Sabtu, November 08, 2008

Jalan-Jalan Indonesia Timur

Huff... Udah lama juga nih gak nge-post. Idup gue akhir-akhir ini disibukkan sama orderan ngurusin suatu acara, jadinya gak sempet-sempet mau update blog ini. Eniwei, minggu kemaren.. Mmmm.. sebenernya sih dua minggu kemaren gue berjalan-jalan ria ke tempat yang amat sangat jauh dari rumah. Gue berkunjung ke Manado-Makassar-Ambon yang adanya nun jauh di Indonesia Timur sana.

Selama ini, kota paling ujung Timur yang gue pernah datengin itu Bali. Tapi kali ini ke kota Manado, kota yang terkenal dengan pasar Tomohon (apa Tomohok? ya sekitar itu lah..) yang menjual segala jenis makanan mulai dari daging babi sampe otak monyet dan Taman laut Bunaken yang terletak gak jauh dari kota itu. Di kesempatan pertama gue ke Manado ini, gue gak sempet ke pasar yang terlihat horor untuk orang-orang yang biasanya ke pasar paling mentok cuma ngeliat kepala ayam tengleng doank kayak gue. Gue sempetnya ke Taman Laut Bunaken.

Perjalanan ke Taman Laut Bunaken makan waktu sekitar 45 menit. Kita berangkat dari dermaga yang sama sekali tak terlihat kayak dermaga. Dermaganya gak dibikin gede gitu. Cuma seuprit trus diisi sama kapal-kapal kayu. Tempatnya pun tersembunyi di balik ruko-ruko jualan kayak di Harco Glodok Jakarta. Gue naikin salah satu kapal kayu itu. Kapalnya gak terlalu gede dan di lantai kapalnya ada kaca yang ditutupin pake kayu gitu. Pas kira-kira udah mau nyampe ke pulau Bunaken, kapalnya berhenti dan karam (gak lah.. hehee.. mana bisa gue nulis kalo karam). Yang bener kapalnya berhenti trus penutup kayunya dibuka. Keliatan lah pemandangan laut yang indah nan rupawan di bawah sana. Membuat gue ngerasa kalo Ancol itu kumuh dan gak indah banget, cuma bisa jadi tempat mesum doank.

Bunakenn... I'm Comingg...!!!

Ngeliat ikan dari luar aja tentu gak memuaskan donk... Mumpung lagi ke Manado gue mencoba Snorkling. Sesampainya di pulau Bunaken gue dikasih tau orang kapal buat nyewa alat2 snorkling yang terdiri dari kacamata + sedotannya sama sepatu katak . Kelar ngambil alat gue langsung cabut ke tengah laut. Di sana udah ada orang2 yang lagi pada snorkling juga. Pas di kapal gue ngeliatin orang pada snorkling pake rompi pelampung, dalem hati ngetawain orang2 yang snorkling pake rompi pelampung itu. Malah ada yang udah pake rompi ditambah lagi pake ban. Gue pun berkata, "ha..ha.. ha.. cupu... sekalian aja pake perahu karet...".

bergaya sebelum nyemplung ke laut


Gue pun pake sepatu katak sama kacamata+sedotan gue. Pas ditawarin buat pake pelampung apa enggak dengan mantap gue jawab, "ENGGAK...". Dan pas ditanya gue bisa berenang apa nggak gue jawab, "BISA..!!". Padahal gaya berenang yang paling gue kuasai itu GAYA DUDUK DIAM DI DASAR KOLAM sama GAYA JALAN DI LANTAI KOLAM, maklum anak muda.. masih banyak gengsinya.. hehee. Gue pun turun dari kapal menuju laut. Dengan PD gue nyelem ke dalem dan bernapas pake sedotan lewat mulut. Hasilnya adalah : AER LAUT MASUK MULUT. Gue pun megap2 panik, sepatu katak gak banyak membantu, malah bikin gue jumpalitan kayak badut sirkus hiperaktif. Untung gue gak sendiri snorklingnya, ada pemandunya. Dia menuntun gue ke jalan yang benar dan gue ditawarin pelampung, dengan pasrah gue jawab, "iya..". Suasana di dalem laut oke banget. Gue bisa ngasih makan ikan-ikan pake biskuat, digigitin ikan, dan disengat anemon. Dan pas gue liat ternyata lautnya gak berdasar, untung gue megap2 pas di atas karang. Kalo megap2 di laut gak berdasar kayak gitu, bisa tenggelem trus nyasar ke atlantis gue.



setelah minum aer & megap-megap (terlihat seperti ibu2 lagi berendem bukan?)


Tujuan kedua adalah Makassar. Gak ada yang spesial disini, gue cuma ke benteng Rotterdam dan ngeliat ruang tahanan Pangeran Diponegoro. Miris banget kita ngeliat ruang tahanan segitu sempit untuk seorang pejuang bangsa kita yang ditahan di tanah air yang dibelanya. Trus juga gue bisa makan langsung konro Karebosi yang ada di Gading langsung dari pusatnya. Enak banget! Hari-hari gue di Makassar ditutup dengan jamuan dari orang Makassar yang ngajak gue ke restoran makanan ala Thailand yang rasanya cuma kayak aer rebus dikasih garem dan mempunyai pegawai cowok yang melambai-lambai.

dilarang buang air besar


disini tempat Diponegoro ditahan

Ketiga ke kota Ambon, kota terjauh gue. Dengan menambah waktu dua jam dari Jakarta. Kota dan daerah ini masih dalam tahap tumbuh dan berkembang. Karena konflik yang gak jelas juntrungannya itu, pembangunan Ambon jadi lambat. Tapi meski banyak bangunan angus disana-sini, suasana di sana cukup bersahabat. Orangnya baik dan ramah. Tapi yang bikin gue sedih pas ditanya erajinan khasnya mereka jawab, " tidak tahuu.. tidak ada tampaknyaa..' *dengan logat Ambon tentunya*. Mungkin konflik yang begitu lama membuat mereka lupa berkreasi.

salah satu gedung yang terbakar

Di Ambon gue juga pergi ke pasar yang ada di pinggir laut. Gue jalan2 pagi di pasar sampai ke ujungnya di pinggir laut. Trus jalan kaki menyusuri jalan disana. Kemudian gue berhenti dan berdiri di tepi jalan yang menghadap laut. Pemandangannya bagus. Ada gunung-gunung tinggi yang masih asri dan udara nya pun segar. Gue tarik napas dalem2 buat menikmati udara pagi yang menyegarkan itu.

Tapi...

Pas gue liat ke bawah gue liat rambut.. Trus baju item... Ada juga item lagi (yang setelah diliat itu ternyata kulit).. dan celana putih.. Ternyata di bawah ada orang lagi boker dengan asiknya (pake ngerokok dan siul2). Sungguh perusak pemandangan, gunung yang indah diganti pantat yang item. Ilang selera gue langsung cabut ke hotel. Nyesel gue narik napas dalem-dalem.

Begitulah diary gue jalan2, sangat menyenangkan ke daerah2 baru yang belom pernah gue datengin. Gue bakal menemukan hal yang baru kayak makan pisang pake cabe. Di manado sana, temennya makan pisang emang bukan ketan tapi cabe. Awalnya gue bingung, tapi pas dicoba.. hmmm.. oke juga... :)

ciaooo...

3 komentar:

-Nicky mengatakan...

Woohoo.. komen pertama...
Nice blog zal.. salute...

haha cerita lo boleh juga...


keep the good work going!

Niki 68 -2005

crazy lil outspoken girl mengatakan...

ikaaaaaaaaannnn.....
dlm rangka apa jln??
iri!

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@ -nicky : hehee,. thx cuy..

@ crazy lil : jalan-jalan duonkkk..!! bosen sama hiruk pikuknya jakarta..!! hehehee