Rabu, November 26, 2008

Bermain Air di Sore Hari

Berenang... Sejak dari kecil dulu gue seneng banget maen aer. Bahkan dulu waktu gue baru lahir langsung di lempar ke aer (khan ikan.. hehee). Waktu gue kecil dulu gue sering diajak ke puncak sama om-om (om gue..), rame-rame bareng sepupu gue maen ke villa. Pertanyaan pertama yang bakal gue keluarkan kalo diajak ke sana, "Ada kolam renangnya gak?". Kalo pertanyaan itu dijawab dengan kata "iya" baru gue mau berangkat ke sana, kalo enggak mendingan gue di rumah lari-larian pake kolor sama kutang.

Waktu kecil dulu, gue berenangnya gila-gilaan. Maksud gue gila disini bukan berarti gue berenang sampe keluar air liur dan berharap Cinta Laura jadi Presiden, gila disini maksudnya adalah durasi berenang gue. Biasanya gue berenang mulai dari jam 9 pagi abis sarapan, itupun kalo gak diseret ke meja makan gue gak bakal mau makan dulu. Bawaannya pas nyampe mau langsung turun dari mobil, buka baju, dan terjun ke kolam renang.

Setelah ijin turun, gue baru terjun ke kolam renang sama sepupu2 gue yang juga doyan berendem di aer. Dimulai jam 9 pagi, lanjut sampe jam 12 - makan siang, masih terus lanjut gak capek2 sampe jam 3 sore, dan akhirnya kita semua ditiriskan dari kolam sekitar jam 5 sore sambil manyun karena gak boleh lama-lama di kolam renang. Mungkin kalo diterusin sekitar dua jam lagi, gue bisa berevolusi jadi katak jadi-jadian.

Kembali ke masa kini.....

Mengingat ketidak bisaan gue yang kronis dalam berolahraga dan ironisnya gue tetep butuh melakukan hal itu. Kalo gak ada olahraga apapun yang gue lakuin , bisa terjadi kemungkinan kalo perut buncit gue ini ditawar maen iklan obat pelangsing perut di bagian SEBELUM. Maka dari itu, gue memutuskan untuk olahraga B-E-R-E-N-A-N-G (Baca : Berendang). Olahraga gampang yang cuma gerak2in tangan dan kaki trus mulut megap2 ke atas kayak ikan mas koki.

Sore ini (gue pun berenang, ber-4 sama temen gue (Tatak, Mantos, Ojan, Mirzalsiikankritingyangberkelaminganda). Dua orang yang disebutkan terakhir itu bisa berenang, seenggaknya dikit2 lah. Skill gue berenang setara lah sama Michael Phelps (Waktu baru lahir..) Sedangkan dua orang lainnya, terutama orang kedua yang gue sebutin, blom bisa berenang. Gue mau ngebahas orang-yang-gue-sebutin-kedua itu, yang bernama Mantos.

Dari awal dateng ke kolam renang, dia udah keliatan takut sama aer. Padahal dia kerjaannya turun naek gunung, dan terlihat tidak takut apapun kecuali dinyanyiin sama vokalisnya Vagetoz. Masuk ke kolam pun pelan2 banget, persis kayak nenek2 mau turun dari bis. Begitu masuk kolam dia langsung ke pinggir kolam, pegangan di situ. Awal-awalnya gue ajakin ke kolam dalem dia berani, mungkin karena tengsin kali ya sama gue kalo gak berani ke sana. Nyampe disana dia sukses berenang dengan gaya orang kelelep. Abis kelar berenang gaya kelelep itu, dia nyerah maunya ke kolam yang gak terlalu dalem aja.

Di kolam sedeng itu dia gue ajarin cara berenang, berdua sama si Ojan gue ajarinnya. Mantos gue suruh pegangan di pinggir kolam trus kaki-nya di-kecipak-kecipukin (gue gak tau bahasa benernya..). Timbul perasaan iseng gue yang dipicu kegemesan gue ngeliat dia berenang gak pernah mau ngelelepin kepala ke dalem aer. Kerjaannya cuma di pinggir kolam, pegangan, kecipak-kecipuk, trus menggigil kedinginan. "Jan, gimana kalo kita tarik kaki dia?", kata gue. Ojan pun langsung meng-iyakan dan kita berdua menjalani misi iseng itu.

Kita berenang agak ke dasar kolam bergerak menuju kaki Mantos. Dan pas dia lagi asik berkecipak-kecipuk kayak senam ibu hamil di dalem aer, kaki kirinyanya gue pegang dan Ojan pegang kaki kanannya. Pertama kita tarik dia ke tengah kolam, kakinya udah meronta-ronta panik. Sampenya di tengah kolam, tanpa banyak basa-basi dengan perasaan (tidak) tega kita pun tebalikin posisi dia. Jadinya kakinya gue tarik ke atas dan kepalanya nyusruk ke bawah. Abis itu kaki dia kita lepas.

Dia pun berpose layaknya orang yang ada di tengah lautan, naek kapal, berjemur di pinggir kapal pake bangku santai, trus dijorokin ke laut sama temen2nya dan ditinggal pergi sama kapalnya di tengah laut. Paniknya luar biasa. Dia megap-megap panik, aer udah bercipratan kemana-mana. Mulutnya monyong2 kayak Tukul lagi minum. "hah..hah...hah....", kata Mantos (mungkin dia mau minta tolong kali ya, tapi sayang temennya terlalu keji.. hehee..). Gak beberapa lama dia pun sadar kalo KOLAMNYA CETEK.

Gue sama Ojan pun ketawa2, termasuk Tatak yang lagi muter2 di kolam. "Lagian gak mau nyelupin pala.. kolamnya cetek dodol... kolam cetek aja panik, apalagi balik ke kolam dalem lo.. hahaha", kata gue sambil nyiprat2in aer ke muka dia. Kelar shock therapy yang gue kasih, dia pun kembali ke pinggiran kolam dan diajarin lagi cara berenang yang enak.

Stamina gue gak kayak waktu masih kecil dulu, gue berenang mulainya dari jam 4 sore. Jam 6 sore gue udah tepar dan lemes. Kita pun sepakat udahan aja, lagian udah Maghrib takutnya ditontonin sama yang nginep di Wira Makara (dikirain 4 bintang iklan XL lagi berenang). Sebelum kita bener2 udahan, kita pindah dulu ke kolam kecil yang lebih cetek lagi dari kolam sebelumnya. Kata Mantos, "NAHHH!! bukannya daritadi aja di kolam ini!!". Yee... Mendingan sekalian aja dikasih ban yang ada tempat duduknya buat si Mantos. Wakakakakk. Dia pun berjanji kalo minggu depan bakal jadi jago berenang biar gak dilelepin lagi.

Huff.. capek...



Ciaoo....

4 komentar:

fiirda ussy mengatakan...

gw jg gag bisa brenangg!!
hhuu,

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@fiirda : mau gue ajarin..?? tp amis2 dikit gpp ya?? hehehee

ayodya mengatakan...

hwehuehee . .
nice one :)

huhuhuu . .
perlu diwatch nii orang . .
ngikyuuuttin aah . .

I'm kurobinal and I'm a psycho bird . .
salam kenal . .

kurobinal2008 . .

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@ayodya : waks.. gue diintaiii... sama burung gilaa..!! kaburrr..!!!

hahahhaa