Sabtu, Desember 13, 2008

Balada Suatu Hari

Mau iseng publish cerpen lama gue ahh.. semoga menghiburr..!!

“Kring...kring....!!!”, alarm di meja sebelah tempat tidur Joni berbunyi tepat pkl. 7.00, dia kaget trus bangun dengan mata setengah terpejam dengan hanya memakai celana dalem butut warisan bapaknya.

Joni adalah mahasiswa (kurang/tidak) berprestasi yang tidak punya pacar maupun gebetan. Dia mempunyai IP dibawah rata-rata di Universitas Tanpa Nama (UTM) jurusan akuntansi, mempunyai wajah bulat lonjong, rambut cepak ABRI, dan mempunyai penampilan yang sama sekali tidak menarik untuk lingkungan di sekitarnya. Menyukai hal-hal yang berbau pantai dimana dia senang sekali untuk memakai celana kargo lengkap dengan kemeja hawai kegedean plus kacamata item ‘cengdem’.

Balik ke kamar kost si Joni di pagi hari, dia tampak kebingungan dengan keadaan alam disekitarnya. Dia melihat sekelilingnya yang terlihat seperti gudang busuk tempat pembuangan mayat. Setelah kumpul semua kesadaran, dia baru menyadari kalau gudang itu adalah kamar dia dan tumpukan mayat adalah baju-baju dan celana-celana yang masih awet gak dicuci selama entah beberapa lama.Jika orang biasa masuk ke kamar Joni, pasti dia bakal gak tahan dan buru-buru keluar untuk mengeluarkan bau-bau aneh yang tidak jelas sumbernya itu, menurut survey bau kamar Joni lebih bau dibanding bau pabrik karet.

Joni ada kuliah jam 8.00, dia buru-buru loncat dari tempat tidur setelah kesadarannya pulih semua bwat bikin sarapan secukupnya. Rencananya dia mau bikin Indomi telor. Kemudian dia jalan ke kulkas bwat ngambil telor yang ada disana dan ke lemari bwat ngambil Indomi goreng rasa sate kambing favorit dia. Mulailah dia masak mi dengan cara yang sangat tidak higienis, sambil garuk-garuk perabotan depan sama perabotan belakang ditambah ngupil dan tangan bekas yang mempunyai banyak bakteri dan virus itu dipakai untuk mengaduk mie yang sudah matang itu agar bercampur dengan bumbunya.

Selesai makan dia mandi ala Joni, mandi unik dengan modal 1 alat...deodoran. Dan berani taruhan kalo orang waras manapun gak bakal menganggap itu mandi. Tapi Joni bersikeras kalo itu udah termasuk mandi karena sama-sama ngilangin bau, walaupun kalo diliat lebih dalam deodoran Joni gak kalah baunya sama badan si Joni dan ada hiasan-hiasan kecilnya, bulu-bulu kriting.

Selesai mandi dia ngambil baju dan celana yang paling gak bau dari tumpukan di kamarnya. Kemudian dia keluar dari kost-annya, baru nutup pintu kost-an tiba-tiba dia ngeliat benda putih terbang ke arah dia. “Apaan tuhh...??”, kata Joni sambil micingin mata. Dan hasil dari kelemotan dia yang nggak menyadari kalo itu koran yang lagi terbang habis ditimpuk sama abang tukang koran (ya iyalah masak abang tukang bakso?), sukses dah tuh koran mendarat di muka Joni sampe Joni kejengkang. Emak-emak yang punya kostan kebetulan lewat di depan Joni kaget, dikira Joni OD atau kena serangan jantung, tapi pas tau Joni ditimpuk koran dia bilang “yahh..rusak dah korannya..”, trus dengan santainya cabut gak peduli Joni lagi semaput kena timpuk koran.

Dari tempat Joni kost ke kampus lumayan jauh, musti naek 2 angkot dulu. Waktu udah nunjukkin pkl 7.30, “ahhh...santai” kata Joni. Di angkot yang pertama dia nemu cewek cakep duduk di depan dia, langsung aja dia pasang kacamata item andalan dia yang selalu dia bawa tiap hari trus cengir-cengir kayak monyet sama tuh cewek yang lagi sial itu. “Psstt...pssttt....boleh kenalan gak?”, Joni dengan gaya pleiboi sok2 ngegodain tuh cewek, ceweknya tutup idung pake tangannya karena kebauan sama Joni. Tapi dasar ke-PDan si Joni mikirnya kalo nih cewek malu2 gara2 digodain dia. Angkot pun nyampe ke tempat tujuan Joni, cewek itu selamat dari hal-hal mengerikan yang ada di depan dia “dadahh cewek...”, kata Joni ke cewek malang itu diiringi tatapan jijik cewek itu.

Joni nungguin angkot yang mau dia naikin lagi, 10 menit..angkotnya blum dateng..15 menit..belom dateng juga, padahal udah jam 8 kurang 10 nih..Ternyata pas ditanya sama tukang koran, angkotnya lagi pada mogok, demo katanya. Joni langsung panik,..mau naik ojek? Joni gak punya duit, dia punya kebiasaan bawa dwit nge-pas bwat pergi aja, pulangnya biasanya nebeng temen atau memohon belas kasihan orang2. Dwit di kantong dia cuma 2 rebu. Setelah ditimbang2 Joni mutusin bwat jalan kaki, “pasrah aja dah...paling nyampe setengah 9..”. Jarak dari situ ke kampus emang gak jauh2 amat sih.

Dengan lunglai Joni jalan, pas udah setengah jalan menuju kampus tiba2 dari kejauhan ada orang pake putih abu2 lari2an ke arah Joni. Dan sekali lagi ditunjang sama penglihatan yang agak rabun dan lemotnya otak Joni yang segede kacang kapri itu, Joni tetep aja cuek sampe dia ngeliat batu segede tangan mendarat di samping dia. Baru dia sadar kalo ada tawuran!! Dia langsung lari gak tau kemana kesetanan.

“Hoshh..hoshh...anjritt!capek banget gw!!dasar anak SMA gila!!masih aja sempet aja tawuran!!”, Joni ngeliat sekeliling,”Dimana nih..??”.JONI NYASAR!!! Diliat kok gak ada yang dikenal nih daerahnya, Joni jalan gak tau kemana sampe nemu bapak-bapak kumisan yang lagi tiduran di tempat ronda yang cuma pake kutang butut sama sarung yang gak kalah bututnya, Joni pun nanya orang itu

“Pak, jalan ke UTM lewat mana ya..??”

“Hah!? ATM!?? Disini mah gak ada ATM dek..!!”

“UTM pak, Universitas Tanpa Nama, tau gak??”

“Ulama?itu ada di mesjid namanya Haji Johan..”

“UNIVERSITAS TANPA NAMAAA!!!” Joni tereak..

“Ooohhh.....kampus??itu mah lewat jalan situ..bilang napa..”

Sambil gondok Joni pun ke jalan yang ditunjuk bapak2 budek itu, ternyata udah deket banget sama kampus si Joni. Sampe di kampus Joni langsung ke ruang kelas dia, udah jam 9.00 sekarang. Saking buru2nya Joni gak ngeliat ada rambu kuning di lante pake gambar orang setengah jatoh yang isinya imbauan kalo lantai basah trus gak boleh jalan cepet2. Gak ngeliat rambu itu “BRUKKK...!!” Joni kepeleset n’ bunyinya keras banget, udah gitu di lorong lagi banyak orang. Walhasil jadilah Joni bahan ketawaan satu lorong situ. “Hahahaha..!!gentong minyak jatoh..!!hahaha!!”. Joni tetep cool trus cabut ke kelas dia, padahal dia malu banget!!

Sampe di kelas ternyata kelas udah penuh, dia langsung aja ngambil duduk di belakang, mata kuliahnya Akuntansi Keuangan..Joni merhatiin n’ keliyengan, “Kok begini yak pelajarannya?? kok pada tua-tua mukanya??” trus dia nanya sama orang sebelah.

“Ini ruang berapa ya?”

“305”

Joni kaget, ternyata dia salah masuk ruangan!dia harusnya ngambil mata kuliah Pengantar Akuntansi yang blom sukses dia lewatin tapi malah nyasar ke kelas lain yang lebih gak ngarti lagi. Sambil tengsin Joni cabut keluar ke kelas dia yang bener di 205, sampe disana kelas udah sepi. Joni liat jam tangan dan ternyata udah jam 10.00, pantes aja udah bubaran. Joni lemes, padahal dia cuma ada satu mata kuliah doank hari ini n’ dia pun keluar nyari temennya bwat tebengan, tapi entah kenapa temen2nya udah pada gak ada, Joni juga gak bisa minjem dwit. Jadinya hari itu ditutup dengan Joni jalan balik ke kost-an dia dengan lunglai mabok gara2 kecapekan.

“Hari gila....”, kata Joni.

4 komentar:

fiirda ussy mengatakan...

cerpennya based on true even gag tu?..

hho. xD

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

mm.. sedikit...

TAPI GUE MANDINYA PAKE AER!!

hahaa

fiirda ussy mengatakan...

Bneran pk aer??

ha.

crazy lil outspoken girl mengatakan...

pake aer kolam ya kaann??