Senin, November 10, 2008

Mencoba Memasak

Hari ini mbak yang biasanya ngurus rumah gue yang berada di pedalaman elit yang bernama Cimanggis lagi sakit. Otomatis selama sehari itu pekerjaan mengurus rumah dan memasak makanan dilimpahkan sama orang-orang yang ada di rumah. Dalam hal ini di dalem rumah ada abang gue dan gue (Mirzal si Ikan Kriting Bau Amis dan Berkutang Dinamis). Kedua makhluk yang disebutkan di atas mempunyai sifat pemalas yang kronis.

Contohnya, kita berdua lagi maen WE (Wining Eleven) dan ngejogrok di sofa item. Tiba-tiba telepon rumah berbunyi, "Tett...tett..tet...tett...". Kita pun ngeliatin telepon rumah itu. Jarak antara kita maen WE dengan telepon rumah gak sampe jarak bumi ke bulan, tinggal berdiri trus jalan satu atau dua langkah aja udah sampe ke tempat tujuan dan bisa mengangkat telepon dengan gaya apapun. Tapi dengan sifat malas yang luar biasa mendarah daging, perkara siapa yang harus mengangkat telepon bisa membuat kita perang saudara dan terjadi pertumpahan darah yang melebihi Perang Dunia Ke II. Dan peperangan lebih sering dimenangkan oleh abang gue dengan cara menyodorkan kaki gede dia yang berukuran 47 ke pantat gue sampe gue keguling jatoh dari sofa.

Untuk persoalan ngangkat telepon aja udah sama-sama males. Apalagi kalo disuruh keluar nyari makanan. Untuk itu, bwat bertahan hidup dan mendapat asupan makanan buat perut gede kita, kita berdua terpaksa harus MEMASAK. Masakan pertama nasi goreng. Untuk membuat nasi goreng yang hanya dua porsi kita sukses mengubah dapur yang tadinya bersih menjadi replika Kedubes Australia pasca di-bom sama (katanya sihh..) teroris. Dapur jadi berantakan gak karuan, dimana-mana ada minyak dan sambel + bumbu + cairan lain yang tidak berhasil diidentifikasi. Tapi hasil dari semua kekacauan itu kita (akhirnya) bisa membuat NASI GORENG CAMPUR dengan berhasil dan selamat. Kenapa dinamakan NASI GORENG CAMPUR? Karena di dalamnya terdapat semua bumbu dan bahan yang "terlihat" enak buat dimasukkun ke nasi goreng. Segala macem cabe sisa, dendeng, sosis, dan bumbu2 aneh yang berbentuk menarik sukses kita masukkin. Untungnya sih masih berasa manusiawi bwat lidah.

Masakan kedua, well bukan masakan sih... Tapi setengah masak. Kita berdua mau UNGKEP AYAM. Sebenernya sih gak berdua, cuma abang gue aja yang semangat. Gue udah males bergerak dan duduk di sofa sambil ngelanjutin nonton The Machinist-nya Christian Bale. Abang gue ada di pojokan dapur sambil nguprek2 ayam yang lagi direndem pake bumbu. Lagi asik-asiknya nonton tiba-tiba dia bilang, "Dek, telponin Ibu donk ungkep ayam pake daon apa". Seperti biasa gue guling sana-sini dulu baru ngelaksanain tugas itu. Teryata nyokap gue lagi rapat dan dia bilang gak pake daon2an buat ungkep ayam. Dia gak percaya sama nyokap gue, "Siapa tau karena lagi rapat makanya gak konsen", kata abang gue. Dia pun nyuruh gue telp tante gue dan kata dia pake daun kunyit sama daun jeruk.

Pertanyaan selanjutnya adalah, Bagaimanakan bentuk daun jeruk dan daun kunyit? Abang gue nanya ke gue dan gue bilang, "Cari aja daon yang mirip kunyit sama jeruk..." (sampe gila juga gak bakal ketemu daon yang bentuknya bola). Gue pun sukses disuruh beli tuh daon2an ke warung sebelah. Gue cuma berhasil menemukan daun jeruk, untuk daun kunyit gue cuma asal ngambil daon yang ada dan nge-klaim itu sebagai daon kunyit. Kelar urusan daon gue kembali bermalas2 ria nonton DVD.

Kemudian....

Pas gue lagi asik nonton abang gue lari-lari ke dapur yang pada akhirnya menyebabkan gempa bumi lokal di daerah sekitar rumah gue karena lempengan pumi yang bergeser karena abang gue lari-lari kesetanan. Dia tereak, "YAHHHHH.....!!!!". Gue pun ke belakang dan melihat suatu inovasi masakan terbaru yang dibikin abang gue yaitu AYAM UNGKEP SETENGAH GORENG. Gue sendiri shock pas ke dapur ngeliat ayamnya udah gak berbentuk kayak habis dimutilasi. Ternyata rendeman ayam itu udah ditaro di atas kompor dan ditinggal maen komputer sama abang gue tanpa nitip pesen apapun sama gue. Aer di dalem panci yang tadinya banyak udah gak ada dan berubah jadi kerak bumbu yang nyaris gosong. Mmmmm... emang sih ada bau-bau wangi ayam pas gue nonton, tapi gue tetep cuek karena gue kira tetangga gue lagi masak ayam di depan pintu rumah (ngapain juga lagi masak ayam di depan pintu rumah gue?) atau ternyata ada setan abang penjual ayam goreng yang mati ketimpa gerobak sampah lagi gentayangan.

Ayam itu sorenya kita goreng, dan bumbunya berasa banget. Gimana gak berasa, dibikinnya emang sampe meresep banget ke tulang yang palng dalem. Hehee. Dan, percobaan masak yang kedua dengan resmi GAGAL. Dan suasana rumah pun....

BERANTAKAN

ciaooo,...

7 komentar:

crazy lil outspoken girl mengatakan...

elo masak?
PLEASE DONT!

kenyo mengatakan...

hehe...belajar masak yah...pusinkz...

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

yahhh... mencoba mengerti bagaimana caranya makanan bisa terhidang di meja makan.. walaupun korbannya adalah dapur bersih yang tak berdosa ituu.. hwehehheeee

fiirda ussy mengatakan...

wawawa!!,
gw bs mmbayangkn ayamnya..
pasti esotiss,.
hahaha,

bkn..gw ank poltek.. *we!*
lo d ui?

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@ firda : iyaps anak UI.. yahh masih tetanggaan lah kitaa.. tinggal jalan kaki or guling2an dikit udah nyampe kesana.. hwehehheee

Pika Priska mengatakan...

haha..
gaapa ka..
pengalamann.. huahauhau...

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@priska : iya juga yahh..?? pengalaman buruk.. hyahahhaa