Kamis, Oktober 21, 2010

Posting Aneh

Jakarta, 22 Oktober 2010

Macet.

Macet luar biasa.
Macet tak ada habisnya.
Pantat saya keringat basah.

Itulah puisi getir tentang keadaan gue saat ini. Dimana gue lagi ada di bus TransJakarta arah Pasar Rebo. Untungnya gue dapet tempat duduk. Walaupun... keadaan tetap tidak nyaman. Di depan gue, ada bapak berbaju batik, bertopi hitam, bercelana coklat. Sudah sejak dari PGC dia nangkring di depan gue. Dan sejak saat itulah...

Jarinya selalu masuk ke mulut, entah lagi nyari apaan. Kemungkinan sih minyak bumi atau batu bara.

Kalo udah nemuin apa yang dia dapet. Tanpa peduli keadaan sekitar yang sangat padat, ramai, dan sama sekali tidak merayap, dia ngeludah. Ah, menjijikkan. Aneh sekali bapak ini. Pengen rasanya pindah. Tapi keadaan bus yang terlalu ramai ini membuat gue gak bisa apa-apa. Lagian kalo gue berdiri, jangan harap bisa duduk lagi. Karena ada puluhan orang yang mengincar tempat gue itu. Gue seperti kena skak mat, gak bisa pindah, nontonin dia ngeludah.

Aneh. Weird. Itu lah keadaan gue saat ini. Weh. Gak enak rasanya. Apa aja yang gue lakuin hari ini rasanya salah. Aneh. Entah kenapa. Entah apa salah hamba.

Mari kita putar beberapa jam ke belakang, saat gue ke 7/11, iseng pengen beli coklat hangat. Kunjungan pertama gue ke 7/11 sendirian. Biasanya gue ditemenin cewek gue. Dia lah yang ngajarin gimana cara mesen makanan, minum, ambil saos, dll. Persis kayak suster panti jompo lagi ngangon pasien lansia. Sedangkan pada saat itu, gue sendirian. Bingung nyari gelas. Eh, giliran ketemu gelasnya, yang keluar malah aer panas. Apa-apaan ini mesin, pasti rusak. Yaudah gue ketok-ketok aja. Eh, malah dimarahin satpam. Dia bilang gue salah pencet.

Selesai minum, gue kembali berangkat. Bertualang. Tujuan gue kali ini bikin Kartu Kuning Pencari Kerja, legalisir Kartu Keluarga (KK), dan minta Surat Keterangan Sehat. Benang merah dari 3 item itu adalah : birokrasi. Salah satu kata yang paling gue benci.

Dari 7/11 Salemba, gue jalan kaki sedikit untuk naik Metro Mini nomer 49. Bis-nya biasa-biasa aja. Yang luar biasa itu gue. Luar biasa bengongnya. Di saat seharusnya gue turun di Pasar Genjing untuk nyebrang dan naik APB, gue malah bengong gak keruan. Gak tau mikirin apa. Tiba-tiba aja pikiran jadi kosong dan tiba-tiba juga gue udah sampe di depan Hotel S***L.

Tanpa pikir panjang gue turun disana. Sebuah hotel yang menjadi pusat komunitas orang Arab kegedean nafsu. Biasanya mereka seragam pake gamis, jenggotan kaya ustad tapi kelakuan bejat. Kanan-kiri nya selalu merangkul wanita berpakaian minim, ketat, dan berdandan menor. Ah, tapi sebagai kaum muda intelektual yang selalu menjunjung tinggi azas praduga tak bersalah, gue dilarang berburuk sangka. Siapa tau itu ibunya. Atau adiknya. Atau anaknya. Atau mungkin... pawang uler.

Eniwei, tujuan gue disana bukan nyari kenalan Arab. Gue masih gak berani adu pedang. Terutama kalo lawan gue pake rudal Scud. Tujuan gue kesana untuk nyari kendaraan yang lewat Pramuka, trus ke Kelurahan ngurus Kartu Kuning, legalisir, dung dung pret.

Satu per satu gue liatin angkot yang lewat. 46, 49, dan M35. Itu lah angkot yang sering lewat di depan gue. Gue mulai menganalisis. Kalo 46 dan 49 itu, dia lewat Utan Kayu. Enggak mungkin dia langsung ke Pramuka kalo gue naik dari situ. Jadi jelas, gue milih M35. Bukan berdasarkan analisis, tapi feeling. Seinget gue dia lewat Pramuka. Garis bawahi kata 'Seinget Gue'. Sayangnya, gue lupa kalo gue gak inget.

M35... ternyata bergerak ke arah Utan Kayu juga. Kamfret. Gue salah arah. Rugi deh gue ngeluarin dua ribu perak terakhir gue cuma buat salah arah.

Pikir punya pikir, gue mutusin untuk turun di Indomaret. Mau mecahin duit karena uang kecil terakhir gue adalah dua ribu yang dikasih ke abang angkot M35. Setelah turun dari angkot, gue jalan ke Indomaret. Saat gue jalan masuk ke sana gue ngeliat ada sekelompok cewek pake kemeja putih dan rok item. Mereka lagi di briefing sama cewek yang lebih tua. Sepertinya anak-anak trainee.

Mereka disuruh mencari sesuatu yang disembunyikan di sekeliling toko. Ada 9 barang, kata instrukturnya. Mungkin selain jadi manajemen toko, mereka juga dilatih sebagai detektif, in case ada barang yang ilang.

Sebodo amat lah. Kenapa gue malah merhatiin mereka, padahal gue belum menemukan barang apa yang bisa dibeli buat mecahin duit. Celinguk kanan, celinguk kiri, akhirnya gue nemu barang yang cocok : SHAMPO. Tiba-tiba gue keinget kalo shampo di rumah udah abis. Gue langsung ambil shampo favorit gue dan ngacir ke kasir.

Saat di depan kasir, saat gue mau bayar itu shampo, gue baru merasa nyesel. Buat apa gue beli shampo disaat pulsa hape gue gak ada. Mendingan beli pulsa buat internetan ketimbang beli shampo. Emangnya gue pengen mandi di tengah jalan!? Dan ini bukan masalah tidak adanya air di tengah jalan . Sering ujan kok akhir-akhir ini. Yang gue belum siap adalah popularitas yang bakal gue dapet kalo mandi di tengah jalan. Gue gak siap kalo tiap jalan ditanyain, " Hey Mirzal, panu di pantatnya udah sembuh belom?" #aneh1

Abis dari Indomaret, gue naik angkot yang bener, trus ngacir ke Kelurahan. Disana ada satu loket yang dipakai untuk segala macam urusan. SALOME. Satu Loket Rame-Rame. Gue langsung ngedatengin Ibu-Ibu yang ada di dalamnya.

"Pagi bu, mau ngurus kartu kuning tuh gimana ya?"

"Yah, bukan disini... Di Kecamatan. Jadi dari sini, lurus... bla.. bla.. bla..."

Gue gak tau dia bilang apa lagi selanjutnya. Yang pasti gue dapet informasi kalo gue salah alamat. TITIK. Oleh karena itu, gue cabut lagi. Kali ini menuju Puskesmas buat minta Surat Keterangan Sehat. Karena Kecamatan-nya agak jauh dari tempat gue berada., gak efisien kalo kesana dulu. Di tempat Puskesmas, gue kembali luntang lantung. Gak tau harus ngurus kemana. Ngurusin badan aja gue gak bisa-bisa, apalagi ngurusin beginian.

Akhirnya, setelah tanya sana-sini, gue tau musti kemana. Gue harus ke lantai dua, loket pendaftaran. Gue pun menyusuri jalan yang benar, jalan yang ditunjukkan oleh Ibu-Ibu berbaju coklat. Aneh, loket yang gue tuju itu masih tutup. Loket itu masih tertutup gorden berwarna krem (kalo kata orang Bekasi, hordeng [h-o-rr-deng]). Gue ngeliat jam, ternyata masih jam setengah 12. Weh. Waktu istirahat mereka lebih cepet dari anak SD. #aneh2

Terpaksa gue tinggalin Puskesmas itu, menuju ke rumah sepupu gue. Peregangan kaki sambil ngadem. Keluar dari hiruk pikuk dan cuaca panas. Lagian percuma juga gue tetep disana, gak ada lagi yang bisa dilakuin Mau gue nangis sambil salto, posisi lilin, atau tiger sprong, tetep aja gak bakal diurusin.

13:00 [Kembali ke Puskesmas]

Loket itu masih aja ketutup gorden. Tak terlihat ada orang apa enggak dibaliknya. Gue malah curiga itu bukan loket. Itu sebenarnya warnet, yang kalo gak dipake berubah jadi loket. Pengen rasanya ngintip ke dalem, tapi takut dicolok stetoskop.

13.15, loket itu baru buka. Gue ambil formulir yang ada disana, isi baik-baik, dan taro lagi ke loketnya. Setelah itu, gue kembali disuruh nunggu. 5 menit... belum dipanggil... 10 menit... belum juga... 15 menit... tetap aja... 30 menit... gak berubah. Gue sempet ngebaca tulisan yang ada di depan pintu 'Biarkan Kami Melakukan Pekerjaan Kami Dengan Tenang'. Kalo kayak begini mah, bukan tenang lagi. Pingsan. #aneh3

Setelah 1 jam menunggu, gue baru dipanggil masuk ke ruangan. Gue disuruh ke timbangan, disuruh handstand. Hehee. Dikira Tes TNI apa. Gue disuruh nimbang berat badan. Beh. Mengerikan. Karena menurut penelitian ahli dari seluruh dunia, gen yang paling banyak menyebabkan stress adalah keGENdutan. Dan ternyata, gue termasuk golongan orang stress.

Kelar cek berat badan, lanjut cek tinggi. Setelah itu... udahan. Yak, udahan. Gak ada cek tensi, kardio, dan jantung. Cukup berat dan tinggi. Dan gue menghabiskan 1 jam idup gue cuma untuk tau berat badan dan tinggi gue. Oh, terima kasih. Mendingan gue ke tukang beras yang merangkap profesi jadi tukang jait.

Tugas gue masih belum selesai. Gue masih harus ke Kecamatan, ngurus Kartu Kuning. Kartunya para pencari kerja. Bukan seperti kartu kuning-nya wasit bola, yang berfungsi untuk memberhentikan orang lagi kerja. Dari Puskesmas itu, gue naek ojek ke Kecamatan. Badan udah lemes karena belum makan sejak Nyonya Meener merangkak, belum berdiri. Hadeh. Semua hanya untuk lembaran kertas legalitas.

Bapak pengurus Kartu Kuning gue ini ternyata tidak banyak tingkah lakunya. Bahkan cenderung pasif. Dia sudah terlihat tua dan lelah. Sesuatu hal yang sangat bisa dimengerti. Kalo gue disuruh untuk bikin kartu kayak begituan selama bertahun-tahun, mungkin gue bisa muntah di depan orang yang ke 1756 saking enegnya. Walaupun gak se-eneg ngeliatin orang ngorek-ngorek mulut selama 2 jam berturut-turut sih.

Kartu Kuning itu selesai tanpa hambatan yang berarti. Alhamdulillah. Selesai sudah agenda hari ini. Tinggal pulang dan ongkang-ongkang kaki. Atau biar puas, surat-surat itu di sablon ke T-Shirt dengan tulisan 'I DEFEAT BUREAUCRACY'. Gue pun melangkah pasti menuju tukang ojek. Sampai pada saat gue inget sesuatu hal yang gue lupakan. Gue lupa minta legalisir foto kopi Kartu Keluarga.

Alhasil gue kembali masuk ke dalem Kecamatan. Sialnya, Kecamatan bukan tempat legalisir. Tempat legalisir yang benar adalah di Kelurahan. Yak, Kelurahan. Tempat yang pertama kali gue datengin. Sableng. Gue musti balik lagi ke tempat awal, disaat pikiran gue berpikir kalo ini semua udah berakhir. Ojek yang seharusnya nganter gue ke tempat busway malah ke Kelurahan.

Sampai di Kelurahan, gue langsung menuju loketnya dengan nafas tersengal-sengal dan perut terlapar-lapar. Ketemu Ibu-Ibu yang tadi lagi.

"Loh, kamu ngapain lagi kesini?"

Fotokopi KK dan KTP gue kasih ke dia, "Mau legalisasi fotokopi KK sama KTP bu"

"KK aslinya bawa?"

"Enggak bu"

"Yah, gak bisa kalo begitu," sambil ngebalikin fotokopian gue.

"Aduh bu, gak bisa dibantu?" ujar gue mengais harapan. Pengen rasanya gue minta tolong kayak Pak Tarno, "Tolong dibantu ya... Bim Salabim jadi apa... prok prok prok!"

"Yah... gimana ya? Bisa gak Bu?" dia nengok ke belakang, ke arah Ibu-Ibu yang jauh lebih tua daripada dia. Keliatannya sih indukan-nya (disangka lele kali yah ada indukan). Dengan enteng dia cuma angkat tangan, "ENGGAK! Kalo gak ada KK asli, Lurah gak mau tanda tangan."

Putus asa. Gue gak bisa ngapa-ngapain lagi, "Yaudah. Terima kasih"

Kenapa sih untuk legalisir aja harus nunjukkin KK aslinya? KTP bukannya udah cukup nunjukkin domisili dan identitas gue? Bukan kah itu jadi riskan ya ngebawa dokumen sepenting itu kemana-mana? Atau, apa emang ini salah satu cara agar birokrasi itu semakin sulit? #aneh4

Selesai dari Kelurahan, waktu masih menunjukkan pukul 15:00. Masih ada waktu tersisa sedikit sebelum jam pulang kantor. Gue berniat ke CCF Salemba untuk ambil brosur Europe On screen. Gue berdiri di seberang Pasar Genjing untuk naik 905 atau NE 2.

Apa lacur, bis yang gue tungg gak dateng-dateng. Padahal bentar lagi jam 4 yang notabene udah ada beberapa orang kantoran yang pulang. Yaudah daripada gue kejebak macet total, mendingan gue langsung pulang naik busway.

Dan emang dasar hari ini adalah hari yang salah. Pas gue lagi di halte busway, lewat bis Jepang berwarna hijau. Itu adalah NE 2. Gak lama setelah bis itu lewat, dateng lagi bis warna hijau yang ukurannya jauh lebih besar ketimbang yang lewat sebelumnya. Itu adalah 905. Ada apa ini!!??#%$%$^@@!! #aneh5

Dan sekarang, gue lagi ada di bus TransJakarta. Di tengah-tengah kerumunan penumpang, berhadap-hadapan dengan Bapak-pengorek-mulut. Mungkin dia terbiasa menyimpan stok makanan di balik gigi-nya. Hadeh.

Hari ini sungguh melelahkan. Capek fisik dan mental. Semua hal yang gue lakukan jadi salah pada hari ini dan membuat gue merasa....

ANEH



7 komentar:

zarathezara mengatakan...

syit. jijay bener liat mukalo kan!

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

ngahhahahaaa... keren kan??

suara hati (innerlight )inggar mengatakan...

sodara kembar kuntilanak ape mantili, sumpah nyeremin

suryowidiyanto mengatakan...

wah jago banget naek angkot... kalo M01 kemana hayo... :P

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@inggar :
Kuntilanak nyolong krupuk! Hahhaa

@suryowidiyanto :
Kalo gue gak tau M01 kemana... DOSA!!
hahhaaa

Anonim mengatakan...

si abang di pramuka kenapa kagak main kerumah gua? rumah gua pinggir jalan raya pas sebrang bpkp itu....
maul

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@maul :
Wah,rumah lo deket seraux?? Hahhahaa.. Mana tau sayah