Sabtu, Desember 27, 2008

Ujung Kulon Bukan Hanya Badak

Ku lari ke hutan... Belok ke pantai...

Dua kalimat di atas ada di film Ada Apa dengan Cinta waktu adegan Cinta yang dimainkan Dian Sastro ngebacain puisi di tengah Cafe. Adegan ditutup dengan nyanyian Cinta yang terdengar seperti cicitan anak ayam yang dicekek. Liburan gue kali ini ada berhubungan dengan kata2 di atas. Liburan yang seru dan menyenangkan. Postingan kali ini akan panjang, so enjoy it!

Tanggal 23-26 Desember 2008, di minggu pertama sesudah UAS, gue berangkat menuju ujung barat pulau Jawa. Nama daerah itu adalah Ujung Kulon (UK). Gue berangkat bersama teman2 seperjuangan gue anak ADM 2005 yang pada kali ini dinamakan Laskar Bunglon. Anggotanya adalah :

  • Mirzal : Pemuda berambut keriting yang sudah dipangkas tipis rambutnya ini merupakan sosok anak muda idaman Ibu rumah tangga. Sosoknya dinamis dan berbau badan amis. Pernah ditahan karena ketauan pipis di depan Istana Negara.
  • Dhika : Seorang lelaki yang bertindak sebagai pengemudi mobil. Kedua kakinya sangat fasih menginjak pedal gas, kopling, dan rem. Sedang dalam proses interview menjadi sopir Metromini profesional.
  • Kipli : Pemuda berkacamata yang mengkonsumsi oksigen secara berlebih. Hal ini disebabkan ketidak mampuannya menyatukan bibir atas dan bibir bawah dengan stabil.
  • Ojan : Seorang pria keturunan Ambon yang berperawakan seperti orang Arab. Mempunyai keahlian "Berdiri Tanpa Kaki"
  • Bojong : Anak gunung yang tinggal di daerah Bojong ini merupakan ahli teknologi, terutama di dunia maya, keahlian dia melebihi Roy Sukro.
  • Aldo : Pria ini diragukan keabsahan status pria-nya. Sering autis sendiri menyendiri di kamar mandi (ya iyalah.. masak boker berdua?).
  • A'an : Satu2nya cowok yang sakit abis pulang dari UK. Mempunyai perut buncit mirip Paman Gembul.
  • Arini : None Jakarta yang satu ini alergi sekali dalam melakukan pekerjaan rumah. Ciri khas dari dia adalah lafal "R" yang sangat keren.
  • Jihan : Pemimpin rombongan yang bertindak sebagai Ibu untuk 10 orang yang gemar bermalas2an dan ngotorin rumah (baca : anggota lain selain dia). Mempunyai suara yang menggelegar hasil peranakan amplifier sama TOA mesjid.
  • Risma : Wanita ini pernah mendapat award ORANG TERSLEBOR SEANTERO JAGAT RAYA. Badannya ringkih, tiupan angin bisa bikin dia jatoh keguling2.
  • Miranti : Sang pemilik mobil yang mengangkut rombongan Laskar Bunglon ke UK. Hobinya tidur, tidur, dan ........ tidur.
Awalnya, kita sepakat berangkat untuk berangkat jam 7 pagi WIB. Setelah diteliti kembail, ternyata patokan waktu kita salah. Yang dipake adalah WITA, jadinya kita berangkat jam 9 pagi. Kita sampe ke tempat tujuan, daera Paniis Ujung Kulon, sekitar jam setengah 6 sore. Perjalanan kesana harus melewati jalanan rusak yang bergelombang. Kita bergoyang2 ke kanan-kiri di dalem mobil, sebelum nyampe ke laut kita udah berasa ada di kapal.

Sebagian (kecil banget) jalan jelek yang harus kita lalui


Sesampenya di sana udah sekitar jam setengah 6. Kita semua nginep di salah satu rumah penduduk Desa Paniis. Kelar beres2 dan unpacking, kita berembuk dulu sama orang sana. Pada awalnya kita cuma mau snorkling dan bermain2 di sekitar pulau Bedul. Tapi setelah diterawang lagi ternyata ada dua objek lain yang sayang untuk dilewatkan yaitu sumber aer panas dan curug yang letaknya ada di tengah hutan.

Kelar interview sama orang sana nanya objek2 apa aja yang oke dikunjungi, kita pun langsung makan. Keadaan perut udah laper banget. Sambil makan dan duduk melingker, kita pun berembuk soal rencana ke depan. Yang namanya perut udah laper banget, gue pun makan dengan gila. Setelah selesai makan lengkap pake nasi sama sayur, mulut gue kerasa bosen banget kalo gak ngemil. Walhasil sembari rapat gue pun bolak balik ke meja makan buat ngambil ikan goreng yang masih ada. Pas gue ngambil ikan untuk ke sekian kalinya, terlihat lah pemandangan miris... sang bapak pemilik rumah yang memakai sarung ternyata blom makan. Dengan terpaksa dia cuma makan pake sayur + tahu + tempe karena ikannya udah gue abisin! jatah si bapak gue jadiin satu di perut gue. Ngeliat pemandangan itu, dengan gerak cepat gue langsung kabur ke tempat rapat dan belagak gak tau apapun.

Ternyata bukan sekali itu aja gue menzalimi pemilik rumah. Malemnya gue sama Aan lagi nonton TV sambil ngobrol2. Ojan ada di pojokan sama Bojong lagi ngobrol juga. Lagi asik2nya ngobrol tiba2 muncul bau busuk. Bau telor.

"Anjrit! bau apaan nih? bau telor! najis! Lo kentut ya!", kata Aan ke gue.

Jelas2 gue membela diri, gue kalo kentut punya kebiasaan bwat ngasih pengumuman dulu. Dengan maksud orang bisa tau kalo gue yang berbaik hati ngasih aroma terapi. Hehe. Mata kita pun tertuju pada makhluk yang lagi tidur dengan enaknya di samping gue, namanya Dhika. "Pasti dia nih yang kentut..!!", kata kita berdua. Dengan gagah berani kita pun lari ke kamar menjauhi (tertuduh) sumber kentut. Entah kenapa baunya ngikut! Bau telor sialan itu kayak pembunuh berantai yang gak bakal ngelepas korbannya sampe kapanpun juga.

Di dalem kamar Aldo yang lagi tidur sampe kebangun nyium kentut nuklir itu. Kita pun kabur lagi ke ruang depan, ditambah Ojan yang berasa kebauan juga. Cuma Bojong sama Dhika aja yang tahan sama bau itu. Mereka berdua tidur kayak bayi tak berdosa. Susah payah kabur ke ruang depan ternyata... baunya masih ada! "Gilaa..!! BAUNYA NGEJAR!!", kata gue sambil tereak2. Sompret, apakah di desa ini ada legenda SETAN BAU TELOR yang meneror dengan cara mengirimkan bau kentut yang beracun?


Kalo kentut di ruang tengah, gak mungkin baunya sampe ke ruang depan. Didasari dugaan ini kita pun ngambil kesimpulan kalo bau ini berasal dari WC, kita pun langsung bertolak menuju WC bwat ngecek jangan2 WC nya mampet atau gimana. Didorong2 ternyata pintu WC gak mau buka juga. Tiba2 terdengar suara batuk, suara batuk itu terdengar seperti suara Ibu2. OH MY GOAT! Di dalem WC itu ada Ibu pemilik rumah. Dan gawatnyaa... DIA LAGI BOKER!!! Padahal sedari tadi kita tereak2 melaknat dan nyumpahin siapapun yang ngeluarin bau itu. Kita pun langsung ngibrit ke kasur, matiin tipi, dan pura2 tidur. Di saat kita (pura2) merem itu, terdengar suara pintu WC dibuka. Dan.. TERCIUMLAH BAU YANG LUAR BIASA. Aan udah ngakak tertahan di samping gue. Gue pun merasa berdosa...... sama Dhika.

Btw, hasil rapatnya kita semua sepakat untuk hiking ke bukit2an pas tanggal 24 Desember. Trus tanggal 25 Desember-nya kita bermain2 di pantai. Kita pun pulang lebih lama, yang harusnya pulang tgl. 25 jadi molor ke tgl. 26.

+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-

Tanggal 24 Desember. Hari ini kita sepakat mau hiking ke -bukit-tak-bernama menuju curug (aer terjun) yang ada di sana. Dua orang guide yang nemenin kita udah menyarankan dari awal kalo kita harusnya pake sepatu boot. Tapi dengan sotoy dan belagu ktia semua gak percaya sama tuntunan si Aa atau Amang atau kalo digabung jadi SIAMANG. "Ah, paling pake sendal doank bisa...", kata kita semua. Perkataan siamang itu ternyata bener. Sendal gak cukup kuat menahan gempuran2 hebat medan perjalanan kita. Untuk sampai ke curug itu, kita melewati empat jenis rintangan : Tanjakan, turunan, lumpur, dan bebatuan sungai.

Tanjakan membuat kita capek setengan mati dan sukses membuat napas kita mendengus kayak sapi yang dicocok idungnya. Turunan bikin kita kepeleset kayak naek prosotan. Lumpur bikin kaki kita kelelep sampe betis dan kalo diangkat, sendal kebanggaan kita bakal ketinggalan di dalem lunpur. Untuk bisa ngambilnya butuh perjuangan sendiri. Bebatuan sungai amat sangat berbahaya karena letaknya di sungai (suatu pemikiran bodoh...). Salah dikit nginjek batu2an bisa bikin pantat kita kebanting dan terkena resiko wasir akut.

Sesampenya di curug tercinta yang jauhnya naujubile itu, kita semua tanpa ba-bi-bu (babi jadi babu) langsung berenang dan bermain aer sepuas2nya. Belagak jadi petapa yang lagi pesugihan berdiri di bawah aer terjun. Rasanya kaya dipijet, sensasinya luar biasa. Kita pun makan siang bersama di sekitar aer terjun itu.



Kelar makan, kita mempunyai beban yang sangat berat. Mmmm... bukan, bukan Risma. Kita harus kembali pulang melewati rute yang gila itu untuk kedua kalinya. Jalan yang tadinya tanjakan, jadi turunan. Jalan turunan + tanah basah = Lomba Jatoh Indah. Bertumbangan lah satu persatu rombongan laskar bunglon yang kepelanting dan diketawa2in sama yang lain. Gue sendiri jatoh sampe 5 kali.

Sebelum bener2 pulang, kita mampir dulu ke sumber air panas. Kaki yang tadinya pegel2 direndem sama aer panas jadinyaa... pengen gak dipake lagi. Malah jadi lemes. Tapi daripada gue tetep di hutan dan dikawinin sama badak, mendingan gue terus jalan. Perjalanan terakhir gue sebelum menuju rumah ini ditemani sama nyamuk item-putih yang sukses membuat tangan gue bentol2 dan gatel. Kaki gue gemeteran dan lecet di sana sini.

Oiya, di tengah hutan rimba itu, gue menemukan suatu bendungan yang dipake sama petani buat ngalirin aer sungai ke sawah. Yang uniknya dari bendungan ini, terdapat satu "Monumen" yang gue namakan MONUMEN NASIONAL. Bentuknya adalah... hmmmm.. lebih baik liat sendiri...

Bentuk apa ya (LUGU MODE :ON)

+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-

Tanggal 25 Desember. Hari Natal yang mendung. Hujan deras membuat rencana awal kita yang harusnya mulai berangkat ke pulau Badul jam 8 pagi jadi ngaret sampe jam 10an. Pulau Badul adalah pulau kecil yang tak berpenghuni. Dikelilingi sama pasir putih dan batu2 karang kecil, di tengahnya ada padang rumput yang gak terlalu besar. Air laut di pantai ini amat sangat indah. Bening, putih, dan bersih. Di sini kita bisa snorkling dan bermain2 air.

Gue pun bermain2 air, partner gue adalah Bojong. Kita keliling dan mencari pemandangan bagus di bawah laut. Terlihat bintang laut berwarna-warni, ikan2 yang berlari lincah di antara karang, dan karang2 yang memancarkan warna kemilau indah terang mewangi sepanjang hari (berlagak Andrea Hirata). Selesai bermain2 air, kita semua makan di tengah pulau.

Selesai makan kita semua ke pinggir pantai, foto2 dan terombang ambing di tengah ombak. Rasanya kayak dittimang2 waktu kita masih bayi dahulu. Suasana nyaman dan cozy banget. Tapi cuaca tak bersahabat kembali, hujan deras turun. Konsekuensinya, kita harus nunggu karena kapal gak bisa bergerak.

Udara berasa dingin banget. Daripada diem aja trus masuk angin, gue, Aan, Bojong, dan Ojan iseng keliling pantai. Waktu keliling itu tiba2 gue kebelet pipis. "Pipis dimana yaa..?", tanya gue ke yang lain. "Nyebur aja noh ke laut, berendem trus pipis di sana.. gue aja tadi kayak gitu pas nyelem..", kata Bojong.

Gue terdiam....

Logikanya gini :

Bojong pipis di laut.

Pas snorkling.
Gue.
Ada di samping dia.
Berarti.
Gue dipipisin Bojong.

"HWEEEEEKKKK..!!!NAJISSSS!!!", gue pun ngamuk2. Pantes aja aer laut terasa lebih asin dari biasanya. Gak taunya ditambahin sama zat amoniak sama si Bojong.

Kelar berkeliling ternyata kapalnya udah bisa berangkat. Untuk bisa naek ke dek kapal. Gue harus loncat dulu dari bawah. Dan urusan loncat itu amat sangat sulit. Butuh dua orang untuk ngangkat badan gendut gue itu. Angkatan pertama gue gak berhasil. Dengan sukses gue jatoh ke sungai. Bojong yang ada di samping gue entah kenapa panik. Tapi karena dah nafsu untuk naek ke kapal gue pun gak peduli dan langsung naek.

Setelah perjalanan +/- 1 jam kita pun dengan selamat sampe di pantai deket penginapan lagi. Kita pun langsung mandi dan bersih2in badan abis berendem seharian di aer laut. Malem2nya, kita semua pada gak bisa tidur karena besok pagi udah pulang. Kita semua maen kartu dan ber-gosip ria. Kemudian, terkuaklah satu fakta lagi.

"Kan.. tadi pas lo jatoh agak asin2 gak aernya", Aan nanya ke gue.

:"Aer laut emang asin dodol!!", kata gue.

"Gak... tadi pas lo jatoh itu, si Bojong pipis lagi di laut.."

Gue pun langsung liat si Bojong yang tertawa puas di sofa. Mengingat pas gue jatoh itu megap2 sampe minum aer laut, gue pengen banget pipis di pala Bojong. Anjrit. Hwahaha.

(ki-ka atas) : Aldo, Aan, Ojan, Bojong, Risma, Gue, Arini
(Ki-ka bawah) : Dhika, Jihan, Kipli, Miranti
Sebelum ke Badul


+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-+-

Rencana berangkat jam 7 pagi. Tapi imbas dari kita semua baru tidur jam setengah dua pagi adalah : Bangun pagi merupakan hal yang mustahil. Ditambah kamar mandi yang cuma satu dan lambatnya gerakan masing2 orang untuk beres2in rumah dan barang bawaannya masing2. Pahlawan di saat ini adalah Jihan. Dia seperti tau segala macem barang yang kita punya.

"Jey.. Jaket gue mana?"

"Jey.. Obat merah mana?"

"Jey... kacamata renang gue mana?"

Kalo gue jadi Jihan, mungkin pala gue udah meledak hancur berkeping2. Tapi berhubung dia sabar, dia sukses menjadi Ibu untuk kita semua. Jam 9.15 kita baru berangkat. Perjalanan masih panjang. Tapi di benak kita masing2 tersimpan satu memori. Memori tak terlupakan untuk kita kalo kita pernah ada di ujung Pulau Jawa bersama teman2 tercinta yang selalu saling menyokong sepanjang waktu. Kita semua kembali ke Jakarta dengan senyum lebar.

Selebar pantat Ade Namnung.

Ciaoo...

4 komentar:

conankotahujan mengatakan...

wah panjang bet postingannya, gw cuma liat foto2nya doank, hahaha

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

iya, emang panjang bener.. padahal itu masih sebagian kecil cerita sebenarnya

Anonim mengatakan...

ampun deh, kayaknya posting ini yg lucu, tlsn yg gk katanya cak.mirzal gk sengaja d tls sukses bikin ketawa sampe guling2, hwahaha haha hahaha
gimana kalo yg sengaja yak

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

Thanks to Mr/Ms. Anonim!
=D