Sabtu, Oktober 04, 2008

Met Lebaran Untuk Semua

Wahh.. udah lebaran ke-empat. Sekali lagi gue mau ngucapin Minal Aidin Wal Faidzin Mohon Maaf Lahir dan Bathin untuk semua orang yang pernah gue kecewain, gue bikin marah, dan gue colong kolornya. Semoga amal ibadah yang udah kita bikin selama sebulan penuh di bulan Ramadhan bisa diterima pahalanya oleh Allah SWT. Aminn!!

Pertama-tama gue mau review bulan Ramadhan gue :
  • Minggu pertama : Puasa penuh, teraweh penuh, segala sesuatu selalu bernafaskan nila-nilai Islam yang dipegang teguh.
  • Minggu kedua : Puasa penuh, teraweh penuh, segala sesuatu masih bernafaskan nilai agama yang kuat dan suci mewangi sepanjang hari (emang Molto?)
  • Minggu Ketiga : Puasa penuh, taraweh bolong-bolong, segala sesuatu bernafaskan nilai-nilai busuk dan iseng. Terbukti dengan sepanjang hari kerjaannya cuma ngata2in orang.
  • Minggu keempat : Puasa penuh, udah gak pernah taraweh lagi, dan berharap bulan Ramadhan cepat berakhir.
Yang bisa gue penuhin dari janji gue di awal Ramadhan cuma puasa penuh aja. Bulan Ramadhan gue juga diisi sama berbagai macam bukpus (buka puasa) bareng sodara dan temen-temen. Judulnya macem-macem, ada temen SD, SMP, SMA, dan kuliah.. Dengan seringnya bukpus itu, . bulan puasa yang harusnya jadi bulan penghematan dimana jumlah pemakaian uang dikurangi malah jadinya lebih boros karena keseringan makan diluar. Sisa duit di kantong tiap minggu gak pernah lebih dari ceban. Dan gue pun berharap belah kasihan orang lain di saat lebaran.

Cerita pun beda-beda di acara bukpus ini. Pernah ada bukpus gratisan. Kalo biasanya gue ngitung-ngitung duit yang ada di kantong buat mesen makanan, kali ini gue dengan bebas mengambil makanan semau gue. Tapi karena tengsin, yang pertama gue ambil cuma 1 potong ayam. Untuk nambah lagi, gue menemukan ide cemerlang. Gue maju ke tempat buffet, taro dua potong ayam di permukaan piring, dan menutup dua ayam itu dengan krupuk secukupnya. Dan gue pun gak ketauan nambah ayam sebanyak apapun. Kalo mau nambah, gue cuma bilang, "mau ambil kerupukk...".

Ada juga bukpus SMA yang dilanjutin sahur bareng di rumah temen gue. Bukpus-nya sendiri gak ada apa-apa. Tapi pas selesai makan sahur dan setelah tidur. Gue kebangun dari tidur panjang gue. Di keadaan setengah idup itu gue denger tereakan "uhh.. ohh... yeah.. baby..." (bukan, itu bukan Cinta Laura). Gue pun bangun, ngambil kacamata, dan melihat keadaan sekitar. Ternyata temen gue bikin acara NONTON BOKEP DI BULAN PUASA. Setan asem. Dia emang gak puasa untuk alasan yang amat sangat gak penting, minum obat. Oke, kebanyakan orang mikir itu wajar karena dia lagi sakit. Mungkin kalo dia bilang obatnya itu adalah obat mujarab yang kalo gak dimakan sama dia tiap 2 jam sekali, dia bisa mendadak mati, pingsan dengan keadaan mengenaskan, atau minimal menyebabkan ambeien berlebihan ditambah mencret. Tapi obat yang dia makan cuma Neozep, dia ingusan dan kalo gak minum itu ingusnya meler2 mulu keluar. Bulan puasa dikalahkan oleh sebutir Neozep... dan ingus.

Kemudian sampelah saatnya lebaran. yang mempunyai tradisi make baju baru, celana baru, pokoknya semuanya baru dehh... Ada tradisi lain, pembagian uang santunan untuk anak-anak kecil bermuka melas. Lebaran kali ini pun gue berharap gue masih dianggap anak kecil dan memasang muka melas di pojokan rumah. Tapi yang gue dapet cuma, "dek.. kalo mau boker jangan di pojokan..". Ternyata tradisi itu udah gak berlaku untuk anak kecil yang beranjak tua, mempunyai kumis tipis, dan bisa kencing sambil berlari.

Yahh.. tapi itu cuma bisa dianggep nilai plus dari hari Lebaran. Inti utama dari lebaran khan kita bisa silaturahmi sama sodara-sodara dan saling bermaaf-maafan juga kalo selama setahun ke belakang ada salah-salah kata atau perbuatan. Akhir kata, met lebaran buat semua..!!!




2 komentar:

nisa mengatakan...

uy link blog gw y!
www.nisaitsme.blogspot.com

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

sipp..!!

salam kenal!!