Kamis, Juli 31, 2008

Glodok Kota Bajakan

Jakarta Pusat. Salah satu wilayah di propinsi DKI Jakarta ini emang merupakan pusat dari segalanya. Untuk pemerintahan? Ada di Istana Merdeka. Mau beli baju dan lain-lain untuk dijual? Bisa ke Tanah Abang (konon udah sampe luar negeri lohh..). Pusat kriminalitas? Ke Senen atau ke Poncol aja. Dan yang terakhir adalah pusat permaksiatan. Setelah Kramat Tunggak ditutup dan jadi Islamic Center, daerah Kota menjadi tempat lokalisasi secara tidak langsung dan juga pusat cd porno alias bokep dan cd bajakan.

Hari Rabu (30-7-2008) gw ke daerah Kota, tepatnya ke Glodok. Untuk meluruskan tentang tujuan gw kesini, gw kesini bukan untuk nyari cd bokep ataupun ke lokalisasi. Sebagai umat muslim yang baik tujuan gw ke sana bukan untuk melakukan hal-hal yang dilarang agama, tujuan gw adalah... beli dvd bajakan (non-bokep). Lagian gw punya pengalaman nemenin temen gw ke Glodok bwat beli cd bokep pas SMA dulu, dia beli 3 cd.

Kita berdua ke gang tempat berkumpulnya bebagai macam pedagang VCD (waktu itu DVD masih barang mewah). Pas kita masuk gang, akan banyak orang-orang ramah yang menarik tangan kita dengan bersahabat dan bilang "bokep bang..". Pilihan jatuh ke abang-abang yang ada di pojokan karena kita malu kalo milih-milih VCD "bermoral" itu di tempat orang rame. Selesai transaksi (3cd = 10 rb), bungkus segala macem kita pulang ke rumah gw dulu yang waktu itu masih deket dari Glodok yaitu di Kramat Raya.

CD pertama :
Ada cahaya-cahaya merah, kemudian kamera menyorot sesosok laki-laki berjenggot yang mukanya amat sangat familiar. Kemudian kamera di zoom-out sampe keliatan seluruh badan laki-laki itu. Dia memegang gitar headless (gitar yang gak ada kepalanya bwat nyetem). Kemudian musik berbunyi, irama dangdut dan kemudian pria itu bernyanyi. Pria itu bernama RHOMA IRAMA. Dan itu VCD rekaman dia konser.

CD kedua :
Pas CD dimasukkin kita berdua (eh, enggak ding.. temen gw doank, gw mah gak ikut *cross fingers* ) menunggu dengan berdebar-debar setelah penipuan di CD pertama itu. Layarnya hitam kelam, karena lagi nunggu sang VCD Player membaca CD yang gw masukkin itu (salah! Temen gw yang masukkin.. bener dehh.. ). 1 menit..2 menit.. 3 menit.. sampe akhirnya muncul tulisan NO DISC di VCD Player gw. Biasanya kalo ada kejadian gini berarti CD-nya lagi kotor kena debu makanya gak kebaca. Gw keluarin CD-nya (mmm... temen gw yang ngeluarinn...) dan gw ambil lap sama cairan pembersih. Pas CD-nya dibalik ternyata ada tulisan gede banget pake spidol warna item.

RUSAK

CD ketiga :
Muncul layar putih, kemudian muncul tulisan Surat Al - Baqarah ayat 40-50. Dan mulailah muncul suara orang membaca Al-Qur'an disertai gambar-gambar mesjid dan kitab Al-Qur'an. Ternyata itu VCD orang Ngaji!!! Untuk kedua kalinya kita dikibulin (Mmmm.. atau lebih tepatnya disadarkan kali yaa..hehe). CD yang kita kira berisi adegan-adegan terlarang malah berisi muatan islami banget. Saat itu lah kita berdua tersadar dan sepakat bwat sholat dzuhur berjamaah. Mungkin ini cara dakwah yang bagus, gimana kalo semua penjual VCD Bokep mengganti isinya dengan muatan Rohani. Bisa juga diisi dengan rekaman pengajian. tapi intinya tetep aja, GW KETIPU (eh salah, TEMEN GW KETIPU!!). hahahaa!!

Akhirnya TEMEN GW (inget!! bukan GW!! GW mah gak...hehee) ketipu dengan 3 cd bokep itu, hahahhaaa...!!

Pesen Moral : Beli Bokep Jangan Sembarangan

Eniwei, masih soal tipu menipu juga. Gw beli sekitar 30-an DVD yang tentunya bajakan. Kualitas DVD bajakan di Glodok ada tiga :

1. Ancur or Jelek banget
2. Ori (kependekan dari original)
3. Perpek (kualitas nomer satu yang gambarnya sebening aer akua)

Disana gw tinggal milih sesuka hati dan pas udah selesai memilah-milah DVD mana yang mau kita beli, kita tinggal bilang ke embak-embaknya bwat nanya kualitasnya. Embaknya bakal menyortir satu demi satu DVD pilihan kita itu, "Ancur, jelek, ori,ori,perpek,perpek..". Dalam hati gw kagum sama mbak-nya. Gimana enggak dia bisa afal ratusan judul film kualitasnya gimana, mungkin bwat jadi mbak-mbak itu dites ingatannya kuat apa enggak dulu. DVD itu pun dibagi menjadi tiga tumpuk. Untuk yang ancur bakal dibalikin lagi, jadi yang tersisa tinggal yang ori sama yang perpek.

Gw nanya, "Kalo yang ori ini gambarnya gimana mbak?". "Gambarnya udah terang, tapi belom sempurna (ceileh bahasa embaknya..)", kata si embak. Trus gw minta coba yang ori, mau nge-tes seberapa sih gambarnya. Pas gw liat gambarnya bagus, terang benderang. Yang agak jelek cuma subtitle-nya. Tapi itung-itung bwat belajar bahasa Inggris, gw tetep beli DVD berkualitas ori itu.

Sampe di rumah gw langsung nge-tes satu-satu. Pas gw ngetes DVD berkualitas ori, ternyata apa yang gw liat di Glodok beda jauh sama apa yang keluar di rumah gw. Gambarnya burem, pecah, dan kontras-nya berlebihan. Antara langit sore sama kulit manusia gak ada bedanya dan film diwarnai sama nuansa merah efek dari tingginya kontras dan buremnya warna. Suaranya cempreng banget kayak lagu vagetoz yang diputer di radio merek PANASANIC murahan. Yang paling parah film White Noise 2. Filmnya burem banget, direkam langsung dari bioskopnya pake alat recorder dan suaranya pecah. Kadang-kadang gambarnya ke bawah, takut ketauan, dan muncul siluet orang yang seliweran kesana kemari.

Kekaguman gw sama mbak-nya luntur, ternyata mereka cuma sotoy aja. Pertanyaannya adalah : Kenapa pas di tokonya gambarnya bagus? Selidik punya selidik, gw inget kalo di toko itu tipinya ada di pojok kanan atas, jadinya kita harus ngedongak kayak jerapah maen basket (ngapain juga jerapah maen basket??). Udah gitu layar tipi-nya cuma segede upil semut, jadinya gambarnya keliatan padet dan terang.

Film ori yang gw beli itu ada : Speed Racer, Wanted, White Noise 2, Kungfu Panda, Hancock, Art Of War II, dan Happening (oiya, bwat yang mau beli judul2 yang tadi gw sebutsekarang-sekarang ini jangan dulu.. masih jelek!!). Total ada delapan DVD, dan jumlah keseluruhan kerugian gw hari itu adalah :

8 x 4 rb = 32 ribu

Asemm campur asin tambah kecut... Sialann...

Yahh... namanya juga beli bajakan.. kualitas gak dijamin!!

Dan tentunya bukan film Indonesia, karena gw mendukung banget dunia perfilman Indonesia dan pantang beli bajakan!! Gw beli khusus film2 dari luar negeri aja. Karena mereka udah bisa jadi orang kaya dan hidup glamor tanpa kita beli DVD yang asli sekalipun.

duduww....

11 komentar:

Dimpul mengatakan...

di glodok sebelah kenari plaza itu bukan si? pas jaman kuliah gw juga sering tuh kesitu. Naek kereta dr pocin-kota, trus jalan dikit. Mantep tuh emang toko2nya. kalo ga mau kecewa tntg kualitas gambarnya. Emang harus sering survei. Film baru mah ga bakal secepet itu ori, dijamin. Biasanya kalo mau yg bagus, search dulu di internet apa satu film udah dibuat versi DVD. kalo emang ada brarti ga usah kuatir, biasanya udah ada yg perpek. Dan jangan lupa liat sampul. Kalo cover beda sama poster yg biasa buat bioskop. Itu biasanya juga udah ori-nya. Tp yg pling aman emang mesti di coba dulu sih.

maap ya jadi panjang komennya, maklum, mantan penjual disana (^__^)

_aNk_ mengatakan...

hahaha...
gw tau kerugian lw lebih dari itu coz blm ditambah 15 dvd bokep yang lw beli...
hwekekekek...

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@dimpul :
itu udah dicoba, tp dia punya teknik menipu orang2 dungu macam gw..haha
@ank :
enak aja,gw gak beli..yg beli itu temen gw..

seruny jiwa mengatakan...

salah lo sendiri..kenapa beli cd bajakan coy. yang original kenapa? mahal dikit tapi awet he..he...pemerintah aja udah larang tuh cd beredar,kamu malahan hunting tuh cd...parah lo.

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@seruny jiwa :

wahh.. kalo original bwat film Indonesia mah oke.. setuju banget.. Kalo barat??
hmm...
Hollywood udah glamor tantap perlu gw beli yang asli..
hehee

Gilang Kinasihan mengatakan...

dvd bajakan? gw juga demen XD
kalo d bdg d kota kembang, dsono abang2nya pada bawa tipi ama dipidi pleyer, jd dvdnya bisa di cobain. terus ad garansi bole dituker lg kalo ga bs dputer ^O^

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

di glodok sihh rata2 pada gak mau nyobain.. pelitt.. tapi toko langganan gw ini mau, dengan trik2 penipuan ala dia.. hehee..

garansi sih ada, tapi males juga bwat nuker dvd itu musti jalan jauuuhhh banget ke ujung berung.. he..

Anonim mengatakan...

pengalaman saya bukan soal dvd tp yg lain, tp ada menyangkut glodok

share
sya punya pengalaman belanja CCTV di glodok,katanya sih glodok harga bagus, murah , berkualitas, tp nyatanyagak lah!! kecewa ia. langsung saya sbut nama tokonya!! karna saya terlalu kecewa “gita surya cctv” nama penjual “EDI ” di jembatan glodok. mungkin klo ada fotonya akan saya pajang di halaman ini. saat itu saya membeli 1 set kamera beserta DVR ,harga yg dipatok gak tanggung2, 1 set harga 7,5 jt, itu pun dari penawaran 11 juta. “ok, bos, kamera paling bagus kualitas bla..bla… blaa OOKK punya lah” oceh yg punya toko, saya gak ambil pusing lah!! kwalitas ok sesuai harga,ok juga pikir saya,perjanjian pembelian, pemasangan CCTV sudah termasuk pemasangan per 4 titik kamera dan bersih, tanpa biaya apapun. JANJI MANIS penjual, ok. pembayaran pun dilakukan, ” siap bos, besok pasang” . sampai esok hari, datang yg ditunggu2 , kamera pun dipasang, di lokasi, seperti yg di ucap pembeli. 3 jam pemasangan selesai. tukangnya tiba2 datang dan menyodorkan bon tagihan sebesar 600 rb, Saya terkaget ” bukan nya semua biaya sudah besih, tidak ada tagihan lg” , si tukang mengelak, kata bos, ada biaya kabel power di luar ,itu. sentak saya langsng bel penjual kemarin ” koh EDI, ko masih ada tagihan lg, tidak sesuai perjanjian!! “ kata penjual ” itu kabel power kmrn tidak masuk itungan” .langsung saya bilang klo bgt , saya cancle pemasangan semuannya. kata penjual dngan santai, “Yud cancle, ada potongan, karena saya sudah bayar tukang dan buka segel kamera”. gak tanggung2 potongan 1,5 jt. jadi uang yg saya bayar 7,5 juta hanya dikembalikan 6 juta. jawab saya ” ok, besok saya ke toko”(toko penjual).dengan sangat marah.tanpa mau bayar bon. esok hari saya sampai, toko tutup, saya hubungi no nya sudah tdk aktif.1 minggu saya tunggu. tidak buka2 tokonya. penipuan modus baru ini. kamera n dvr nya skarang ada di gudang, 1 bulan pemasangan dvr rusak, usut punya usut, ternyata saya dikasih kwalitas kamera biasa, 1 kamera harga 250rb @ 4 = 1jt, dan dvr seharga 1,5 jt. total 2,5 juta.
pelajaran buat saya,ternyata untuk menipu, si penjual berkedok bonafit, dengan toko.
ya ini cuma pengalaman pahit buat saya, saya hanya share, melanjutkan yg diatas, memang tidak semua pedagang disana, melakukan hal seperti itu, tapi susah untuk membedakannya!!!! jangan sampai tertipu pedagang2 nakal yg banyak berkeliaran di glodok, sehingga dapat merubah mental para penjual di glodok.dan mudah2an para pedagang disana mengtahui, dan dapat saling mambantu untuk membersihkan nama pedagang glodok dari kesan2 yang jelek.

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@Anonim :
Wah, pengalaman pribadi yang amat sangat menyebalkan nih kayaknya. Emang gitu sih di Glodok, kadang kita gak bisa ngebedain mana yang bener2 dagang sama yang niat buat nipu, moga2 pengalaman dari mas/mbak ini bisa kita ambil hikmahnya untuk lebih berhati2 lagi saat belanja disana.

Biar dapet yang murah dan gak murahan.

Cheers!!

zaskia mengatakan...

thanks sob untuk postingannya...
article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe..
maju terus dan sukses selalu...
salam kenal yach...
kunjungi blog saya ya sob,banyak tuh article2 yang seru buat dibaca..
http://chaniaj.blogspot.com/

Monica Margaret mengatakan...

Sepengalaman gw beli di glodok, baik2 ajah ah...gw sih sering belinya di Glodok Plaza.. di sana gw beli keyboard n sound system kondisinya awet tahan lama..malah keyboard gw udah belasan tahun..n tiap ada temen beli keyboard gw temenin ke yamaha glodok plaza yg lantai dasarnya