Kamis, Maret 26, 2009

Sale?

Facebook, sebuah situs pertemanan di dunia maya. Dominasi Facebook mengalahkan Friendster dengan fitur2 asik dan menarik untuk dipakai. Seluruh dunia mulai terjangkit demam Facebook, bahkan Presiden AS terpilih, Barrack Obama, menggunakan Facebook untuk kampanye-nya menuju kursi kepemimpinan. Kemudian trend promosi gratis melalui Facebook mulai muncul. Banyak acara2 yang dipromosikan disana, mulai dari acara musik, tempat dugem, seminar, dan mungkin sunatan massal.

Salah satu promosi yang sampe di halaman Home Facebook gue adalah NIKE WAREHOUSE SALE, yang bertempat di Grand Indonesia. Awal ngeliat promosi itu, gue langsung penasaran pengen dateng. Khan lumayan kalo bisa dapet barang2 Nike yang biasanya berharga tinggi dengan harga yang pendek. Kebetulan gue juga lagi pengen nyari sepatu futsal buat berenang. Hehee.

Gue mulai dakwah ke temen2 gue di kampus, mempengaruhi mereka biar mau kesana juga. Terkumpullah 3 orang, yaitu Apis, Aan, dan Nitya. Kita ber-4 sepakat berangkat dari kampus, hari rabu 25 Maret 2009 jam 2 siang. Tapi berhubung cuaca berubah ekstrim dari panas kayak disetrika di atas kompor menjadi ujan deres tanpa ampun, rencana kita molor. Kita terjebak di kantin kampus sampe jam 5 sore, pada jam itu ujan udah (cukup) reda. Kita memutuskan untuk berangkat. Sebelum berangkat Aan minta dua kantong plastik kresek wana item ke abang2 kantin, "Buat sepatu, biar gak kotor..." kata dia saat ditanya apa fungsi plastik itu.

Kita ber-4 ke parkiran motor. Gue naik motor bareng Apis dan Aan-Nitya , yang notabene adalah sepasang kekasih, tentu aja satu motor. Di parkiran, gue menunggu Aan ngelepas sepatunya untuk ditaro ke kantong kresek dan menggantinya dengan sendal jepit, sendal biasa, sendal jerami, bakiak, atau apapun alas kaki yang siap dikotorin seperti apa yang akan dilakukan orang normal kalo meminta kantong kresek biar sepatunya gak kotor. Sayang sekali, Itu tidak terjadi.

Yang terjadi adalah, dia masukkin sepatu sebelah kanan yang masih nempel di kakinya itu ke dalem kantong plastik. Kemudian sepatu sebelah kirinya juga dibungkus sama kantong plastik. Lalu dengan susah payah dia ngiket kantong plastik biar ngebungkus sepatunya dengan sempurna. Dia sukses merubah sepatu Puma yang berharga itu menjadi Sepatu Kantong Kresek, Pimp My Shoes, Xzibit bisa menangis ngeliat ini. Gue spontan ngomong, "An... Lo terlihat seperti orang idiot..." dan langsung ketawa kebahak2 sama Apis atas ketololan dia. Dia langsung melepaskan kantong plastik-nya dengan alasan, "Susah ngiketnya, plastiknya kekecilan...".

Efek dibatalkannya modifikasi alas kaki yang sangat kreatif itu adalah, setiap lewat genangan aer kaki dia nangkring ke atas kayak anak bocah naek kuda2an maenan di TimeZone. Mungkin kalau trik ini didalami, dia bisa jadi pemotor akrobatik jalanan pertama di Indonesia. Itu semua dilakukan agar seonggok sepatu tidak tenodai oleh lumpur2 nakal. Seenggaknya cara ini masih terlihat normal dibandingin Sepatu Kantong Kresek.

****

Perjalanan menuju dari Depok - Grand Indonesia ternyata amat sangat jauh, dan kita semua baru menyadari itu saat udah sampe di daerah Semanggi. Kalo menyadari dari awal, mungkin kita gak berangkat. Tapi berhubung udah 3/4 jalan, kita lanjut. Jam setengah 8 malem, kita sampe di Grand Indonesia tercinta. +/- 2,5 jam di motor sukses membuat risiko kita terkena ambeien meningkat 80% dan terasa kayak abis ditendang di selangkangan, kebas. Hehee.

Kelar ngerapiin parkir, kita langsung menuju lt. 5. Masuk ke tempat sale kayak mau masuk ke tempat razia banci, gelap dan cuma diterangin sama lampu sorot. Padahal untuk tau harga sepatu disana gue musti ngeliat kode warna yang ditempel. Penerangan minim ditambah buta warna parsial yang gue derita bikin gue kebingungan nentuin harga sepatu. Gue nemu sepatu keren dan ukurannya pas. Kode warna-nya entah berwarna apa, pokoknya pas diliat di daftar gue bisa menyimpulkan kalo harganya cukup terjangkau oleh kantong gue yaitu 250 rb.

Dengan riang gembira dan gegap gempita gue bawa ke temen gue dan mamerin hasil temuan gue. Jawaban yang gue dapet adalah, "Goblok... ini khan warna coklat, harganya 850rb...". Sejak saat itu, tangan gue gak berani nyentuh sepatu itu.

PRANGGGGGGGGGGGGG.......!!!!!!

Tiba kedengeran suara keras kayak panci kebanting di seantero ruangan, gue kira ini beneran tempat razia banci dan polisi udah mulai dateng. Pas gue udah mau siap2 kabur, ternyata itu bukan polisi dateng. Di bawah ada pertunjukkan air mancur menari, dan kalo kelar emang suka bikin suara panci kebanting. Setelah itu lampunya nyala. Dan terlihat lah semua muka2 orang dan barang2 yang ada disana.

Next item, baju. Harganya rata2 100-200rb. Yang bikin gue gak nafsu beli adalah harganya yang menurut gue mahal untuk ukuran seoongok baju dan cuma ditumpuk di dalem kardus untuk diaur-aurin (di acak-acak). Suatu keadaan yang mengingatkan gue akan tempat yang bernama Tenda Biru Pasar Senen. Ngapain juga gue beli pakean yang harganya 100rb/200rb dengan cara mendapatkannya sama kayak pakean yang harganya 10rb tiga? Bedanya disini gak ada tereakan, "10rb tigaa..!! Sekali liat jatuh cinta..!!".

Ciaoo...

2 komentar:

conankotahujan mengatakan...

akhirnya jadi beli ga?

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

gak beli.. lagian gak bisa ditawarr.. hweheeee