Kamis, Juni 12, 2008

Men Sana Incorpore Sano

Men Sana Incorpore Sano, merupakan ungkapan dari bahasa latin yang berarti Lo Disana Gw di Sono. Ups, salah.. bisa dimarahin Aristoteles nih gw. Yang bener adalah di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat, di dalem jiwa yang sehat terdapat pikiran yang jernih, kalau pikiran jernih berarti IP gw bakal naik. Jadi, liburan kali ini gw berolahraga dengan harapan IP gw bakal naik.

Liburan kali ini gw gak kemana-mana, kerjaan gw cuma maka-tidur-nungging-ileran di rumah. Hal ini bisa sangat berbahaya. Karena kalau gw tetap mempertahankan prestasi ini, bisa dipastikan bakal banyak timbunan lemak di badan gw yang bertambah, melapisi timbunan lemak yang sudah banyak. Gw sih gak pa pa kalo gendut, tapi malesnya kalo udah deket Lebaran Haji gw suka ditawar sama Bapak-bapak Jenggotan. Gw kira dia ngira gw gigolo, tapi taunya gw disangka sapi mau dikorbanin.

Jadi buat mengatasi keglembiran badan gw, gw mencoba untuk olahraga. Olahraga yang gw pilih adalah LARI. Karena selain hemat biaya, lari gak usah ngajak orang rame-rame. Cukup gw, abang gw, nyokap, sepupu, anaknya sepupu, kakek, nenek, buyut, cicit, nenek moyang.

Dengan birahi tinggi di pagi hari sekitar jam enam pagi gw siap-siap dengan perlengkapan lari gw. Dimulai dengan ritual pagi gw yaitu boker sambil dansa. Kemudian dilanjutkan dengan stretching alias peregangan. Baru habis regang semua badan gw, gw berangkat ber-jojing ria.

Rute lari gw simple-simple aja, daerah di sekitar rumah. Gak mungkin gw lari sampe ke Ujung Kulon, bisa pulang gak berkaki. Dimulailah petualangan lari gw, dimulai dari keluar rumah. Belok kiri menuju jalan. Udara pagi masih seger n' fresh banget jadinya enak tuenan rasanya.

Persoalan dimulai saat gw nemu jalan bercabang, antara lurus dan kanan. Karena gw udah bosen sama jalan yang lurus, gw milih jalan ke kanan. Dan ternyata... di ujung jalan ada rumah. Ternyata jalan buntu. Bisa aja gw terus manjat ke rumahnya, tapi takut dikira maling korset nenek-nenek gw balik lagi ke jalan yang lurus.

Kemudian gw lari maen belok-belok gak jelas ke mana, dengan PD tingkat tinggi gw terus berlari mengelilingi rumah2 warga sekitar. Sampai akhirnya di depan ada plang KEMANG PURI RESIDENCE. Gw bingung, perasaan baru lari sebentar tapi kok udah sampe kemang? Gw nengok kanan-kiri liat keadaan sekitar sampai akhirnya gw bwat kesimpulan kalo gw dengan sukses NYASAR. Yaps, nyasar saat jogging. Brilian.

Dalam keadaan kritis itu, gw punya ide brilian. Di sekitar situ gw ngeliat anak SMP, anak SMP itu pasti lagi mau ke sekolahnya. Untuk sampe ke sekolahnya dia musti naek angkot yang adanya di jalan raya. Jadi, gw ngikutin anak SMP itu kemanapun dia pergi. Gw sampe ke SMP SUKAMAJU 1 yang berada di dalem komplek, dan gw pun semakin bertambah nyasar.

Keadaan gawat, gw mulai mengingat masa-masa indah gw bersama keluarga. Ngebayangin gimana jadinya orangtua gw anaknya ngilang pas jojing. Gimana gw makan nanti, apa gw bakal makan dari ampas batok kelapa aja. Saat putus asa pikiran gw yang masih waras bilang,"eh bego, lo khan nyasar gara-gara lari asal belok. Jadi biar balik lo mesti asal belok juga". Dan gw pun manggut-manggut sendiri kayak boneka anjing yang di mobil.

Ternyata pikiran gw bener juga! Gw sampe di jalan yang gw kenalin setelah gw belok-belok gak jelas kemana. Tiba-tiba, gw inget tugas mulia gw kalo kali ini gw lari musti sekalian beli koran. Dengan tekad bulat gw ke depan menuju tukang koran yang ada di jalan raya. Dan.. Korannya belom dateng. Sialan.

Dengan semangat pantang menyerah gw inget kalo di komplek di deket rumah gw ada yang jualan koran juga. Belajar dari nyasarnya gw, gw gak ngambil jalan-jalan aneh lagi. Gw langsung menuju komplek, dan untungnya buka tukang korannya. Tugas udah selesai, tujuan gw tinggal satu. Pergi Haji Bila Mampu. Eh, salah. Pulang ke rumah tercinta. Lagi enak-enak lari, tiba-tiba pantat gw panas. Gw sangka ada yang iseng nyalain kompor di pantat gw. Tapi ternyata gw kebelet boker. Takut gw lari meninggalkan jejak kuning yang berpolusi dan bisa berdampak akan munculnya GLOBAL STINKING. Jadinya gw nge-sprint ke rumah sambil megang koran. Dan sialnya celana gw longgar, dan karena gw lagi sprint dia melorot mulu.

Walhasil, gw lari sambil tangan kiri megang koran-tangan kanan narik celana. Sungguh seperti seorang pegantar koran imbisil yang udah telat nganterin korannya ke rumah langganan.

Sampe di rumah, langsung buka celana dann......

--CENSORED---

Pokoknya Men Sana Incorpore Sano!!

he-he-he

1 komentar:

MACCHIATO mengatakan...

Kami mengundang temen-temen semua ke peluncuran buku ini.



http://gagasmedia.net
Book Launch & Book Discussion Ciao Italia!
Siapa juga yang nggak pengen ngerasain nikmatnya pizza asli Italia? Negara yang satu ini, emang banyak dilirik para turis sebagai salah satu negara yang eksotik dan kental nilai budayanya.

Tapi... kalo nggak kesampaian datang ke sana, jangan sedih! Karena di launching buku Ciao Italia, kamu bisa merasakan indahnya sensasi negara itu tanpa harus jauh-jauh datang ke sana. Nggak perlu takut dibohongin! Karena penulisnya adalah orang asli Indonesia yang sempat live in di Italia, lho. So, buruan catat agendanya ya!

Hari/tanggal: Selasa, 17 Juni 2008
Pukul: 14.00 WIB - selesai
Tempat: Pusat Kebudayaan Italia, Jl. HOS. Cokroaminoto 117, Menteng, Jakarta Pusat
Pembicara:
- Gama Harjono (Penulis Ciao Italia)
- Bella Saphira (Artis)
- Filomena Vaccaro (Warga Italia)