Rabu, Mei 28, 2008

UAS (Ujian Akhir Sialan)

Akhir-akhir ini banyak aja kuis sms ke nomer premium yang majang cewek-cewek berbaju minim dengan belahan tete’ kemana-mana. Ada yang modelnya suruh sms dua kali “ayo dong, aku kesepian nih kalo gak dikirimin sms sama kamu..” trus dia muter-muter kayak ikan pesut. Pertanyaan yang diajuin juga tolol yang orang idiot juga bakal bisa jawab kayak

Cowok kalo pipis itu..

A. Nungging

B. Berdiri

C. Jongkok satu kaki

Ada juga maen acak kata, B E R K A U. Petunjuknya itu hewan berkaki empat- biasa di sawah. Udah gitu sang presenter bawa-bawa klenengan sambil niruin pose si binatang. Udah tau jawabannya ? yak jawabannya itu adalah… K E R A N D A M A Y AT.

Eniwei, gw lagi minggu UAS nih. Dua minggu penentu bwat pembuktian kalo apa yang diomongin dosen itu semuanya masuk ke kepala gw. Gimana bisa masuk, dosen-dosen yang ada itu pensiunan penyanyi semua. Jadinya pas dia ngejelasin yang kedegeran di kuping gw itu dia nyanyian Nina bobokk…ooo..nina bobokk… Jadinya masuk nggak ngantuk iya. Omong-omong, kenapa Nina ya? Kalo nama anak yang bikin lagu namanya Tarjimin mungkin jadi aneh ya *mikir keras..*.

Saking terlalu mikirin UAS, hal-hal lain penunjang itu gw lupain. Hari Selasa (26/5/2008) kemaren hari gw dimulai dengan pikiran : HARI INI UJIAN MPS. MPS itu mata kuliah ulangan bwat gw, karena gw termasuk orang yang tidak lolos lubang jarum, jarum pentol lagi. Bangun tidur inget MPS, makan inget MPS, boker inget MPS, nonton tipi beritanya “Kenaikan Harga MPS”.

UAS gw jam 1 siang, dari jam 11 gw udah siap. Gw menyiapkan semua peralatan tempur gw bwat berangkat ke kampus.

MP3 Player ? Siap!!

Pensil 2B ? Siap!! (emang mau SPMB?)

Lagi jalan keluar rumah beberapa langkah tiba-tiba gw inget, ternyata gw pake kolor di kepala!! Gw balik ke rumah bwat belajar perbedaan antara TOPI dengan CELANA DALAM. Dan gw pun melakukan pemeriksaan akhir. Pemeriksaan terakhir gw berjalan lancar. Baju udah necis rapi jali, celana panjang mengkilap abis dicuci pake setrika, iket pinggang kenceng anti-celana-melorot, sepatu putih mengkilap.

Dengan PD luar biasa gede gw berangkat ke kampus naek angkot. Di kepala gw terngiang-ngiang “MPS… Argot.. Gatekeepers.. Populasi.. Sampel..”. Ternyata karena BBM naek, angkot juga kompak ikut-ikutan naek. Dari harusnya 2 rebu sekarang jadi 2 rebu plus 5 ratus. Bakalan hemat makan gw di kampus, dari yang tadinya makan nasi basi jadi nasi aking basi.

Angkot pertama udah gw laluin, gw udah sampe di jalan raya menuju angkot kedua. Angkot di Depok keren, kita gak perlu manggil angkot bwat naek. Cukup dengan mikir di dalem hati tujuan kita dan secara otomatis bakal ada angkot ngesot ke arah kita. Kita pun tinggal naek dengan riang gembira.

Gw naek di samping supir yang gak pake celana. Udara panas luar biasa, matahari nyorot terik. Gw berasa jadi ayam Mekdonal yang saban hari dipanasin pake lampu. Saat angkot di depan tukang kambing, gw iseng-iseng mau nelepon temen gw yang kebetulan jadi AsDos MPS.

“Halo..”, kata temen gw diujung sana

“Lo dimana cep?”

“di rumah..”, gw bingung kok bisa-bisanya udah jam 12 tapi blom berangkat

“emang UAS MPS kapan?”

“hari ini kan, parah lo gak dateng!!”, perasaan gw lega ternyata gw bener

“emang lo dimana kan?”

“di Mekarsari”, kata gw

“WAAKAKAKAKAKAAKAKAKAKKK!!!”

“Goblok, ujiannya minggu depan”, ternyata gw dibo’ongin

Sialan. Kutu kupret. Kecoa saus tiram. Pepes babi.

Ternyata gw salah hari, ujiannya minggu depan dan gw (gobloknya) dateng hari ini. Dan walaupun gw gak tau kapan ujiannya, gw tetep aja PD kalo ujiannya hari ini. Akhirnya gw turun dan gw bingung mau ngapain. Walhasil gw nyebrang jalan trus goyang dombret di tengah jalan biar disangka Saipul Jamil. Hehehe. Gak lah, gw nyambung lagi naek angkot balik dengan membayar 2rb. Jadi ongkos gw yang kebuang sia-sia hari itu

2500+2000+2000+2500 = 9000

Emang, UAS bisa bikin orang waras jadi gila. Orang gila jadi makin gila lagi. Orang yang udah makin gila bisa meninggal kena serangan ambeien mendadak.

Pesan Moral : Malu bertanya rugi di jalan.

0 komentar: