Sabtu, Juni 14, 2008

Suatu Malam Pemilihan

Wahh… mata gw sepet mulu beberapa hari ini gara-gara kerjaannya begadang mulu nonton bola tiap hari. Sampe-sampe satu malem tiba-tiba pintu depan rumah gw diketok. Pas gw bukain pintu ternyata yang ngetok Rhoma Irama dengan baju putih ketat dan dada dibuka memperlihatkan lebatnya bulu dada trus dia nyanyi “Begadang Jangan Begadang”.

Hari ini gw bangun siang banget. Dan bawaannya ngantuk mulu, sekarang aja gw nulis sambil tidur. Tangan bergerak tapi mata ketutup. Jadinya daskjbffwlafbwakfwakbbbbbbbbbbb *pasang korek api di mata biar melek*.Selain karena malemnya gw nonton bola Rumania Vs Italia + Belanda Vs Prancis, gw juga baru pulang jam setengah 12 malem habis kelar nonton Final Pemilihan Abang-None Jakarta Timur. Temen gw, Arini, ikut jadi salah satu pesertanya jadi Abang None. Gw berangkat bareng-bareng dari kampus, tempat meeting point kita.

Sebelum berangkat, gw dari siang menolak untuk makan. Apakah gw lagi demo? Bukan. Gw mempercayai cerita dari temen gw kalo pas malem pemilihan itu, para penonton yang hadir disana bisa makan secara prasmanan (bahasa kerennya : Bapet). Dengan niat mengosongkan perut bwat dapet makanan gratis, gw dengan segala genap upaya bertekad tidak makan sampe disuguhkan bapet.

Sekitar jam setengah 6 gw berangkat dari kampus, dengan kepala suku bernama Elga yang kebetulan rumahnya deket TMII. Karena jalannya nggak penuh n’ macet, kita cepet nyampe di Taman Mini tempat acara berlangsung. Dan disini sang kepala suku, Elga, bilang kalo orang nggak bakal kena charge bwat masuk ke TMII coz’ kita mau nonton Abang-None , yang kena charge cuma mobilnya aja. Ternyata itu cuma mimpi di siang bolong. Gw disuruh bayar 9rb dan patungan dwit masuk mobil 5rb, jadi 9rb+5rb = 15rb.

Sampe di dalem kita langsung parkir. Ternyata sepi, gak ada hingar bingar kalo ada acara disana. Kita Tanya satpam berkumis baplang yang jaga disana dan dia bilang, atau lebih tepatnya tereak, ”ACARANYA DISANA!! LURUS AJA!!”. Buset, nih bapak galak amat. Pengen gw bilang “SIAP PAK!! LAKSANAKAN!!”, tapi takut disosor kumisnya. Kita pindah jadinya ke tempat yang benar dan disana udah rame.

Disana kita nunggu di pintu masuk, coz’ penonton tanpa undangan gak boleh masuk. Di pintu masuk ada dua ondel-ondel dan 5 cowok pake peci item+baju + celana koko merah sambil bawa rebana. 5 cowok itu nungguin wakil walikota Jakarta Timur mau dateng. Dan pas si wakil dateng, mereka ngiringin jalan sambil shalawatan. Gw heran, ini ngiringin wakil walikota apa jenazah?

Selain penonton tanpa undangan, di pintu masuk ada beberapa fotografer amatir yang lebih mirip penodong karena ngambil foto tanpa diminta tapi nantinya pas keluar disuruh bayar. Kalo ada yang pakean rapi kayak bapak-bapak klimis pake’ batik atau ibu-ibu kondean yang pake kebaya mereka langsung sibuk jeprat-jepret. Tapi.. Giliran rombongan gw yang memakai kaos kumel, celana jins robek-robek, rambut acak-acakan yang lewat suasana langsung sepi seketika. Pura-pura gak ngeliat kalo ada kita lagi lewat, maklum muka gak bayar ngabis-ngabisin film doank.

Kita pun masuk ke venue dan dapet tempat duduk. Dan langsung membentangkan spanduk dukungan yang oke punya.

Spanduk ciamik..hwahaha

Tapi gw mendapat kabar buruk. Dari megaphone terdengar suara pengumuman, “Bagi para penonton yang membawa undangan dapat menikmati hidangan di gedung sebelah”. Gw penonton, tapi undangan? Gak ada. Jadinya nonton – undangan = tidak makan. Oh my goat!!

Gw pun bengong kelaperan meratapi malangnya nasib gw. Badan udah lemah letih lesu kurang darah, cairan sama duit. Mata gw menerawang kosong ke depan, pandangan mata kabur entah kemana. Gw sekarat, hidup gw udah gak lama lagi. Gw bakal mati kelaperan. Di saat keadaan setengah sadar itu datang sesosok badan dengan memakai kemeja putih. Dia membawa dua kertas merah, dan menawarkan dua kertas itu ke barisan gw. Ternyata dia adeknya Arini, yang ikut lomba.

Tanpa basa-basi gw loncat dan nyamber kertas merah bernama UNDANGAN trus langsung ngeloyor ke ruang bapet! Sampai disana mata gw berbinar2 dan langsung mengamuk dengan makan sebanyak-banyaknya. Korban gw 6 beef roll, 4 ayam, setumpuk nasi, 4 tempura, ratusan sosis dan bakso. Dalam pikiran gw, porsi makanan yang gw makan kalo diitung-itung harganya musti lebih dari 15rb!! Gw pun menggila!!

Kelar makan gw langsung ke venue dengan muka sumringah berseri-seri dan acara pun udah mulai. Seperti biasa dimulai sama sambutan-sambutan. Yang gw paling inget sambutan dari Wakil Walikota yang tadi diiringin kayak jenazah itu. Bukan karena sambutannya keren, tapi karena pas akhir sambutan dia bilang “NYOK KITA JAGA (dengan logat batak) BARENG-BARENG JAKARTA TIMUR!! ”. Gw pun tereak “HORASS BAHHH!!!!”. Terus dia dikasih rebana yang diameternya gede banget. Gw membayangkan dia bakal geprokin rebananya ke kepala dia sampe kulit rebananya tembus trus ajudannya nyebarin beling dan dia makan tuh beling sambil guling-gulingan. Tapi enggak, dia cuma nepok rebananya empat kali. Gw lupa, dia wakil walikota bukan wakil kelompok debus.

Di satu sesi pemilihan ada sesi tanya jawab konyol. Gimana gak konyol, pertanyaannya gak penting dan jawabannya lebih gak penting lagi. Kayak, “What..is…the…difference..of…jakarta..with…an..other..city..?” dengan terbata-bata. Sang penanya gw yakin gak bisa bahasa inggris dan dia udah ngafalin pertanyaannya selama seminggu. Dan jawabannya, “Because Jakarta is the home country of Indonesia”. NENEK-NENEK BUNTING JUGA TAUU!!!. Eh, jurinya ada Krisna Mukti lhoo. Gw kira dia bakal nanya “DO YOU KNOW THAT I AM A GAY?”, taunya enggak.

Home band acara itu namanya OP VOICE (maybe..). Mereka sukses bikin acara jadi tidak berkelas. Pertama-tama dia ngebawain lagu ARI LASOO, sang vokalis pria dengan bodohnya berteriak “DUHAI CINTAKUUU!!!” disaat gitarisnya lagi enak-enakan solo gitar. Kedua dia bawain…. ANGKASA… sekali lagi.. ANGKASAAAAA!!!!!! Gw curiga sang vokalis pria itu mantan tukang minyak yang udah pensiun karena program konversi ke gas. Pantes aja suaranya melengking, karena dia biasa tereak “Minyaakkkk…minyaakkk….” . Dan kuping dan otak gw dicekokin sampe gila sama lirik :

TANPA KUTAHU SALAHKUUU!!!

TANPA KUTAHU DOSAKUUU!!!!

Udah gitu dia nyanyi THE ROCK-Munajat Cinta. “Tuhan kirimkan aku..kekasih yang baik hati..yang mencintai aku.. ADA APANYAAA!!!!!!!” Dia salah baca lirik. Jangan salah ya, baca. Karena dia kayak karaokean baca lirik trus nyanyi. Lupa pake kacamata kali, KACAMATA KUDA!!

Temen gw,Arini ternyata gak menang. Dia gak ngerebut satu pun juara yang ada. Tapi gak pa pa lah, seenggaknya dia udah masuk 15 terbaik dari ratusan orang pendaftar. Dan seenggaknya gw udah berusaha sampe titik darah penghabisan mendukung dia di venue dengan disiksa sang vokalis-tukang-minyak-yang-bernyanyi-lagu-angkasa itu. Untungnya pas gw pulang gw gak dikejar-kejar sama dia sambil nyanyi.

TANPA KUTAHU SALAHKUUU!!!

TANPA KUTAHU DOSAKUUU!!!!




AMPUUUNNNN!!!




SALAH APA SIH GW!!!!????

1 komentar:

repikachu mengatakan...

*nimbrung*
wah iya band-nya itu ganggu bangeeeeeeet ! membuat acara rusak begitu saja .. doeeeeeeng !

eh btw salam kenal ! hee .. kebetulan kmaren dateng juga kesana ..
;)