Jumat, September 12, 2008

Angka dan Huruf Pembawa Derita

1..2.. 3.. 4.. 5.. 6.. 7.. 8.. 9..

Deretan angka itu emang keliatan bersahabat kalo cuma dibarisin kayak begitu terlihat tidak mengancam sama sekali. Tapi apa jadinya kalo angka-angka itu bersekongkol bergabung jadi satu sambil bawa temen berupa fungsi-fungsi aneh, yang terjadi adalah tekanan luar biasa di kepala kayak lagi ditimpa Gorila Gendut.

Gue paling alergi sama itung-itungan. Musuh gue paling abadi itu matematika dan fisika. Untuk yang kedua gue berhasil "melewatinya". Melewati bukan berarti gue ngerti tumplek blek sama pelajaran itu. Kalo gue ditanya orang di tengah jalan apa itu fisika, gue bakal jawab, "Buku Marthen Kanginan yang tebelnya +/- 300 halaman pernah jadi tempat penyimpanan CD film bokep sama temen gue..".

Menurut gue fisika itu pelajaran konyol, kita disuruh belajar untuk melihat seorang anak kecil sedang mendorong tembok. Dan setelah kita muter-muter dengan rumus-rumus tak jelas dan hukum-hukum yang aneh, kita akhirnya mampu membuktikan secara klinis dan ilmiah bahwa TEMBOK TERNYATA TIDAK BISA DIDORONG. Kalo gue dikasih soal kayak gitu gue gak bakal pernah bisa ngitung karena gue terlalu sedih memikirkan tentang seorang anak yang dikucilkan dari lingkungannya dan gak punya temen sama sekali sehingga jadi depresi dan mencari pelampiasan untuk depresinya dengan cara mencoba mendorong tembok.

Untuk matematika, sampe sekarang gue belom bisa lepas dari jeratan tali setan fungsi tambah, kurang, bagi, dan akar. Kali ini dalam bentuk Ekonomi Manajerial. Gue diajarin kalo angka dan huruf bisa mempunyai turunan. Biasanya kita cuma kenal kata turunan bwat manusia kayak,"Setelah diselidiki, ternyata Pak Jono masih keturunan monyet jabrik". Setelah memasuki pelajaran itu, gw akhirnya mengerti kalo angka dan huruf bisa beranak.

Ditambah lagi gue diajarin sama dosen yang selama dua jam penuh kerjaannya cuma berdiri di depan kelas, sambil megang buku dan membacakan buku itu kata-per-kata. Yaps, gue ikut kuliah yang diajarin sama kak Seto yang membacakan dongeng tentang bagaimana hubungan x dengan 25 y kalo dia dibagi 2x2 + 2. Didongenin kayak begitu, udah pasti gw gak bakal ngerti jalan ceritanya dan apa yang terjadi dengan endingnya. Kalo cuma dibacain kayak begitu mendingan gue di rumah ngebaca buku sambil lari pagi.

Well, minggu-minggu awal gue kuliah ini dosen-dosen lagi seneng-senengnya ngasih tugas paper. Kemungkinan mereka gak pernah nonton tipi untuk tau isu kalo jumlah pohon di bumi udah makin berkurang. Tempat tongkrongan gue berubah dari kantin jadi perpustakaan. Perlu digaris bawahi... kerjaan gue cuma nongkrong aja. Mengingat minimnya kapasitas otak gue, yang bisa gue lakukan cuma duduk, bengong, tidur-tiduran, sama nari piring. Dengan tugas yang seabrek menemani gw, dan semakin rumitnya mata kuliah yang ada, semester ini bakal kerasa sangat menyesakkan.

Huff....

Harapan gue semester ini IP gue bisa menjulang tinggi... Gue pasti bisa bantai MATEMATIKAAA!!!

AMINNN...!!!

4 komentar:

yass mengatakan...

mentang" padang, pake tari piring ye? dasar kamu....

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@yass : maklumlah.. adat sendiri susah dilepas.. hahahaa

infogue mengatakan...

Artikel anda:

http://hiburan.infogue.com/
http://hiburan.infogue.com/angka_dan_huruf_pembawa_derita

promosikan artikel anda di infoGue.com. Telah tersedia widget shareGue dan pilihan widget lainnya serta nikmati fitur info cinema untuk para netter Indonesia. Salam!

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@infogue : waw.. thx a lot!