Minggu, Maret 15, 2009

Sabtu Pembawa Petaka

Semua dimulai pada hari Sabtu, 14 Maret 2009. Gue dan temen gue ,Jarot, menghabiskan malam minggu nonton Peterpan di atrium Mall Kelapa Gading 3. Peterpan manggung di lantai dasar pada jam 20.15 dan Mall Kelapa Gading membludak pada saat itu. Sebelum mereka dateng, orang2 udah pada nungguin di depan pintu masuk ruang artis. Biasa, nungguin Ariel dateng. Penjagaan ketat, jalan aman dibuat dan barikade dipasang. Manusia2 mendesak barikade itu. Para petugas keamanan berjaga2 dan saling berkomunikasi dengan walkie talkie-nya. Nyamuk2 infotainment langsung mengusung kameranya. Keadaan ramai, riuh, dan kacau.

Dan…

Gak ada yang menuju ruang artis. Adanya yang keluar. Ternyata itu semua dilakukan untuk Delon. Semua orang langsung bubar, para nyamuk langsung menurunkan kameranya. Manusia2 yang berharap itu untuk Ariel kecewa. Keadaan berubah jadi tenang dan damai. Bahkan ada yang tereak, “JAELAHHH… DELON..!!!!”. Sungguh kasian menjadi Delon.

Melihat sebelum Peterpannya dateng aja lantai dasar udah penuh, apalagi pas mulai main. Mau nyari spot enak biar nontonnya asik udah jadi harapan doang. Kita bergerak ke lantai 2 dan muterin satu lantai itu. Ternyata sama aja. Orang2 yang nemplok di rail udah banyak banget dan rapet. Gak ada tempat bagi kita untuk nyempil, apalagi ngupil. Tanpa kenal menyerah kita ke lantai 3. Muter2 disana ternyata gak dapet spot juga. Sial, rame banget. Tanpa pilihan lain kita ke lantai 4, lantai paling mentok di Mall Kelapa Gading. Edannya disini juga udah rame.

Berbekal pemikiran cerdas dan kemampuan untuk membaca situasi dengan baik. Kita memiliki cara yang cukup keren untuk dicoba. Yaitu nyari orang pendek dan desek2 dia. Kita menemukan dua korban. Strategi pun diterapkan. Pertama gue di belakangnya. Sok2 ngelongok. Dan gue secara konstan ngelongok. Mungkin orang di depan gue udah ampir mati kedesek badan berat gue dan gue terlihat sebagai maniak yang mau memperkosa orang di Mall. Akhirnya pada lagu ke-3 dia menyerah. Dan gue dengan senang hati nemplok di dia… Ups, salah… di rail. Hehee.

Gue baru sampe rumah jam setengah 12 malem, dan gue gak sendiri. Ada Jarot yang mampir ke rumah nenek gue di Kramat, nungguin temen gue yang satunya lagi bernama Gilang dateng dan jemput dia. Gilang sampe di rumah gue jam 1 malem dan kita ngobrol2 dulu di teras rumah gue. Ngobrol ngalor ngidul menyebabkan perputaran waktu terasa begitu cepat. Gak berasa udah jam setengah 4 pagi. Kita pun bubar. Dan gue baru bisa tidur jam setengah 5 pagi.

Permasalahan muncul saat gue musti nganter sodara gue ke Grogol jam 10 pagi dan kembali pulang ke Cimanggis nun jauh disana. Mata udah sepet, berat, dan perih. Perjalanan dari Kramat-Grogol berlangsung normal. Gue masih sedikit terjaga. Dari Grogol gue masuk ke Tol Dalam Kota. Di dalem tol gue nyupir dengan azas lurus. Dimana gue lurus terus menerus tanpa melihat sekitar. Efek dari menganut azas ini ditambah ngantuk luar biasa yang gue derita adalah : Gue gak ngeliat tanda <- Bogor, dan gue masuk ke -> Bekasi, Cikampek, Bandung.

Gue sukses nyasar lagi, apalagi pengetahuan gue tentang Bekasi ibarat bayi belajar rumus Integral Matematika. Gak ngerti sama sekali. Gue pun mengkhianati azas yang gue anut, gue nengok sekitar. Gue liat ada Universitas Borobudur. Memori gue mundur ke belakang, gue dulu sering ngelewatin Universitas ini. Adanya di daerah Kalimalang dan deket situ ada daerah bernama Pangkalan Jati yang bisa menuju Pondok Kelapa. Bener aja, di sebelah kiri ada pintu keluar bertulisan PONDOK KELAPA. Daerah pinggir kali tempat pembuangan mayat. For the record, gue pernah ngeliat orang2 rame ngusung jenazah di pinggir jalan. Gue kira mau dikuburin, gak taunya dibuang ke kali. Orang sana punya kebiasaan ngubur jenazah di kali. Hehe. Oke, itu semua tidak real.

Gue pun keluar menuju Pangkalan Jati dan gue gak tau mau kemana. Otak cerdas gue yang tersembunyi di bagian terbawah otak gila gue berucap, “Telepon Bimo..!!”. Gue keinget temen gue yang tinggal di daerah sini bernama Bimo. Berkat petunjuk dia gue sukses mendapat petuah berharga dan berhasil masuk kembali kea rah yang benar : BOGOR. Ternyata untuk bisa sampe ke tol Bogor gue musti lewat daerah Halim dulu.

Di Halim, gue perhatiin secara detil petunjuk2 yang ada disana. Gue berhasil menemukan petunjuk kalo untuk masuk ke Tol Bogor gue musti belok kiri. Disana terpampang jelas, ada 4 jalan : Lurus, kanan, kiri, dan mundur. Dan gue musti ngambil kiri, tulisannya BOGOR-CILILITAN. Gue bergumam, “kiri..kiri..kiri..”. Sesampainya di belokan gue dengan nafsu birahi tinggi belok ke kiri.

Jalannya sempit, cuma buat dua mobil. Udah gitu jalan gue terhenti oleh bis. Bis situ berhenti total, gak jalan. Oh, ada apalagi ini? Di depan gue bis Maju Jaya. Dan gue pun berniat nelepon manajemen bis itu, nyuruh dia ganti nama jadi BERHENTI JAYA. Tapi karena gue gak ngeliat ada nomer telepon di badan bis, gue gak jadi. Depan gue ada bis, di belakang juga ada bis namanya AGRA MAS. Mungkin ini bisa jadi judul film, Depan Bis Belakang Bis - “Sebuah film tentang bis”. Kembali ke dunia nyata… Setelah gue perhatikan dan analisa dengan cermat, tegas, dan lugas, gue mendapat kesimpulan kalo gue (kembali) nyasar.

Kali ini gue masuk ke terminal bis antar kota.

Gue satu2nya mobil normal yang kecil mungil diantara raksasa2 berkapasitas 40 orang. Gue plongo disana dan sempet berpikiran untuk narik penumpang juga buat tambahan duit jajan. Berhubung ini mobil nyokap, gue mengurungkan niat itu. Setelah ngantri lama di jalan sempit itu dan sempet ngeliat dangdutan di pinggir jalan (ada kawinan di pinggir jalan), gue menemukan titik terang. Di ujung jalan terdapat jalan besar dan ada plang bertuliskan : BOGOR (Lewat tol). Gue berucap syukur kembali ditunjukkan jalan yang benar.

Bodohnya gue, seharusnya untuk masuk tol itu gue gak harus belok patah ke kiri dan masuk ke terminal brengsek itu. Gue ditipu petunjuk jalan yang tadi. Seharusnya gue nyerong ke kiri, bukan belok kiri. Dan gue pun membenci pembuat petunjuk jalan itu.

Pesan moral : Jangan percaya petunjuk jalan, itu bisa menyesatkan. Hehe.

Ciaoo…

3 komentar:

conankotahujan mengatakan...

hei, bis agra mas itu jurusan bogor loh, kenapa ga turun trus nanya ke supirnya aja "mau nanya bang, jalan ke bogor lewat mana ya?"...
hehe

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

jyahahahaa...kalo gue turun,mobil gue yang ilang!!

crazy lil outspoken girl mengatakan...

eh..ikan..dah bs nyetir skrg?!
baguuus