Jumat, November 14, 2008

Jempolku Sayang Jempolku Malang

Gue suka olahraga, olahraga kesukaan gue adalah sepakbola. Tim kesayangan gue ada dua, Liverpool dari Inggris dan AC Milan dari Italia. Dan kalo disuruh ngejelasin apa itu sepakbola dan apa yang terjadi pada dunia persepakbolaan saat ini, gue bakal menjawab dengan mantap dan detil. Tapi jangan sekalipun gue disuruh maen bola, kemampuan bermain bola gue sebaik nenek-nenek tua renta yang pake tongkat buat jalan trus disuruh maen bola. Kerjaan gue di lapangan cuma lari dari ujung ke ujung. Persis kayak maen benteng. Apalagi kalo dapet bola, yang ada di pikiran gue gimana caranya biar bola ini bisa gue buang sejauh mungkin biar orang-orang gak gangguin gue lagi.

Olahraga yang laen ? Kemampuan gue tetep NOL BESAR. Mau maen basket,peraturannya banyak banget bikin gue gak ngarti. Bergerak dikit udah disemprit sama si wasit. Mau masukkin bola ke keranjang, disemprit juga. Gue gak tau maunya si wasit apa, pas gue liat dia lagi muter2in tangan kayak lagi goyang dangdut. Mungkin dia mau bilang, "Pertandingan udah abis.. ayo kita nonton dangdut..". Maen bulu tangkis, satu-satunya yang bisa gue tangkis adalah udara dan kadang-kadang kepala temen di depan gue kalo misalnya lagi maen dobel.

Dengan tidak berbakatnya gue di bidang olahraga, secara otomatis gue gak pernah diajak berpartisipasi dalam acara-acara olahraga di kampus gue. Tapi kemaren, gue diajak maen di ajang yang paling simpel di acara olahraga kampus gue. Olahraga itu bernama Tarik tambang. Aturannya gampang, tinggal tarik-tarik-tarik sampe talinya putus. Gue membela panji angkatan gue, angkatan 2005, dan lawannya itu junior gue angkatan 2008.

RONDE 1

Tim gue terdiri dari 5 orang, 2 cewek dan 3 cowok. Gue ada di posisi ketiga dari belakang. Gue ngeliatin lawan gue yang ternyata gede-gede ditambah anggota ceweknya juga gede sedangkan anggota cewek gue berbadan tipis, setipis kertas yang kalo ditiup angin bisa terbang ke laut Banda. Pertandingan pun dimulai, gue mencoba menarik sekenceng mungkin sekuat tenaga. Tapi apa daya tarikan gue gak berpengaruh apa2 dan malah bales ketarik sama lawannya. Kita pun kalah pada ronde pertama.

RONDE 2

Dengan perasaan optimis bisa membalas kekalahan, gue berubah posisi jadi paling belakang. Motivasi gue tinggi buat ngalahin lawan gue. Beberapa saat kemudian, pertandingan pun dimulai. Gue ngelingkarin tali tambang di pinggang gue dan berusaha narik lawan sekuat tenaga dengan tumpuan kaki kanan gue. Tapi ternyata tarikan lawan gue emang terlalu kuat dan tumpuan kanan gue goyah. Gue pun mencoba merubah tumpuan gue jadi kaki kiri. Nahh... di saat berubah tumpuan ini jempol gue kelipet ke bawah. Hasilnya, bukannya jadi kuat tarikannya malah jempol gue keseret di rumput dan kepeleset sampe celana gue blepetan tanah. Gue pun dinyatakan KALAH.

Efek dari jempol kelipet itu kaki kiri gue cedera, tapi blom parah2 amat walaupun jalan gue kepincang2. Gue pun ngelanjutin berenang dengan kaki pengkor itu di Wira Makara UI. Gue pun berenang muter2 kolem tanpa peduli jempol gue yang lagi sakit. Kelar berendem di kolam renang gue cabut ke rumah dan terlihatlah hasil sebenarnya dari jempol keseret itu. Daerah sekitar jempol gue bengkak parah dan kalo napak kerasa sakit banget. Gue gosokin aja balsem sebelom tidur dan berharap besok dengan otomatis gue bakal bisa lari-lari lagi dan ngupil pake jempol kaki.

Besoknya bukannya jadi bener kaki gue malah jadi makin parah. Jalan aja susah, apalagi mau kuliah bertualang naek angkot. Gue pun memutuskan gak kuliah dan manggil tukang urut di deket rumah gue. Gue bilang sama temen gue kalo alesan gue gak kuliah itu CEDERA TULANG METATARSAL, biar dikira Steven Gerrard. Hehee.

Tukang urutnya pun dateng, bentuknya Ibu-ibu gitu. Kaki gue pun mulai diliatin, trus dipegang-pegang, diraba, dielus.. AHHH!! GUE DIPERKOSAA!! Untungnya gue udah cuci kaki, jadinya si Ibu gak mengalami kerusakan otak permanen gara-gara bau kaki gue. Dia pun mulai baca2 gitu, "was.. wes.. wos...". Kemudian dimulailah siksaan untuk gue. Selama +/- satu jam kaki gue dipencet-pencet sama diputer-puter sampe gue tereak-tereak sampe gila. Rasanya perih banget, berkali-kali gue bilang "makk.. udeh makk.. udee...". Dia cuma senyam senyum trus ngelanjutin pencet2 kaki bengkak gue persis di sumber sakitnya berkali-kali. Gue pun cuma bisa bilang, "AAAAAAAAAAAAAAAAA......!!!!!" sambil ngangkat2 tangan kayak orang minta tolong dengan mata merem melek.

Begitulah kisah jempol kaki gue yang tersiksa karena ketidak mampuan gue berolahraga.Besoknya gue masuk kuliah dikata2in gara2 gue cedera cuma gara-gara maen tarik tambang. Mereka gak tau, dikira cuma maen bola dan basket aja yang bisa cedera apa. Maen gundu aja bisa cedera kalo maennya di tengah jalan tol.

ciaoo....

6 komentar:

crazy lil outspoken girl mengatakan...

ikan,wkt kelas 3 sma jempol kaki gw jg pernah keseleoooo...gr2 jatoh dr metromini!!!
sampe skrg gw gak pernah naek metromini lg!mending gw naek getek

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@ crazy girl (wehehehee..) : emang di desa jatinangor ada bis? naek getek aja udah modern banget.. hahhaa..

emang pernah ya klas 3 lo cedera jempol?? gak inget guee

fiirda ussy mengatakan...

gw pkirr, smua cwo tu brkompetensi ama hal"yg brksinambungan dengan olahraga.
Haa,

Tapi kalo jogging lo bisa kn?? :p

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@fiirda : oh iya... ternyata gue biswa lari dan jogging.. hahahaa.. gak ada peraturan soalnya..

conankotahujan mengatakan...

wah sama donk ama gw, apal mati dunia sepak bola, tapi pas diajak maen bola langsung ngibrit, hehe

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@conankotahujan : sama kita.. senasip... hwehehee