak waktu Fabio Cannavaro ngangkat Piala Dunia. Ini bakal jadi kemenangan gue. Kemenangan atas perjuangan yang udah gue lakuin. Walaupun penampilan udah lusuh, kayak abis maen ujan-ujanan, gue tetep PD menghadapi mbak penjaga Score!.

"Mbak! Mau ambil tiket", kata gue mantap.

"Oh, tiket Playground yah? Tulis namanya mas disini sama nomer telepon", sahut si mbak.

Gue langsung nulis nama gue di kertas yang dia kasih. Mungkin ini prosedur yang harus gue jalanin untuk dapetin itu tiket.

"Jadi gini mas, nanti dihubungin lagi ya. Soalnya tiketnya belum dateng dari panitianya sampe sekarang...", kata mbak-mbak penjaga Score! begitu gue selesai nulis nama.

"Belom ada mbak...!??Blom ada!!??", intonasi gue seperti cewek yang divonis hamil diluar nikah.

Isi kepala gue yang sebelumnya memutar lagu Maju Tak Gentar berubah menjadi lagu yang berlirik, "Hatiku hancurr.... Tertusuk durii...". Memori gue tentang perjuangan ke Citos terkuak satu demi satu, bersliweran di dalem kepala gue. 3 jam di bis penuh sesek, sepatu basah dan kena tanah, bapak penggerutu, dan jalan kaki-ujan-malam. Perjuangan-perjuangan yang tak berguna karena kelalaian panitia yang gak profesional. So, untuk para panitia yang tidak profesional itu, "SILIT!!".

Setelah menerima kenyataan pahit itu, badan gue lemes total. Tangan udah mulai tremor, gemeteran. Gue blum makan dari siang soalnya dan badan udah gak bisa nerima hal itu lagi.Terpaksa gue ke A&W dulu untuk istirahat dan makan. Sekedar rengangin kaki dan pikiran untuk kemudian dipake lagi buat pulang ke rumah gue di Cimanggis. Perjalanan masih jauh, kawan.

Jam 21 :30, gue nunggu bis Kopaja bernomer 20 di depan Citos. Pemilihan bis itu atas nasihat mas-mas sekuriti yang bilang kalo bis itu lewat Pasar Minggu. Yang salah dari informasi itu adalah, bis itu lewat DAERAH Pasar Minggu. Sedangkan gue butuhnya bis itu lewat TERMINAL Pasar Minggu. Kalo gue tetep lanjutin naik bis itu, gue bakal kebawa sampe Kuningan. Gue memutuskan turun di lampu merah Cilandak dan mencari bis berdasarkan intuisi. Pada saat itu, intuisi gue mengarahkan gue menuju bis yang menuju Kp. Rambutan. Seenggaknya daerah itu gue kenal. Untungnya kali ini gue benar. Huf,ternyata gak semua hal sial hari ini.

Sampai di Kp. Rambutan, gue langsung naik bis terakhir. Bis terakhir yang gue naikkin sebelum naek ojek dan sampe di rumah. Isi dari bis pas jam 22.35 adalah orang-orang bermuka bengis dan keras. Ada bapak-bapak botak gendut gede item dan berkumis baplang duduk di samping gue. Mukanya serem, kayak sapi item. Seenaknya dia nyulut rokok dan membagi asepnya ke banyak orang di sekitarnya. Ada juga anak muda berambut jabrik yang gak mau bayar ongkos dengan modal gitar sama bungkusnya. Dia hanya mengangkat gitar yang udah terbungkus itu dan abang kondektur gak minta duit sama dia. Kemudian ada bapak-bapak yang berkumis baplang juga, namun keriput dan terlihat sangat tua duduk di pojokan bis. Dia bayar ongkos bis cuma 500 perak. "Udeh...", kata dia lemah ke kondektur.

Dalam hati gue bilang, "Mas, this is Friday The 13th! Lo pantes dapet sial !!". Kemudian gue tertawa lepas melihat kesialan si abang kondektur. Seenggaknya gue bisa sedikit tertawa malam itu. Setelah kejadian yang gue alamin tersebut, gue memiliki cukup alasan untuk mulai mengidap triskaidekaphobes. Tapi, ogah deh. Gue gak percaya mitos aneh. Lagian nama penyakitnya susah, kurang keren. Hehee.

Cheerio...!


-=M=-


3 komentar:

rafli mengatakan...

Meski na ngajak2 gw zal,klo lo lg d daerah kemang or citos,kan bs gw anterin.hehe.,.
Advise bwt lo:
1. Jangan pernah berharap bs keluar dr daerah kemang n cilandak dlm waktu 15 menit ketika ujan.
2. laen kali lgsg naek k0antas 509 aj dr per4an fatmawati k ps. Rebo,lgsg msk tol tuh.haha...

swhanez mengatakan...

panjang bener nih ceritanya ckck
btw, tu salah nulis taun, masa 13 Nov 2008 sih. hahaha

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@rafli :haduh, saya khan gak mau merepotkann.. hihiii..

@swhanez : iya, itu ditulis apa ada nya. Kejadian sebenarnya. Makanya panjang syaa.. huhuu..
Btw iya loh salah tanggal. Ahahaa. Maafkan sayahh.. minus 4,5 emang kadang bikin mata siwer..