Sabtu, September 06, 2008

Ramadhan Tahun Ini

Pertama-tama gw mau ngucapin :

Mohon Maaf Lahir Batin atas Semua Kesalahan Baik yang Disengaja atau Tidak.
Semoga Puasa Kita Diterima Pahala-nya. Amin!!

Walaupun ucapan tadi udah telat sekitar 6 hari-an, tapi gak pa pa ya... :D

Eniwei, bulan Ramadhan tahun ini kalo gue bilang cukup unik dan menarik. Lebarannya dimulai tanggal 1 September, bener-bener di awal bulan jadi untuk penghitungan harinya jadi gampang. Udah gitu pas banget hari senen, awal minggu. Tapi yang paling gak enak itu... awal... kuliah.

Yupz, setelah 3 bulan berotak kosong dirumah akhirnya semester baru pun dimulai. Awal kuliah seperti biasa masih jet-lag soal waktu untuk bangun jam enam pagi. Terutama karena gw baru tidur jam 1 pagi dan jam setengah 4 gw musti saur. Emang sih udah dibangunin sama weker hape, tapi fitur snooze amat sangat membantu gw untuk membuat tidur gw lebih nyaman. Bunyi weker yang awalnya sadis jadi kayak nyanyian "nina-bobo" di kuping gw karena saking kebiasanya.

Pengaruh dari gak sempurnanya tidur gw, di kampus gue kuliah-bertopang-dagu. Dosen terlihat seperti bernyanyi dan menari dengan suara merdu. Di telinga gw kalimat, "Jadi, untuk menghemat beban pajak kita..." terdengar jadi, "Mirzal... untuk apa kuliah... lebih baik tidur... tidur mirzal... tidur....". Dan tiba-tiba semua gelap. Ruang kelas menjadi padang rumput.

Tapi, gue gak bisa menyalahkan bulan Ramadhan bwat jadi penyebab gue kuliah dengan nyawa setengah. Malah, bulan puasa tahun ini gw mempunyai target yang harus dicapai :
  • Puasa penuh
  • Sholat tarawehnya juga penuh
  • Kenalan sama Asmirandah
Kalo bwat puasa emang gak susah-susah amat bwat nahan lapar. Biasanya kalo gak puasa juga gw jarang makan karena minimnya keadaan keuangan. Mungkin kalo soal aus aja yang agak susah. Gimana enggak, gw biasanya tiap saat doyan banget minum aer karena aer sumber kehidupan gw (khan ikan.. hehe..). Tapi dari dua hal itu ada lagi yang paling susah, yaitu menjaga pandangan dari godaan-godaan yang sungguh menggoda.

Untuk sholat taraweh, target ini yang paling susah dicapai. Biasanya kalo malem itu dan kekenyangan, mata udah berasa sepet dan ketutup setengah. Apalagi kalo abis pulang melang-lang buana, biasanya mata udah gak bisa diajak kompromi. Bawaannya pengen loncat indah ke kasur dan mimpi jalan-jalan ke luar negeri. Kenapa gue segitu malesnya sholat taraweh? Simple aja, karena banyak. Emang sih gw milihnya cuma yang 8 rakaat. Tapi untuk ukuran gw yang biasanya ngerjain sholat subuh aja malesnya setengah mati, jumlah segitu terasa begitu banyak. Ditambah lagi keadaan ngantuk yang nemplok di badan gue. Tambah lagi berat badan gw yang membuat gw semakin berat bwat tarawehan.

Tapi, suatu hari gw pernah nyoba sholat di musholla yang tarawehannya 20 rakaat. Pada awalnya gw jiper, tapi demi pengalaman gw tetep keukeuh. Gw mulai sholat jam 7 dan selesai jam 8. Hebat khan? padahal biasanya gw sholat yang 8 rakaat itu kelarnya jam 9 lebih. Mau tau resepnya apa? Resepnya adalah KECEPATAN. Sholatnya kayak dikejar hansip waktu ketauan nyolong stagen neneknya Bu RT, cepet banget.

Bacaan Imam sepanjang sholat:
"dhaskdjhkfjskdfhsjkdhfsd.....amin...sdadnasdjasjkdasd... Allahuakbar..."

Gw gak tau antara dia baca ayat Al-Qur'an atau teks lagu arab. Ditambah gerakan yang amat sangat cepat kayak lagi senam sebelum nyemplung ke kolam renang. Kalo orang liat dari luar mungkin mereka bakal mikir kalo kita itu perkumpulan senam jantung sehat dengan metode memakai baju koko.

Well, skarang udah jam 23: 57. Nanti mau saur.. so.. Off dulu yaa...

ciaoo...

3 komentar:

Anonim mengatakan...

asal lu tau zal,,
ramadhan kali ini, adalah ramadhan terburuk gw didalam beribadah.
secara sekarang kerjaan gw dari rumah berangkat ke kantor pagi2 ke daerah sudirman(macet bo..)
trus pulang kerja, langsung ke DEPOK untuk kuliah malam(ekstensi), terus..
berhubung gw belom ngekost jadi gw pulang lagi ke rumah gw (tanah abang),, bisa bayangin seremuk apa badan gw.
alhasil gw ga pernah sholat taraweh(hari pertama doank), sampe rumah udah tepar..
ga sanggup bgt gw,,pokoke gw harus ngekost!!
so, kita punya nasib yg sama ttg taraweh,,
wakakakakakkk....

zara mengatakan...

eh kan, ada apa dgn asmirandah ?? kok ga dijelasin??

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@anonim : hyahhh.. sudirman-depok-tanah abang = remuk redam.. gw yang gak ngerasain bisa membayangkan dengan pasti ancurnya badan.. hwahaha...

@zara : itu cuma harapan zar.. harapann.. hikss...