Sabtu, Juli 12, 2008

Sepakbola Ekstrim

Gelaran EURO 2008 akhirnya berakhir juga dengan mencetak Spanyol sebagai juaranya (bravo!). Tapi mumpung semangat sepakbola masih berasa dikit, gw mau share cerita tentang sepakbola. Gw doyan banget sama olahraga yang satu ini, pertama kali gw suka pas SD. Tapi bukan karena gw nonton bola apa gimana. Tapi pas pulang sekolah dan gw ngeliat abang-abang mainan (untuk meluruskan.. yang gw liat mainannya bukan abang2nya) yang pake gerobak di depan sekolah gw. Gw liat ada poster AC Milan ukuran A3, gw pegang poster itu memandangi satu persatu pemainnya. Dalam hati gw bilang, "keren juga ya pemain bola..". Dan entah bagaimana tiba-tiba poster itu udah masuk ke tas gw pas gw sampe di rumah. Padahal gw gak bayar apapun, poster itu pun sukses gw pajang di kamar. Maafkan saya abang-abang mainan, mungkin kebawa.. hehehe..

Itu soal kenapa gw suka sepakbola. Kalo urusan mainnya? mmhh.. Jangan ditanya. Skill maen gw gak lebih baik dari nenek-nenek tua renta yang kakinya patah kebelah dua. Dodol banget. Gw biasa berperan jadi bek, karena mainnya gampang. Tinggal datengin lawan, tubruk-tubruk, dan nyodok2 kaki. Giliran dapet bola, buang yang jauh ke Merauke. Tapi biarpun skill gw pas-pas an, atau bisa dibilang tololnya gak ketulungan, gw doyan sama yang namanya maen bola. Terutama pas SMA karena pas kuliah udah jarang bermain. Nah, di saat SMA ini lah gw punya pengalaman main bola yang gak bakal gw lupain.

Waktu itu sekitar jam 7 malem di tahun 2005. Dimana gw lagi bingung-bingungnya mikirin bakalan kuliah dimana dan apakah gw bakal lulus dengan nilai memuaskan, musik emo lagi baru diperkenalkan di Indonesia dan gw merupakan salah satu penikmat musik teriak-teriak brak-bruk-brak-bruk tapi dengan lirik puitis cinta ala Kangen Band. Gw baru selesai les Bahasa Inggris di LIA Pramuka. Gw pulangnya bareng temen gw, Jarot, naek vespa tua peninggalan jaman kolonial Belanda.

Tapi, di tengah jalan mau pulang tiba-tiba kita berdua punya ide buat ke sekolah gw di SMA 68. Waktu itu emang lagi getol-getolnya banget kumpul di sekolah sampe malem-malem. Ternyata di sana masih banyak anak-anak lagi pada nongkrong-nongkrong di kelas sama di tiang bendera. Kita ngobrol-ngobrol ngalor ngidul dan pada akhirnya kita sepakat maen bola.

Lampu stadion udah disiapin (lampu sorot 40 Watt punya penjaga sekolah), wasit udah ada, dan lapangan udah mulus (dijamin kalo jatoh boroknya bermotif). Kita semua berunding dan bikin peraturannya. Kalo maen bola biasa-biasa aja pas malem hari khan basi. Makanya kita bikin peraturan gila.

BARANG SIAPA YANG KEBOBOLAN DUA GOL, SATU TIM BAKAL BUKA CELANA.

Dan permainan pun dimulai, seperti biasa gw berposisi jadi bek tengah yang selalu terengah-engah ngejar orang lain yang larinya kayak maling kolor. Kita mainnya semangat banget, gimana enggak disuruh buka celana kalo kebobolan. Gol pertama bersarang di gawang gw. Tim gw semakin menggila menghadapi gempuran bertubi-tubi dengan taruhan pelucutan celana. Apa mau dikata, tim gw kebobolan untuk kedua kalinya.

Permainan pun dihentikan. Gw dan temen-temen se-tim gw buka celana di malam hari, di tengah-tengah lapangan, dan di SEKOLAH. Kita pun sukses cuma pake kemeja sekolah sama kolor buluk yang udah pasti kalo dicium bisa menyebabkan Flu Burung (N4J15). Tim lawan pun ketawa-ketawa kegirangan dan ngatain kita geng homo. Permainan pun dilanjutkan kembali. Semangat juang kita muncul, masak kita aja yang buka celana sedangkan tim lain engak. Dewi fortuna pun senang dengan lucutnya celana kita, tapi kurang puas karena tim yang satunya lagi masih pake celana.

Sehingga Dewi fortuna ngasih kita gol pertama yang ditunggu-tunggu. Setelah nyerang bertubi-tubi gila-gilaan sambil berkolor ria, akhirnya tercipta juga gol kedua yang bikin kita girang bukan kepalang. Layaknya menang World Cup kita pun sorak sorai bergembira dan tim lawan wajib buka celana juga main dengan outfit kolor.

Jadilah kita, sekitar 14 orang, di lapangan. Maen bola, malem-malem, di tengah lapangan, di sekolah cuma pake kolor doank sama baju kemeja sekolah atau ada juga yang pake kaos daleman aja ditambah sepatu (nah.. bayangin sendiri aja sebagaimana jijiknya penampilan kita). Sensasi maen bola malem-malem gak pake celana sungguh luar biasa. Angin semilir bisa langsung masuk ke dalam "ruang terlarang" tanpa ada halangan celana lagi di luarnya. Tapi yang repot kalo lagi berduel dan tabrakan, sama-sama tereak "Anjing! Jijik banget nempel-nempel!!".

Mungkin kalo kita dilihat orang lain bakal keliatan kayak sekelompok anak muda homo sedang bermain bola striptease bersama. Atau kalo ada wartawan Lampu Merah dia bakal nulis headline hiperbolis :

SEKELOMPOK ANAK SMA 68 MAIN BOLA MALEM-MALEM DI LUAR JAM SEKOLAH CUMA PAKE KOLOR DOANK SEKALI LAGI PEMBACA, PAKE KOLOR DOANK !!!!

Kalo ada tante girang iseng-iseng mampir kesana ngeliat kedaan kayak gitu dia bakal kegirangan setengah mati ngeliatin banyak burung gandul-gandulan. Hehehe.

Kita pun sempat berfoto-foto. Tapi karena hape tempat foto itu ada udah ilang, jadinya kejadian itu cuma bisa diinget di memori kita masing-masing aja. Jaman SMA emang edan, pengalaman unik bisa ada disana. Khan gak mungkin juga pas udah tua nanti gw maen bola gak pake celana. Kalo udah tua nanti, telanjang bulet. heheheheeee....

2 komentar:

http://zarapleasant.multiply.com mengatakan...

eh kan!
oknumnya sapa aja??
aih jadi penasaran...
hahahahaahahahahahahhahahaha....

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@ zara : mau tauuu..?? ahh.. rahasiaa!! wahahaha