Selasa, Mei 20, 2008

Badminton.. Dimana-mana..

Bulutangkis, salah satu olahraga paling terkemuka di bumi Indonesia yang sudah diakui dan disegani sama seluruh dunia. Baru-baru ini diadain kejuaraan Thomas dan Uber Cup, kenapa juga namanya bwat cowok mesti Thomas dan bwat cewek namanya Uber? Kenapa gak Thomas dan Parti? Atau Paijo dan Sarmi? Eniwei, gw bukan mau ngebahas asal-usul bulu tangkis. Mana ngarti juga.

Tgl 17 Mei 2008 kemaren gw nonton semifinal piala Thomas. Dengan PD setinggi gunung kalo gw pasti bisa dapet tiket, gw kesana abis kuliah “Tari Piring Basamo Awak” (yang ngajar gw orang Padang medok soalnya). Dengan diiringi udara panas dan macet yang luar biasa di Jakarta sampelah gw di Parkir Timur Senayan.

Sesampenya di sana kita langsung meluncur ke loket. Ternyata yang ngantri udah panjang dan antrian itu dibagi dua, cewek sama cowok. Knapa dibagi dua? Usut punya usut ternyata pas loket cewek-cowok digabung, ada seorang cewek yang masuk kerumunan dan pas keluar langsung HAMIL!! Jadi agar kejadian ini tidak berulang makanya dipisah.


Di bagian cowok yang ngantri udah lebih panjang dibanding yang cewek, ditambah lagi yang ngantri itu calo, preman kudisan, orang item pekat dengan memakai kaos you-can-see-my-ketek-berbulu-bau-sangit. Yaudah biar lebih gampang dan karena jumlah cewek lebih banyak, yang ngantri cewek dan cowok pada nitip tiket (1 orang dua tiket). Sekarang jaman emansipasi bung. Hehehehe...

Kita start ngantri jam 11 siang, dan sebagai umat Islam yang taat atas ajaran agama, gw brangkat sholat jum’at dulu. Ternyata di mesjid ada antrian juga. Apakah di mesjid jual tiket juga? Ternyata enggak, mereka ngantri wudhu. Gak enak juga ngeliat ustadz pake sarung tereak "tikett...tikett... 75 ribu ajahh... sama yang laen 100 rebu.." bisa dikebiri sama yang laen tuh. Setelah (lagi-lagi) ngantri, gw sama temen gw beli koran kapitalis (1rb 3 lbr) dan duduk di rumput (sambil beralas koran)... abis itu tiduran... trus guling2an... trus jatoh ke comberan..

Kelar shalat Jum’at kita balik lagi ke loket, yang cowok udah tipis antriannya dan yang cewek udah maju. Lumayan lahh... Dan dari asu isu yang beredar loket bakal buka jam 4 sore. Sokk... dengan semangat membumbung tinggi kita ngantri demi seonggok kertas berwarna-warni bertuliskan Rp 50.000,- bernama tiket.


Udah jam tiga, berarti tinggal satu jam lagi loketnya mau buka. Gw liat keadaan sekitar ternyata yang ngantri udah makin rame ada ratusan atau mungkin jutaan orang ada disana. Udah gitu ada yang ngantri serong dengan niatnya mau nyelak, walhasil orang-orang biadab itu ditereakkin “gak tau maluuu...!!” “gak malu tauu...” “Gak punya kemaluan..!!”.

Udah sekitar jam 4 tapi tiket dibuka tapi loket blom buka juga, semua pada tereak “buka.. buka... buka...!!” dan bener aja.. gw liat.. loket blom juga buka. Tapi, gw liat di atep restoran Lagunas yang ada di sebelah loket ada mas-mas stripper lagi buka baju dengan pose Sophia Latjuba lagi berdiri dengan jantannya. Mungkin saat penonton tereak, dia merasa itu tereakan untuk memanggil dia dan mikir kalo ini udah saatnya untuk dia tampil beraksi buka baju memamerkan otot dan kegantengannya dia. Sungguh benar-benar pengalaman yang merusak mata. Atau mungkin ada Photo Shoot majalah FHM (Foto Hot Mas-mas)??

Sophia Jatjuihtjuih...


mas seksi modal popular (seksi bukan??)

Jam 5, loket blum dibuka juga. Suasana udah mulai chaos, botol-botol udah mulai banyak berterbangan, pohon-pohon tumbang, anak bayi pada nangis, gempa bumi, kelaparan, banyak suara desingan peluru, di Bogor angin ngamuk dan para pengantri udah mulai panas, jadinya banyak yang tereak

“woy! Mana tiketnya anjing!!”

“Kita mau dukung Indonesia tapi tiket gak dibuka-buka!!”

temen gw gak tau mau tereak apa malah tereak, “ada Julia Perez!!”

sungguh gak nyambung.

Dari kiri ada segerombolan polisi dateng dan tujuan mereka sama sekali bukan bwat ikut ngantri tiket. Mereka entah ngomong apa dari jauh, gak kedengeran, ditereakkin-lah sama yang ngantri tiket kalo mereka disuruh deketan biar akrab.

Polisi pun udah ada di deket kerumunan massa yang ngantri tiket, pusat perhatian pun berubah dari loket ke polisi. Penonton yang udah emosi tingkat tinggi berteriak-teriak dengan lantangnya. Sang pak Polisi pun bingung mau ngomong pun coz' ga’ bakal kedengeran. Suasana pada saat itu sangat berisik, semua orang berteriak. Bahkan di tengah-tengah kerumunan ada yang teriak “Aquanya... aquanyaa... yang auss.. yang ausss...”

Tapi....

Dari samping kiri Polisi muncullah laki-laki berkulit hitam legam dengan memakai baju merah bertuliskan Indonesia di dadanya dan memakai celana pendek Army. Wajah sang laki-laki itu sangat kejam, mungkin dia sudah membunuh puluhan orang sejak dia lahir dengan cara sadis tanpa perasaan.

Apa yang dilakukan sang laki-laki? Dia memanjat pagar seakan ingin meruntuhkan pagar dengan sekali hentak agar dia tampak oleh semua orang, dan karena keadaan sudah semakin kacau dimana penonton berteriak tanpa henti. Di saat keadaan kritis ini dia mengumpulkan segenap nafasnya dan teriak.

“EEEEHHHH...... DIEEEMMMMMMM....!!!!”

Mungkin kalo dia berteriak dengan suara lantang kayak Soekarno, orang-orang akan terkesan dengan dia dan dia akan dijadikan CALON PRESIDEN INDONESIA pada Pemilu 2009 nanti. Tapi ternyata, dia berteriak dengan intonasi layaknya bencong digodain sama om-om idung belang yang kegedean nafsu. Ditambah lagi muka kejam bengis dia diganti sama muka jutek ala pria-pria berkemayu kalo BH-nya ditarik anak bocah dan tangan kanan sang pria itu berubah, dari mengepal keras layaknya preman SENEN mau malak menjadi posisi melambay-lambay.

Emang dia berhasil, semua orang berhasil diam dan bungkam. Tapi abis itu mereka semua ketawa ngakak (terutama gw paling gede ngakaknya). AWASS!! BENCONG NGAMUK!!!

Balik lagi ke loket. Ternyata menurut keterangan polisi tiket udah abis.

????

????

APA-APAAN NIH!!???

TIKET ABIS!!???

Gimana caranya 2.500 tiket yang disedian untuk dijual bisa abis bahkan sebelum loket itu dibuka. Apa lagi acara Damian si Raja Ilusi dengan trik baru bisa ngilangin tiket dalam sekejap? Sontak makin ngamuk penonton, dan kali ini tidak ada laki-laki penyelamat berbaju merah penolong tersebut. Mereka semua sepakat punya kesimpulan kalo semua tiket dijual ke calo.

Tapi dengan sedikit harapan yang kesisa para pengantri yang rata-rata udah pada nunggu dari pagi (ada yang dari jam empat pagi!!) tetep setia disana berharap ada tiket yang dijual. Sembari ngisi waktu banyak bunyi-bunyi gak jelas. Ada terompet tukang roti lah, tereak “EYA!!” “HUU!!”, dan “Indonesia!! Indonesia!!”. Pokoknya suasana udah gak jelas dari emosi malah jadi ketawa-ketiwi.


Jam 6, pertandingan udah mulai dan kita semua nyerah putus asa. Kita langsung menuju screen yang ada di pintu masuk Istora.

Jadinya kita semua buka nonton langsung, tapi nonton bareng di depan tipi gede. Sampenya disana udah pada kumpul orang-orang tidak beruntung kayak gw sama temen-temen gw. Nonton disini malah lebih kocak, tiap ada artis yang disorot semua ditereakkin “CALOOO...!!!!”. Kalo Indonesia dapet nilai semua pada tereak kegirangan, ditambah lagi kamera nyorot Julia Perez yang lagi diintipin tete’-nya sama bapak-bapak berbaju biru di sebelah kanan dia.

“CALO SILIKOOONNN!!!!”

Penonton di luar dikomandoi sama manusia (kayaknya) dengan pake helm ala tentara inggris jaman dulu yang punya tonjolan di helm-nya. Tapi bedanya tonjolan dia ada buletan lagi jadinya kayak tonjolan hamil. Berambut panjang sepinggang, memakai baju dalang yang pada akhirnya dilepas juga jadinya dia pake kaos garis-garis merah. Dia gak berhenti goyang kalo Indonesia dapet angka sambil ditereakkin “EYAA!!” sama penonton lain, mungkin dia berasa Tukul Arwana kali ya.

Udah seheboh itu ternyata Indonesia kalah tanpa perlawanan, 3-0. Taufik Hidayat yang paling payah. Dipasang di pertandingan penentuan dia malah tampil ogah-ogahan dan akhirnya kalah dua set langsung. Sukurin calo! Pada gak nonton final!! Gak laku lo!!

Pas gw pulang temen gw cerita. Ternyata dia nge-gap ada manusia yang memakai name tag Thomas dan Uber Cup lagi ada di luar menjual tiket sama orang-orang seharga 100 rb (aslinya 50rb) gak lama setelah Polisi ngumumin kalo tiket udah gak ada. Temen gw nawarin mau beli 10 tapi dengan harga 75 ribu, tapi kata dia “wahh.. kalo bwat banyak saya gak bisa dek..”. Dan di kantongnya dia ada setumpuk tiket yang amat sangat banyak. Kemungkinan muncul gengsi Polisi yang udah bilang tiket abis tapi ternyata tiketnya masih ada. Jadinya dia keukeuh gak mau buka loket.

Gimana mau maju Indonesia kalo ternyata calo-nya itu ternyata dari panitia-nya juga???

Entah lah yaa...

0 komentar: