Minggu, Juni 08, 2008

Saatnya Membalas

Finally...

Setelah diperkosa sama puluhan soal selama dua minggu berturut-turut. Begadang sampe pagi cuma bwat melototin kertas bertulisan yang sama sekali gak gw ngerti. Mencari celah-celah sempit dimana sang pengawas meleng bwat mengais-ngais sejumput jawaban.

Ujuian Akhir Semester (UAS) gw selesai!!!

HOREEEEE...!!!

Kegembiraan ini dirayakan dengan acara dangdut semalam suntuk bersama Cinta Laura yang nyanyi 'Bang Toyib' dengan logat aneh macam orang kepedesan itu. UAS kali ini gw optimis dapet nilai bagus, karena banyak dosen-dosen baik yang ngasih soal = kisi-kisi.

Tapi ada satu pelajaran bernama PBB (Pajak Bumi Bengkoang) dimana sang dosen ngasih kisi-kisi katanya yang bakal keluar adalah teori. Tapi pas dilihat muncul hitung-hitungan yang sangat tidak gw mengerti.

Hal 1 : Itung-itungan ("ahh.. paling depannya doank dua soal")
Hal 2 : Tabel Aneh ("waduh, apaan nihh..??)
Hal 3 : Kembali Itung-itungan (mulai nyerah dan putus asa)
Hal 4 & 5 : Lagi-lagi tabel aneh (buka baju - buka celana keliling kelas sambil tereak2 )

Solusi : Mengalikan semua angka yang ada. Tanpa tau hasilnya udah 11 milyar.

Anyway (Jalan Manapun..) setelah semua hingar bingar kepedihan UAS, gw punya job. Job ini masih ada hubungannya sama ujian, tapi bedanya kali ini gw M-E-N-G-A-W-A-S bukan D-I-A-W-A-S. Gw dapet job ngawas Ujian Masuk Bersama UI (UMB-UI). Jalan cerita gw dapet job ini mengandung keringat dan peluh.

Untuk dapet job ini gw butuh foto 3x4. Di dompet gw ada foto 3x4, tapi sayangnya foto gw masih TK. Jadinya gw ke abang tukang cuci foto di FPsi. Ternyata komputer dia kena virus gak bisa pake FDisk. Tanpa babibu (babi jadi babu) gw lari sekenceng-kencengnya ke stasiun cari abang tukang cuci foto lainnya. Dan jadillah gw nyetak tuh foto laknat dengan dengkul copot di tengah jalan.


Kembali ke UMB-UI, hari pertama ngawas dimulai dengan sangat rusuh. Karena pembagian ruangan yang amat sangat tidak jelas gw jadi luntang-lantung sampe akhirnya gw ditelp. temen gw ngasih tau dimana ruangan gw.

Ruangan tempat gw ngawas itu gede, kapasitas 60 orang. Makanya yang ngawas 3 biji. Dan kerjaan gw yang pertama adalah : NEMPELIN NOMER UJIAN DI BANGKU KULIAH. Bener2 berantakan, sampe nomer aja baru dipasang pas hari- H. Kelar nempel nomer, peserta baru boleh masuk. Pertama dibagiin kertas latihan ujian.

Selesai latihan, baru dibagiin soal. It's Show Time. Prinsip gw
, waktu dulu SPMB gw gak nyontek dan gw gak mau dibegoin sama anak SMA. Pertama ada yang ngangkat soal tinggi-tinggi. Gw suruh turunin soalnya. Adalagi yang ngangkat lembar jawaban. Gw suruh turunin jg. Terakhir ada yang angkat kaki. Pas gw suruh turunin dia bilang, "enggak kak cuma mau latihan aerobik" (ngapain juga senam aerobic pas ujian!!??).

Gelagat orang mau nyontek amat sangat terbaca. Gimana enggak, soal blom dikasih tapi dia udah ngeliatin gw mulu. Pertama-tama gw pikir "apa dia suka gw..? Ah, tapi dia cowok.. dan gw gak siap bwat jadi atlit anggar nasional". Ternyata dia mau nyontek. Jadinya dia musti mengawasi gw, jadinya dia mengawasi pengawas. Anaknya berambut keriting kusam-kumuh (kalo gw kriting klimis - Krimis, hehehe), badannya gede-item, bajunya item kusam, sepatunya item, bayangannya item, giginya item, semuanya dah item! Dia duduk di belakang. Contek2an sama orang di belakangnya.

Gw pindah aja ke sebelah kiri di belakangnya dia. Dengan niat mengamankan situasi. Ternyata, gw gak kuat di situ. Karena sang rambut kriting itu memakai baju pendek
dan celana jins di pantat sehingga terlihatlah punggung hitam buluk dan belahan pantat busuknya (tambah lagi, PANTATNYA ITEM DAKIAN!!). Pengen gw masukkin koin kesitu biar dia joget, tapi takut berisik jadinya gw urungkan niat itu.

Trauma karena teror dan mimpi buruk gw pindah ke depan dan duduk di samping pak kusir yang sedang diusir. Pas gw menerawang ke seluruh kelas ada satu cewek berbaju merah ngeliatin gw mulu. Belajar dari pengalaman GR gw tadi, gw punya kesimpulan kalo nih cewek BENCONG!! Hehe.. gaklah.. Gw yakin nih cewek pasti nyontek. Yang gw gak tau kemana dia nyonteknya.

Selidik punya selidik, ternyata dia gak nyontek. Dia ngasih contekan ke cowok berkacamata berbibir tebal dan besar kayak cabe ijo gendut ditumpuk yang duduk di belakang – kiri dia. Si cowok asik banget ngedongak kayak jerapah memanfaatkan postur badan yang setinggi jerapah jinjit trus ngelirik-lirik kayak penari Bali tapi gak pake kemben, gw juga geli ngebayangin dia pake kemben. Cara transaksinya adalah dengan cara kertas si cewek setengah diangkat dan digeser ke samping biar gampang diliatin.

Gw berdiri meluncur ke TKP (Tempat Kejadian Pencontekan). Pertama gw ke si cewek. Dia buru-buru geser kertas dan gemeteran. Trus ke si cowok. Gw liatin dulu. Dia sadar gw liatin. Hati gw berdebar-debar. Gw deketin si cowok. Dia ngerespon. Dan akhirnya setelah gw tembak kitapun jadian. Hahaha!! (TOLONG!! GW MASIH INGIN NORMAL!!).

Sadar gw deketin dia langsung sibuk sendiri bolak-balik soalnya gak jelas dan berhenti di halaman kover. Dia serius ngeliatin kover seakan ada soal di kover. Mungkin dia mau nyari lima perbedaan kayak di majalah Bobo atau ngikutin jurus gw menghadapi ujian dengan cara mewarnai soal. Dan dia pun mengeluarkan keringat dingin sejadi2nya. Gw juga ikutan keringetan, tapi keringet buntet kepanasan.

30 menit terakhir semua peserta makin gelisah. Ada yang goyang2 badan, ada yang mulutnya berbusa, ada yang nyari kutu di rambut, bahkan ada jongkok sambil guling-guling. Contek2an pun makin merajalela. Kesel dikerjain gw ngomong sama temen gw dengan suara dikerasin. “wah, ada yang nyontek.. masukkin aja ke berita acara”.

Dan gw pun ke depan ngebuka buku absen yang berisi foto, nunjuk2 dan sok-sok nulis di berita acara. Hasilnya, satu kelas langsung aman tentram damai. Dia gak tau kalo dia bukan bukan dimasukkin ke berita acara, tapi ke dunia dalam berita.

Hari pertama akhirnya selesai. Dan hari ke-2 berlangsung tentram dan damai dengan dibiarkan menconteknya sang cowok berkacamata-bibir-cabe ijo. Dia gak tau kalo soalnya beda. Pas nyadar dia langsung lemes dan bunuh diri makan ampas rautan pensil.

Well, it’s three months holiday!!

Wahh.. ngapain aja yaa..??

Cari kerja ahh…

Jadi OB

Orang Beken… hahahahahaa!!!

Ciao,

2 komentar:

bayusaja mengatakan...

Kerja jadi orang beken?

Wah,gue banget tu!

MInggirr! DAPTAR DIMANA YA?

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

ada, daftar di roy suryo

tapi syaratnya musti ada foto telanjangnya dulu!

hahahaa