Kamis, Februari 19, 2009

Swim... Swim... Swim...!!!


Melanjutkan blog gue tentang berenang. Ternyata kegiatan itu hampir menjadi rutinitas gue akhir2 ini. Yang pertama, saat gue berkumpul sama temen2 gue anak ADM 05 di Puncak. Pada hari Rabu (7 Februari 2009) kuturut ayah ke kota.. naik delman istimewa kududuk di muka... kusirnya.. hehe. Saat hari Rabu yang mendung itu, gue menuju Puncak. Tepatnya jam 3 sore gue sampe disana, Ciburial nama tempatnya.

Villa-nya enak,tenang, dan nyaman. Yang gak tenang dan nyaman itu gue. Sejak menjejakkan kaki gue ke tanah basah villa Permata itu, pikiran gue udah melayang ke kolam renang yang ada nun jauh di sana. Bawaan gue pengen buka baju, buka celana, dan bergoyang2 (mmm... itu bukan berenang, itu striptease). Kelar unpacking barang2 dari mobil dan perang rebutan kamar, gue pun ngajakin semua homo sapiens yang ada di sana untuk berenang. Dan mayoritas (pejantan semua.. T_T ada sekitar 10 orang) pada setuju dan langsung ganti outfit dari casual ke bikini. Hehe.

Kita semua pun lari ke kolam renang dengan riang gembira. Mungkin kalo ini dijadikan film, soundtrack kita saat berlari adalah Nidji - Laskar Pelangi. Nyampe di kolam, salah satu anggota Laskar Kolam Renang, Aan langsung topless dan nyemplung kekolam renang. Dan gue dengan tingkat solidaritas yang tinggi antar sesama teman gue ikut2an topless dan nyemplung ke kolam renang. BYUUURRRRR.....!!!!

Air-nya amat sangat dingin menusuk tulang. Kulit gue beku dan bibir mengigil kedinginan. Untuk mempercepat adaptasi, gue pun berenang dari ujung ke ujung. Gue punya kebiasaan kalo berenang tanpa kacamata renang, gak pernah mau buka mata. Karena kalo gue buka mata, berasa perih dan gak enak banget. Gue gak tau keadaan sekitar kalo lagi nyelem di dalem aer.

Dan pas gue muncul kepermukaan...

Gue membuka mata gue dan menyadari keadaan sekitar. Para Homo Sapiens lain yang lagi ngelilingin kolam, nontonin gue sama Aan lagi berenang berduaan. Sial. Gue ditipu mentah2. "Awas ikan pesut lagi berenang...", kata yang lain. Gue pun dilempari bola, dengan harapan gue bakal nge-jaggling bola layaknya lumba2 kecentilan. "Anjrit...!! pada MT lo semua!!", tereak gue dan Aan ke yang lain (note :MT = Makan Temen). Gue pun nyiram2in mereka yang pada puas ngetawain gue berdua yang terlihat seperti pasangan Homo yang sedang berbulan madu. Puas ngetawain gue, mereka semua pergi ke lapangan bola. Rencana berubah, dari berenang jadi main bola. Gue berdua pun cuek dan lanjut bermain air.

Selesai berenang dan udah puas kedinginan disana, gue pun bergerak ke villa buat bilas2. Pas lewat lapangan bola, gue liat para Homo Sapiens pemakan teman lagi maen bola. Gue pun mengumpulkan nafas yang tersisa dan tereak, "BANGKE LO SEMUAA!!". Bukannya pada merasa bersalah, gue malah dikatain model bugil Playboy abis kelar sesi foto.

Yang lainnya terjadi pada hari Senen, 16 Februari 2009. Gue berenang di Wisma Makara, seperti biasa. Saat gue pemanasan, gue melihat dua sosok ibu2, gendut, dan bermuka bengis sedang jalan ke ruang ganti wanita. Apakah mereka akan berenang? Oh, gue harap tidak. Kelar pemanasan, gue berenang dengan riang gembira dan gegap gempita.

Perasaan buruk gue menjadi kenyataan, dua ibu2 yang gue liat masuk ke ruang ganti wanita itu sekarang berada di pinggir kolam. Walaupun gue gak pake kacamata, tapi penglihatan gue yang minus 4,5 itu bisa ngeliat jelas ada dua ibu2 lagi ada di sana. Yang satu pake baju renang ketat warna item dan satunya lagi warna biru. Pada detik itu, gue bersukur gak bisa ngeliat dia dengan jelas.

Gue pun melanjutkan teknik renang gue yang gue namakan blind swim. Saat gue berenang, gue merasa kaki gue nyenggol sesuatu. Gue pun langsung berhenti dan mengatupkan tangan ke orang yang gue tabrak dengan maksud meminta maaf. yang gue tabrak adalah Ibu-Bikini-Item. Tapi dia terus lanjut kayak gak peduli keadaan sekitar. Perasaan lega, ternyata Ibu itu pemaaf dan baik hati.

Permasalahan dimulai saat gue berenang bukan secara vertikal menyusuri kolam yang panjang, tapi horizontal. Gue pun mulai berenang, kaki gue tendang ke tembok kolam. Gue pun meluncur cepat. Saat gue meluncur tiba2 gue merasa ada halangan, halangan itu berupa segumpal daging. Gue pun panik, blind swim gue memakan korban lagi. Gue berharap itu bukan Ibu-Bikini-Item. Karena kalo kena sampe dua kali, berarti jodoh dan berhak untuk dikawinin...... sama bunglon. Hehe.Dugaan gue ternyata salah. Gue menabrak dia untuk kedua kalinya. Ibu-Bikini-Item sejak mulai berenang sampai saat gue berenang horizontal, terus2an nyebrangin kolam dari ujung ke ujung. Gak berhenti2, mungkin dia keturunan ikan cucut. Kemudian gue dengan heroiknya berenang melintang, dengan resiko bersinggungan amat sangat besar. Gue pantas mendapat medal of honor atas keberanian gue itu.

Rumusnya adalah :
Vertikal memotong Horizontal = Tabrakan Maut.

skema kejadian
(diperagakan oleh model)


Gue pun langsung muncul kepermukaan, Ibu-Bikini-Item menghentikan renangnya dan matanya memandang bengis ke gue. Dengan nada marah dia bilang, "Anda kalau berenang jangan suka nabrak-nabrak seenaknya ya..!!". "Maaf bu, saya gak pake kacamata.. Gak keliatan..", kate gue ke ibu-nya Pamela Anderson itu. "Yaa jangan begitu donk caranya..", kata Ibu-Bikini-Item. Gue berpikir, mungkin kalo gue minta izin dulu mau nabrak dia, dia gak bakal marah2 ke gue.

Misalnya dengan baik hati gue izin ke dia, "Ibu-Bikini-Itemm.. maaf, nanti saya minta izin mau nabrak Ibu ya.. saya udah lama gak maen trampolin di Taman Mini.. Apalagi saya belom pernah coba maen trampolin di dalem aer..".

Gue pun langsung diketawain sama geng berenang gue. Dapet Jackpot diomelin emak2 di kolam renang. Di kolam itu selain gue dan temen2gue, ada mas2 berlogat Jawa sekitar 10 orang juga ikut berenang di kolam yang sama. Gue pun berharap mereka bernasib sama kayak gue (nabrak peranakan ikan cucut-pesut). Harapan tinggal harapan. Nasib sial cuma gue yang dapet.

ciaoo...

2 komentar:

crazy lil outspoken girl mengatakan...

peranakan ikan cucut pesut??
elo donk kan!!
ahahahah

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

gue khan peranakan ikan buntel dan duyung.. :p