Jumat, September 26, 2008

Sehari Jadi Gocengan

Hari Kamis (25/9/2008) di bulan puasa di pagi hari yang cerah walaupun kemaren malem hujan amat sangat lebat yang bisa bikin nenek2 hanyut di tengah jalan. Gue dateng ke kampus lebih awal, bukan karena gue rajin tapi hari ini angkot yang gue naikin disupirin sama mantan pembalap Formula 1 di Suriname. Nyetirnya cepet dan ngebut gak' peduli di belakang ibu-ibu udah panik dan tereak, "ALLAHUAKBAAR....!!! SUBHANALLAH...!! ASTAGHFIRULLAH..!!!".

Jam pertama Ekonomi Manajerial. Dosennya masuk jam setengah 9. Tapi karena gue dan temen gue yang bernama mo' rajin (dan gak ada kerjaan lain), jam 8 gue udah masuk ke kelas. Sampe di kelas ternyata kita orang pertama yang ada di kelas, wow!! Biasanya kita masuk itu udah terakhir-terakhir mepet-mepet sama injury time. Gue jadi tau gimana rasanya jadi Nabi Adam. Hehee.

Di kelas gue cuma berdua, kalo kita homo pasti udah berbuat nista. Tapi karena kita (sepertinya) bukan homo, jadi satu-satunya perbuatan nista yang bisa diperbuat gue cuma bercinta dengan OHP. Karena lagi gak nafsu sama OHP, gue cuma bisa bengong. Bingung gak ada kerjaan lagi, kita iseng mau nge-print tugas yang udah didonlot dari situs dosen gue di internet. Pas lagi turun ke bawah, tepatnya di tangga, Mo' tiba-tiba manggil "jal..jal..". Ternyata di tangga dia menemukan harta karun, seonggok kertas berwarna merah dengan tulisan Rp. 5.000.

Kita mengalami dilema, diambil atau enggak. Coz' banyak yang bilang kalo ngambil duit nemu bakal kena sial. Tapi kita termasuk orang yang peduli setan sama orang mau bilang apa, jadinya kita tetep ambil tuh duit. Dengan riang gembira kita berangkat ke tempat print. Tapi ternyata tukang print tutup semua. Dasar pemalas.

Untungnya ketemu temen gue bawa hasil print-an, jadinya kita tinggal fotokopi. Sampe di tukang fotokopi, kita berdua mabok fotokopian. Kita berasa jadi tajir mendadak gara-gara duit goceng, kita berdua jadi gocengan (satu tingkat di bawah jutawan). Segala macem yang ada disana bawaannya mau di-fotokopi, sampe abang-abangnya pun kalo bisa difotokopi gue fotokopiin. Tapi sayangnya gak bisa, karena abangnya item jadi kalo difotokopi gak jelas.

Kita berdua menghabiskan duit haram ke tukang fotokopian sebesar 2rb rupiah. Sisa duit haram tinggal 3rb. Udah gak tau mau diapain tuh duit, mau beli makan-minum, kita berdua lagi puasa. Gue coba tawarin ke temen gue yang lagi nongkrong, dia gak mau gue bagi dosa.

Bingung mau diapain lagi tuh duit, akhirnya kita berdua punya ide brilian. Ide yang akan membuat Bill Gates berkata, "Kok bisa aja sih lohh...??" (Bill Gates ala ABG gaul). Kita balik ke kelas, dan pas lagi naek tangga kita brenti dulu di TKP (Tempat Kejadian Penemuanuang). Dengan hati bersih dan suci kita sepakat untuk naro lagi sisa duitnya di tempat itu. Siapa tau ada orang-orang yang seberuntung gue bisa mendapatkan dosa yang sama dengan gue. Hehee.

Kita pun masuk kelas. Dosennya seperti biasa, dengan senang hati mebacakan diktat mata kuliah kata-per kata. Diawali dengan sebuah game. GAME MENYAMBUNG TITIK. Disitu kita disuruh nyambungin titik2 yang ada cuma pake 4 garis dan soal kedua dengan 6 garis tanpa putus-putus. Kerjaan di kelas cuma nyambung2 titik. Persis anak idiot. Dosen gue bilang, "Apa esensi dari games ini?". Gue pikir dia bakal bilang, "Karena dengan games ini, jika anda tak punya temen.. Anda bisa menghabiskan waktu dengan memainkan game ini setiap saat". Dan gue membayangkan dia sedang dijauhi temennya trus di pojokan ngurek-ngurek kertas nyari cara menyambung titik. Dan mungkin nanti bikin buku 1001 CARA MENYAMBUNG TITIK.

Selesai kuliah, gue menuju bawah kembali tenyata duitnya udah ilang. Alhamdulillah, ada juga yang kebagian dosa selain gue. Hehee.

ciaoo... mau kuliah, takut diusir lagi.

2 komentar:

sarii mengatakan...

kan goceng tuh warnanya oren bukan merahh!!!

hahahaahaahh.. dasar buta warna!!

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

emang iya ya..??

hahahaa...