Jumat, Agustus 22, 2008

Catatan Akhir Liburan

2 minggu sebelum kuliah...

Di kepala gw udah terbayang mata kuliah yang bakal gw hadapi, dosen yang bakal gw pelototin, sampe pada akhirnya nanti ujian yang bakal gw... mmm... habisi.. Kemaren (20/8/2008) gw ke Dufan dalam rangka nemenin sepupu gw. Yang namanya Dufan, dari sejak puluhan tahun yang lalu masih tetep sama aja. Gw sendiri udah masang muka datar aja kalo naek niagara sama halilintar. Apalagi yang namanya wahana Turbo Tour (dulu nyebutnya Robokop), gw serasa ada di korsi getar bwat pijat refleksi. Yahh.. tapi untuk menyenangkan tamu dari Medan boleh lah sedikit2 berteriak. Hehee.

Tapi sialnya, entah kenapa setiap gw ke Dufan pasti ada aja rombongan yang kompak ikutan ke Dufan bareng sama gw. Padahal gw sengaja milih harinya itu hari Rabu, di tengah minggu biar gak rame2 amat. Kebanyakan yang dateng itu MasTeng (Mas2 Petantang-petenteng). Mereka bisa dilihat dari pakaian yang dipakai, dalam sikon yang panas terik dengan suhu 200 derajat celcius, mereka memakai jaket tebel warna merah menyala dengan kaos berwarna kuning terang, celana nyempit penyiksa titit, dan sepatu kets lengkap dengan kaos kaki (yang tadinya) putih. Memiliki sepasang ketek yang tidak kenal deodoran, dan mengantri di belakang mereka merupakan satu ide yang amat sangat buruk. Dijamin bakal semaput.

Kalo ngajak orang dari luar Jakarta ke Dufan emang enak. Mereka yang rata-rata baru sekali ke sana bakal ngeberaniin diri bwat naek wahana apapun. Padahal kalo kita liat kebawah, dengkul mereka udah gemeteran setengah mati. Selesai naik wahana yang serem mampus mereka bakal pucat pasi ditambah keringet dingin. Biasanya keluar kata2, "ampunn...". Itu menandakan kalo mereka udah gak kuat lagi, ditambah badan lemes, nyender di tembok, jongkok, dan lidah melet2. Persis kayak kodok dikeringin. Ada juga gw pernah masuk istana boneka. Pas lagi enak2an foto2, tiba2 kedengeran suara nangis dari belakang, "hiks...hiks...".

Kemungkinan 1 : Gw salah denger
Kemungkinan 2 : Gw salah masuk Istana, Istana ini namanya Istana Boneka Setan
Kemungkinan 3 : Kapalnya karam

Pas gw nengok ke belakang ngeliat ada apa, ternyata suara tangisan itu berasal dari teman gw. Dia lagi nunduk, dan mukanya pucet pasi, kalo dicolek dikit dia tereak ketakutan. Oh iya, gw baru inget kalo dia bukan orang luar Jakarta. Dia orang Jakarta, lahir di Jakarta, dan gede di Jakarta. Namanya Risma, dia udah puluhan kali ke Dufan dan ternyata... takut setengah mati, sampe nangis, di istana boneka. Mungkin dia inget masa lalunya dulu sebelum dia jadi manusia dan diasuh oleh kakek2 tua berkumis pembuat boneka. Atau di pendengaran dia suara jingle Istana Boneka, "... waaalau berbeda bangsaaa.. namun satu saudaraa..." itu terdengar seperti suara nyanyian ritual pemujaan setan.

Tiket masuk Dufan itu 100rb. Pertama gw mikir, sialan banget tiket-nya mahal gila. Padahal biasanya cuma 60-75rb ajah. Eh ternyata setelah diliat lagi harga itu termasuk sama tiket masuk nonton Police Academy. Gw sih udah tau dari lama kalo emang ada acara ginian di Ancol, tapi gw gak tertarik karena gw kira acaranya cuma berisi sekelompok bule italia yang jungkir balik gak juntrungan layaknya debus. Kelar gw maen2 di dufan, gw nonton acara itu. Untuk sampe ke tempat acaranya yang ada di ujung Ancol, Pantai Karnaval, disediain bis sama panitia pelaksana.

Sesampenya disana, keadaan udah rame banget. Orang2 pada ngumpul di depan gerbang geser gede warna kuning. Ada dua tulisan antrian, VIP dan Business. Tiket yang ada di tangan gw itu tiket bisnis, jadi gw meluncur ke antrian yang cocok untuk kaum gw. Setelah nunggu lumayan lama kira2 setengah jam, pintu gerbang dibuka dan kita berhamburan masuk. Semua orang berlarian berebutan tempat duduk. Well, kayaknya terlalu memuji banget kalo dibilang tempat duduk. Karena gak ada BANGKU di kelas bisnis. Yang ada kita duduk di bawah beralas papan. Sedangkan VIP duduk di bangku plastik yang nyaman. Sungguh perlakuan yang adil.

Acara pun dimulai. Show yang ditawarkan sama Police Academy meluluh lantakkan anggapan gw pertama kali. Emang sih mereka tetep bule. Tapi mereka bukan cuma jungkir balik aja, mereka memperlihatkan atraksi nyetir yang keren banget. Gw cuma bisa nahan napas doank ngeliatnya. Tapi sayangnya kehebatan acara ini dirusak oleh sekelompok orang2 kampungan yang berdiri seenaknya dan lari ke pager pembatas. Mereka bikin pandangan gw yang isinya mobil2 pada ngepot diganti sama pantat burik bau asem. Udah gitu, sang penampil cuma tampil di sekitar bangku VIP aja, sedangkan kita pemegang tiket bisnis alias kaum terbuang cuma bisa ngelongok-longok aja sambil fokusin mata sampe bola mata copot.

Kelar acara itu ternyata kita semua ditinggal bus, dan sempet terlantar di pantai karnaval. Tapi untungnya gw dijemput dan setelah makan McD dengan diiringi lagu Kangen Band yang judulnya Doy (sialan nih McD, merusak selera ajah.. *sambil goyangin pantat* hehee.. ), gw balik kerumah dan tidur pules sampe besoknya.

Hwahhh.....

Ciaoo....

4 komentar:

miRandriani mengatakan...

jaaall...
sungguh mengocok perut...
hohohoo..

palagi ttg c mas" yang make celana penyiksa....
hahahahahha


caiyo!!

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@mirandriani : hehee.. thx!!

Anonim mengatakan...

bos, gw lagi nyari2 lagu yg kataloe lagu pemujaan setan itu :p, punya linknya gak? kalo ada share donk,

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

Hwaduhh..lagunya cAri dimana ya?gw gk brani nyarinya..takuT!hwahaha