Minggu, Desember 27, 2009

Malu Bertanya Gak Dapet Diskonan

Bangun tidur di pagi hari sungguh menyejukkan hati. Actually, gue bo'ong. Bangun pagi-pagi bikin kepala puyeng, mata sepet, belekan, dan pikiran masih antara alam mimpi dan kenyataan. Terutama kalo sebelumnya gue baru tidur jam 3 pagi dan dibangunin jam 6 pagi. Disuruh sholat subuh sama nyokap yang selalu setia berteriak dengan nada tinggi setiap pagi. Teriakannya begitu tinggi sampai-sampai gue takut gelas-gelas di rumah mulai pecah dan burung-burung berhenti berkiacauan, lupa akan suara kicauan mereka. Kalah sama tereakan nyokap.

Sejak nyokap gue pensiun dari kerjaan, pagi gue selalu meriah dengan prosesi bangun pagi itu. Seringkali gue cuma menggumam, "Iya...iyaa..." sambil kembali narik selimut dan meluk bantal guling, kemudian kembali bermimpi punya rumah di Monas. Kalau hal ini terjadi, akan ada percikan air yang dingin mendarat di muka gue. Mata gue mau gak mau membuka untuk ngeliat apa yang terjadi di tempat tidur gue. Itu bukan tsunami atau bocoran aer ujan dari genteng. Seiring dengan membaiknya indra penglihatan gue saat membuka mata, gue bisa ngeliat nyokap gue lagi nenteng gayung dan nyiprat-nyipratin aer bak mandi gue. Persis kayak dukun ngusir setan.

"SHOLATTTT!!", begitu beliau memulai percakapan satu arah.

Terpaksa gue bangun. Dan tentu saja mengerjakan sholat subuh. Kemudian makan. Sampai akhirnya gak bisa tidur lagi. Damn. Gue adalah tipe orang yang gak bakal bisa tidur lagi kalo dibangunin. Buruknya, kantuk itu bakal balik lagi di saat-saat yang tidak tepat. Kalo lagi kuliah ngantuk gue muncul saat dosen melakukan atraksi monolog. Kalo lagi ngantor ngantuk muncul saat berkutat dengan ratusan tabel Microsoft Excel. Sekarang, kantuk gue muncul saat gue sampai di Grand Indonesia. Kempinsky nama kerennya.

Gue sampe di GI jam 10 pagi, sama nyokap dan abang gue. Niatan kita jauh-jauh kesana dari Depok adalah demi bisa menikmati diskon buku 35%. di Gramedia. Jam 10 pagi masih terlalu dini untuk GI, Gramedia-nya belum buka, masih disapu sama mas-mas nya. Kita aja yang kerajinan dateng pagi-pagi. Maksudnya sih biar parkirannya masih gampang dan bayarnya gak ngantri panjang. Antisipasi dari rumor yang beredar kalo pengunjungnya sangat membludak, menciptakan antrian panjang untuk membayar, bahkan sampe makan waktu 1 jam untuk bayar.

Untuk membunuh waktu, kita keliling-keliling GI dulu. Ngeliat barang-barang yang belum bisa gue jangkau untuk saat ini dan terperangah ngeliat celana rombeng dengan tambelan sana-sini berharga 1,5 juta. Kemungkinan celana itu bekas dipake sama legenda dunia. Didi Kempot contohnya. Sempet juga ngeliat TKP bunuh diri yang waktu itu sempat menghebohkan ranah Indonesia dan memunculkan tren bunuh diri di tempat-tempat ber-AC.

#That's stupid, to give up your life just like that.#
#Life is much more meaningful to be ended... meaningless.#

Selesai tour de mall, kita kembali ke tempat tujuan awal : Gramedia. Pada awalnya, gue gak percaya itu adalah Gramedia. Lebih mirip daerah pasca-perang atau rumah yang baru aja dibobol maling saat ditinggal pemiliknya pulang kampung ke Tegalrejo. Buku bertebaran di lantai tak teratur dan buku yang di dalam lemari udah gak jelas lagi. Gue bisa nemuin Jakarta Undervocer di bagian BUKU ANAK dan buku AYO MENGGAMBAR di bagian NOVEL DEWASA, sederetan sama I Only Sleep With Supermodel. Sesaat disana membuat kepala gue pusing. Gue gak tahan ngeliat keadaan yang sangat berantakan. Apalagi yang bikin berantakan itu orang lain, bukan gue.


Tapi kepala nyut-nyutan itu gak mengalahkan gesitnya badan gue untuk bergerak dinamis menyusuri sudut demi sudut Gramedia, gue kalap nyari-nyari buku untuk dibeli. "Mumpung lagi diskon ", gue membatin. Abang gue bahkan ngambil buku NAGABUMI yang jauh lebih tebel dari Al-Qur'an dan bisa ngebuat pala orang orang bocor kalo dikeprokin ke kepala. Nyokap gue juga kalap, dia beli sekitar 5 atau 6 buku. Salah satu bukunya berukuran A3 kayak buku menggambar. Gue sempet berpikir, ini buku apa tempayan? Gue sendiri gak menemukan buku yang membuat gue tertarik, maunya sih Perahu Kertas tapi ternyata udah abis. Pada akhirnya pilihan gue jatuh ke buku kaumemanggilkumalaikat dan majalah Cinemagz.

Buku-buku yang udah dimasukkin ke kantong belanja itu dibawa ke kasir, dengan arogan gue amprokin isi-isinya ke meja kasir dan nyerahin kartu Debit BNI. Mau nagih diskon 35%.

"Kartu BCA-nya ada mas?", kata mbak-mbak kasir ke gue.

"Lah, bukannya pake BNI diskon 35% mbak?"

"Maaf mas, udah gak diskon lagi. Terakhir kemaren"

Mata gue terpaku ke mbak-mbak kasir.

"Udah enggak mbak?", kata gue gak percaya dan berharap mbak-mbak itu sedang becanda dan bilang, "Boong kali mas, saya bercanda". Kemudian dia tersipu malu seperti gadis desa yang digoda sama komandan polisi yang masih muda. Dengan genit mengerlingkan matanya ke arah gue dan berkata, "Jangan mas, banyak orang...". Kemudian gue berkata, "HALAH! Tidak apa-apa lah... orang-orang itu tidak melihat!". STOP. Gue kebanyakan nonton film panas jaman dulu nih.

"Iya mas, udah abis...", ternyata hanya itu jawaban yang muncul dari mbak kasir.

Sompret. Pengorbanan dateng pagi-pagi, ngalahin Cleaning Service GI terbuang percuma. Diskonnya cuma sampe tanggal 25 Desember sedangkan gue dateng tanggal 26 Desember. Pantes aja udah jam 12 siang Gramedia masih keliatan sepi, gak terbukti teori-teori keramaian yang membludak. Gue kira karena orang-orang udah pada berangkat liburan ke luar kota, bosen ke Gramedia, atau alasan apapun yang bikin mereka gak mau ke sini. Ternyata tak lain tak bukan karena masa diskonnya udah abis.

Setelah gue pulih dari kebengongan akut tingkat tinggi, gue sadar kalo gue harus melakukan sesuatu. Mencari solusi. Karena di belakang gue udah ada beberapa orang yang ngantri dengan wajah ditekuk dan bersungut seperti bulldog. Terlihat tidak ramah.

"Dikurangin aja yah mbak..", kata gue memecahkan masalah yang ada dan keadaan pun menjadi terbalik. Seharusnya gue arogan karena beli banyak, malah jadi tengsin karena ketauan banget ngincer diskonan. Orang-orang di belakang gue pun berubah wajahnya. Dari seram, gelap, dan mengancam jadi ceria, senang, dan mengejek. Bahasa ilmiahnya adalah ngenyek. Tangannya ditaro di muka, memalingkan muka, dan menahan tawa. Asem. Gue seperti badut yang sedang beratraksi.

Selesai milih buku-buku yang emang harus dibeli, kita langsung cabut menyingkir dari situ. Wajah masih terlihat syok dan tidak percaya. Berasa nyesel telat sehari, karena menyebabkan selisih 150 rebu. Tapi itulah yang namanya gak rejeki, mau gimana juga gak bisa gue sesalin lagi. Seenggaknya setelah kejadian ini, gue bisa menarik pesan moral : Malu Bertanya Gak Dapet Diskonan.


Cheerioo...!!



-=M=-

6 komentar:

crazy lil outspoken girl mengatakan...

kempinsky itu nama hotel disampingnya..bukan nama kerennyaaaaa...dituntut mbak teges looohhhhh...hoho
ih gilak tu gramed ancur berat yee...mending ke kwitang aje
wkt tgl 24 gw nemenin etha,dju2 kesitu..chaos sih antreannya tp susunan bukunya msh 'normal' bokk...
moral of the day: jgn ngajak anak dibawah umur ke diskonan gramed,nanti dia bisa baca buku 25++

Putri Utami mengatakan...

23 Agustus, pukul 7 malam, kelar siaran... saya berburu Perahu Kertas di Togamas.
Puluhan Perahu Kertas teronggok tak berdaya menunggu pembeli baik hati, macam saya, datang dengan tangan terentang.
Sayang... diskon -yang cuma- 15% bikin hati sedikit pedih.
Namun berhubung niat ngado sahabat yang teronggok di paviliun rumah sakit pasca operasi di hari ulang tahunnya sudah kelewat bulat, saya tak perlu waktu lebih dari dua jam untuk menimbang-nimbang lagi berat itu buku.

Lhah kok pas uda di depan kasir -ndak pake ngantri- saya dapet kabar kalo... selama bulan Desember khusus pembelian novel dan komik ada diskon 30%!!!

30%, Zaaaalll!!!
Selisih 5% sih, emang, sama diskon di Gramedia GI...

Tapi... batas waktunya sampe tanggal 31 Desember, bisa dibayar tunai, ndak pake ngantri sejam di kasir, daaaannn.... tentu sajah, stoknya masih ada!!

Berminat??
Buruan ke Diponegoro Surabaya gih!!! :p

Putri Utami mengatakan...

23 Agustus, pukul 7 malam, kelar siaran... saya berburu Perahu Kertas di Togamas.
Puluhan Perahu Kertas teronggok tak berdaya menunggu pembeli baik hati, macam saya, datang dengan tangan terentang.
Sayang... diskon -yang cuma- 15% bikin hati sedikit pedih.
Namun berhubung niat ngado sahabat yang teronggok di paviliun rumah sakit pasca operasi di hari ulang tahunnya sudah kelewat bulat, saya tak perlu waktu lebih dari dua jam untuk menimbang-nimbang lagi berat itu buku.

Lhah kok pas uda di depan kasir -ndak pake ngantri- saya dapet kabar kalo... selama bulan Desember khusus pembelian novel dan komik ada diskon 30%!!!

30%, Zaaaalll!!!
Selisih 5% sih, emang, sama diskon di Gramedia GI...

Tapi... batas waktunya sampe tanggal 31 Desember, bisa dibayar tunai, ndak pake ngantri sejam di kasir, daaaannn.... tentu sajah, stoknya masih ada!!

Berminat??
Buruan ke Diponegoro Surabaya gih!!! :p

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@ gadis : karena gue gak kenal mbak teges, Kempinsky tetep jadi panggilan gue untuk GI. ahahaaa.

@putri :owalah, kebalikan dari gue! beruntungnya dirimuu.. hikss.. hikss...

mira mengatakan...

waduh, gw jadi minder mau komen disini menilik komen2 terdahulu yang nauzubilleh panjangnya. #ahem. tadi gw mau komen apa ya. lupa. yaudah deh. selamat natal dan taun baru! #ganyambung #mintadibakar

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

wakakakkk... komen bisa jadi blog yah? heheee. Selamat juga! May the next year better from the past