Selasa, Juni 24, 2008

Pagar Ikan Bagus

Akhirnya...

Komputer gw tercinta bener juga. Setelah beberapa kali rawat inap, diklaim garansi entah apanya sama toko tempat gw beli. Sekarang komputer gw sehat wal afiat, gak suka kena serangan jantung lagi yang menyebabkan komputer gw mati mendadak.

Btw, baru-baru ini gw mendapat mandat dari temen gw bwat meramaikan acara pernikahan kakaknya. Bagaimana cara gw meramaikannya? Gw loncat dari atas pelaminan trus lari2 keliling hall pake kolor di rambut. Hehehe. Gak mungkin lah kayak gitu, kolor gw gak ada yang bagus.

Gw diminta menjadi pagar bagus, walaupun gw gak bagus tapi apa mau dikata yang namanya tugas musti dilaksanain sepenuh hati. Gw sempet beberapa kali jadi pagar bagus di nikahan tante or entah siapanya gw. Tugasnya simple-simple aja, cuma berdiri, senyam-senyum, badan tegap, lidah melet dan kaki diangkat ke atas kepala. Kostum yang dipake paling cuma baju lengan panjang sama celana panjang.

Tapi, pada kali ini gw lupa satu hal. Temen gw itu orang JAWA. Apa yang berbeda dengan tugas kali ini? Perbedaan yang paling beda adalah dalam kostum. Atasannya emang gw cuma pake kemeja lengan panjang aja. Tapi yang dipake dibawah merupakan penyiksaan duniawi.

Pertama gw dipakein kaen batik, kaen batiknya diputer-puter ngelilit badan gw biar kayak lemper. Bagaimana cara menahannya biar gak melorot di tengah jalan? Khan gak mungkin jg gw kayak orang habis sunatan megangin sarung melulu. Nanti kalo ditanya orang "Udah kering blom?" bakal gw jawab "Masih setengah mateng, tapi pinggir-pinggirnya udah garing kok..".

Untuk menahan kaen batik itu digunakan iket pinggang. Dan itu bukan cuma satu, tapi TIGA. Pertama kain pink dililit-lilit dan ditarik sampe gw gak bisa napas lagi. Saat masih adaptasi ditambahin lagi sama kain pink yang lain dan perut gw dibungkus sekenceng-kencengnya. Saat dimana gw kekurangan oksigen dan gw berpikir kalo cuma ini aja penderitaan gw, sang perias (Bapak-bapak kayak Mat Solar) ngambil iket pinggang dan tanpa ampun dia lilitin sekuat tenaga lagi ke perut gw yang malang itu. Rasanya pengen keluar semua usus-usus sekaligus e'ek yang ada di dalem perut gw. Dan saat itu sekitar jam 5, gw musti make kaen batik sialan itu sampe jam 9. Hwahh.


Hal kedua yang beda adalah prosesi pernikahan. Kalo biasanya tugas gw jadi pagar bagus cuma senyum-senyum bajing di depan sambil cengengesan+ileran, sekarang gw musti ngiringin pengantennya ke pelaminan. Kalo ngiringinnya cepet sih gak pa pa. Tapi ngiringinnya lama banget, bergerak satu langkah aja bisa sampe dua hari. Jadinya melangkah harus ikut iringan musik yang super lambat.

ning.. nang.. ning.. DES! *bergerak 1 langkah*
ning.. nang.. ning.. DES! *bergerak 1 langkah*
ning.. nang.. ning.. DES! *bergerak 1 langkah*

Tanpa terasa udah seminggu berlalu, baru si penganten nyampe ke pelaminan dengan selamat. Udah gitu karena gw kurang ahli dalam lambat-melambat sering pas baru setengah langkah tiba-tiba si penari di depan kita berhenti. Jadinya gw oleng kesana kemari kayak penari balet. Pokoknya pas nikah nanti gw maunya lari sprint ke pelaminan.

Yang namanya pagar bagus tugas utamanya ya jadi pagar. Beda kalo namanya jamban bagus itu gunanya bwat jadi tempat e'ek. Gw ditempatin ke jalan menuju pelaminan, orang udah berjubel dari berbagai macam arah mau salaman sama pengantin+bonyoknya.

Dan yang gw lakukan adalah mengamati situasi (ket : mencari makanan). Mata gw berhenti ke satu nama indah KAMBING MAROKO. sungguh nama makanan yang gak pernah gw coba sama sekali. Gw pun menunggu kapan selesainya gw dipajang di jalan.

Ternyata jaganya lama banget, kaki gw serasa mau patah kebelah dua. Sendal yang gw pake berhak yang bikin gw pegel banget dan bisa menyebabkan varises stadium empat.

Kemudian...

Yang ditunggu2 tiba juga, gw makan dengan gila. Korban pertama tentu aja KAMBING MAROKO. Ternyata pilihan gw gak salah, enak bgt. Kemudian dilanjutkan dengan berkeliling mencari mangsa selanjutnya. Ada beef roll, trus swashimi, dan zupa-zupa. Pokoknya gw milih yang namanya aneh yang gak bakal terjangkau kalo beli sendiri. Tapi, karena efek dari banyaknya stagen yang gw pake di perut walhasil gw cuma bisa memasukkan sedikit aja makanan ke perut. Pas kelebihan jadinya eneg. Sampe-sampe ditahan sama temen gw biar stagennya gak putus.

Setelah kelar acara, gw ke ruang rias. Dibukalah segala macem stagen yang membelit di perut gw. Dan gw pun menyadari kalo gw... ternyata... blom kenyang... Itu cuma tipuan stagen aja. Tanpa banyak cingcong dengan semangat meluap2 gw berlari ke hall.

Dan...



Ternyata....



"Maaf mas, makanannya udah tutup.."


4 komentar:

Siposipo mengatakan...

Pertamax

Dimas mengatakan...

wakaka... begitulah nasib pager bagus, pasti gak kebagian makanan, btw salam kenal :D

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

wahh.. siposipo kaskuser ye pake pertamax.. hehehe..

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@dimas : he-eh udah perut disiksa, kurang diisi lagi.. hwehehe