Selasa, Mei 20, 2008

The Power Of Emak-Emak

Wanita, sesosok manusia yang menurut gw harus dihormati oleh setiap laki-laki yang ada. Gimana gak, wanita adalah pemberi nyawa, mediator manusia yang tadinya cuma darah-seonggok daging-hingga sampe kemudian gede jadi pilot (kenapa juga jadi pilot).

Wanita yang sudah menikah atau belum yang telah dewasa sering disebut ibu-ibu, bahasa padangya amay-amay, bahasa betawinya emak-emak, bahasa inggrisnya mam-mam, dan bahasa cina-nya cik-cuk-weng-hau-tse.

Gw make sebutan betawi aja yaitu emak-emak. Emak-emak memang seorang wanita yang lemah lembut dan terkadang terlihat tidak berdaya. Mereka merupakan manusia halus yang tidak boleh disakiti perasaannya oleh siapapun. “Surga di telapak kaki emak-emak”, begitu Islam mengajarkan kepada penganutnya.

Tapi siapakah yang sangka dibalik semua kelemahannya, kelemah lembutannya, dan kehalusannya emak-emak ternyata mempunyai kekuatan yang tidak tertandingi oleh laki-laki sekalipun. Apa sajakah kehebatan dari seorang emak-emak?

Pertama, BELANJA. Nyokap gw, yang pastinya udah emak-emak, sangat tangguh saat menaiki escalator dan menuju gerbang dengan tulisan “SELAMAT DATANG DI ITC MANGGA DUA”. Kita sampai di tempat itu sekitar jam sepuluh pagi, dan gw diajak sebagai bodyguard dan kuli panggul gratisan. Kita arungi lah surge belanja Mangga Dua, pertama nyari sepatu. Adanya di lantai dua di Timur (padahal kita di Barat lt. 4), nyampe disana nyokap gw milih2 sepatu dengan cermat padat dan akurat.

Misi kedua, Bed Cover. Adanya di lt.4 wilayah barat, yaitu tempat gw tadi. Kenapa bukan pas awal-awal? “Lupa” adalah jawaban yang bisa menjawab semua rasa penasaran gw dengan tuntas. Misi ketiga dan yang paling lama, baju. Gw udah gak tau lagi kita kemana aja pokoknya naik-turun, timur-barat, utara-selatan gw arungi demi mengawal nyokap gw. Sejak jam 12 siang gw udah gempor sendiri ngeladenin stamina nyokap gw yang kayak nyiduk aer dari bak mandi pake sendok, gak abis-abis!

Baru jam tiga sore waktu rehat di bangku, akhirnya nyokap gw sadar.

“dek, udah jam berapa..??”

“jam tiga bu..”

“ya ampun udah sore, Ibu udah capek..”

Pas pulang baru kerasa capeknya dan dibales pake tidur selama mungkin. Besoknya ? Panggil tukang pijet lah. Tapi biarpun gempor, gw tetep ikhlas kok… hehe..

Kedua, REBUTAN. Emak-emak akan muncul kekuatan tersembunyinya di saat dimana terjadi perebutan akan sesuatu, seperti rebutan ngerebut baju obralan, rebutan naek kereta, dan yang pernah gw rasain yaitu.. rebutan naek busway. Waktu itu di terminal busway Harmoni,gw baru aja dari Glodok beli dvd (dvd ngaji yang islami.. hehehe..).

Keadaan terminal rame, di kanan gw mas-mas berambut spike pirang dengan anting di dua kupingnya. Di kiri gw orang pacaran cewek-cowok (untungnya gak cowok-cowok, bisa nimbrung gw.. hehe..). Di belakang gw makluk lemah gemulai berjilbab dengan muka ramah memakai baju PNS, emak-emak guru, itu dugaan gw.

Datanglah bus Transjakarta yang didalemnya emang terlihat udah agak penuh, buru-buru lah gw masuk dengan riang gembira ke dalam bus AC nan adem ayem itu, pas jalan menuju dalem.. gw liat abang-abang penjaga busway udah tereak2 panik “Ayo!! Jangan dorong-dorongan!! Sisanya naek belakang!!”. Gw percepat langkah gw.

Tiba-tiba..

Dari pinggang kanan gw ada sentuhan tangan.. tangan kecil.. tangan kecil itu ternyata tidak cuma menyentuh.. lama-lama mendorong.. gw coba nahan tuh tangan kecil.. di saat gw mau memenangkan pertandingan melawan tangan kecil itu dan masuk bus dengan senyum jumawa.. muncullah.. tangan besar.. alias..

Lengan + Bahu sang emak-emak lemah gemulai itu… dengan jahatnya… sadisnya… tidak berperikemanusiaan… teganya… teganya… ohhh… sungguhh… teganyaa.. dikeprok ke badan gw..

Badan gw dihantem sama kayak begituan dan entah kenapa gw gak bisa nahan akhirnya keseimbangan gw ilang, GW KALAH!! Dengan sukses gw nemplok di pager pembatas dan emak-emak lemah gemulai berjilbab oranye itu udah naik ngerebut tempat gw. DIA MENANG. Dan gue pun terduduk lesu sambil mukul2 tanah dan tereak “ TIDAAAKKKKK….!!! AKAN KUBALAS!!” sambil gw ngelempar kaca bus pake sepatu *dari jauh terdengar suara sirine ambulans RSJ Grogol mau jemput gw*à Maaf, kalimat terakhir hanya fiksi belaka, jadi bwat yang udah pada seneng menang taruhan “apakah Mirzal waras atau tidak?” sabar dulu yaa..anda belum menang... wehehehee…

Dalem hati gw kagum sama emak-emak, darimana mereka dapet kekuatan segede itu? Mungkin kalo gw punya scouter atw pelacak tenaga, scouter gw bakal meledak saking gedenya tenaganya. Gw yakin Ade Rai sampe Ade Namnung pun bakal kalah dibodi emak-emak (hehehe..).

Masih soal rebutan, kali ini di kereta. Coba deh suatu saat di kereta bikin penelitian. Jika suatu saat ada bangku kosong dan di sekitar situ juga ada emak-emak (pastikan dia lagi ngeliatin bangku kosong itu).

1. Liatin bangku kosong itu

2. Bergerak perlahan seakan ingin duduk di bangku kosong

3. Ambil ancang-ancang untuk berlari

4. Liatin emak-emak itu, kirimkan tatapan mata persaingan

5. Pergi Haji bila mampu

Dan.. seperti sulap sodara-sodara!! Akan muncul sesosok emak-emak di bangku kosong tersebut duduk dengan anggun dan angkuhnya. Hitungan kecepatannya udah bukan pake Km/jam tapi pake satuan cahaya, bahkan sampe tingkat “Sebelum Cahaya”. Ingatlah engkau kepada.. embun pagi bersahajaa… yang menemanimu… sebelum cahaya… ingatlah engkau kepada.. angin yang berhembus mesra.. yang khan membelaimu…. TINJAAAA!!! *nyanyi sambil remes-remes dada ala Noey ‘Letto’*

Ketiga, kekuatan yang paling keren yaitu KASIH SAYANG. Emak-emak rela bangun tengah malem pagi-pagi buta bwat nyium bau pipis atau e’ek bapaknya anaknya. Dengan sabar bangunin anaknya sekolah padahal dia dimarah-marahin sama anaknya. Kerja keras banting tulang mencari nafkah sekaligus membanting tulang memberi yang terbaik kepada suami dan anaknya. Dan yang paling besar dan paling mulia yaitu, dengan rela bertaruh nyawa demi mengantarkan anaknya ke dunia.

Tulisan ini bwat nyokap gw (yang terakhirnya aja..)

I Love U Mom…

Best regards…

2 komentar:

Anonim mengatakan...

so sweet... :)
gue seneng sm cowo2 yg bs ngehargain cewe, apalagi nyokap..

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

:) thx..

nyokap emang orang nomer satu yang musti kita hormatin