Sabtu, September 20, 2008

Bagun Pagi Kuterus Lari

Hari Jum'at jam 7.30 pagi, matahari menyembul dari sela-sela jendela kamar dan burung -burung berkicau dengan riangnya seperti menyambut pagi yang hangat ini. Angin pagi yang teduh menyongsong menyelusupi kamar menyegarkan hati. Mungkin cerita seperti itu bakal kerasa bagus di cerpen teenlit yang sering dibaca sama cewek-cewek kecentilan. Keadaan sebenarnya sama sekali gak seindah itu.

Hari Jum'at jam 7.30 pagi, gue baru (berhasil) kebangun. Perasaan gue tertekan karena kebelet boker. Matahari udah panas terik dan kamar gue gerah karena AC kamar dimatiin. Suara burung tetep ada.. tapi sama sekali gak kedengeran riang. Disaat gue kebangun dan kepala masih puyeng, bingung menyadari dimana gue berada dan sedang apa. Setelah kesadaran pulih dan gue kembali ke dunia nyata. Ternyata....

GUE KULIAH JAM 8.00 PAGI!!

Menurut perhitungan yang terbukti secara klinis dan mistis, waktu tempuh gue ke kampus itu 45 menit. Waktu buat gue mandi, pake baju, dan menyiapkan buku (sesuai jadwal mata peajaran kayak pas SD.. hehee) itu 30 menit. Jadi 30 + 45 = GUE MAMPUS.

Dengan kecepatan menyaingi The Flash dan Megaloman, gue mandi dan dengan berat hati meninggalkan ritual suci gue di pagi hari (boker sambil bediri). Karena kalo tetep gue turutin kegiatan rutin gue itu, dipastikan butuh waktu tambahan 30 menit lagi. Kenapa bisa lama? Karena selain boker gue juga baca koran pagi. Hehe. Jadinya 30+30+45 = DIKEBIRI DOSEN.

Abis kelar segala macem persiapan gue berangkat. Seperti biasa gue naik angkot biru yang setia menunggu gue walaupun gue masih ratusan meter jaraknya dari dia. Emang gue gak direstui masuk pagi, si sopir nyetirnya lambat dan brenti mulu di tiap gang. Nungguin orang sambil mangap2 kayak monyet lagi garuk2 pantat badak.

Pas gue ngerogoh kantong gue buat ngambil ongkos, persediaan duit gue ternyata tinggal dua rebu doank. Sedangkan total ongkos gue ke kampus itu enam rebu lima ratus. Yang ada duit 50 rb. Dengan ide kreatif gue mampir dulu ke Alfa Mart buat mecahin duit. Diiringi tatapan sinis embaknya yang bilang, "Gak ada duit kecil aja mas..?" gue cabut menuju angkot kedua dan ketiga yang Alhamdulillah jalannya cepet.

Sampenya di jalan Kober itu jam 8. 20. Gue ngincer waktu tenggat yang dikasih dosen, jam 8.30 bwat gue bisa diijinin masuk ke kelas. Gue sprint tanpa ampun lagi menuju kelas gue yang lumayan nunjauh disana. Sampe di depan pintunya, gue deg-degan. Persis kayak waktu mau nembak cewek di pinggir jurang. Gue buka pintu dan dosen gue bilang, "AKHIRNYA DATANG JUGA..!!" dan ternyata gue ditipu oleh acara tipi trus temen2 gue satu persatu nyalamin gue. Oke, itu semua gak nyata. Yang sebenernya adalah pas gue masuk, dosen gue gak ngeh. Dengan mengendap-endap gue langsung menuju bangku kosong di depan. Saat gue dudukin pantat gue di bangku, dosen gue nengok dan bermain pantomim tanpa mengeluarkan suara. Dia nunjuk gue, abis itu nunjuk jam di depan yang nunjukkin kalo sekarang jam 8.40, terakhir dia nunjuk pintu.

Gue diusir...

Untungnya sekarang lagi bulan puasa, mungkin kalo gak bulan puasa kejadian gak bakal semanis itu. Kemungkinan dia akan tereak "HUGA-HUGA-BABAAA!!!" sambil ngeluarin tombak dari bajunya trus nyodok2in tuh tombak ke muka gue sampe akhirnya gue kabur lari kebirit-birit.

Huff....

Dasar tukang angkot sialannn..!!!

(sabar...sabarr...puasa.....)













SIALAAAAANNNNNN...!!!!!!

0 komentar: