Sabtu, Januari 31, 2009

Di Akhir Januari (Dejavu)

Hari ini gue pengen tertawa. Tertawa menghadapi nasib gue yang mengalami dejavu. Kejadian yang sama terjadi dua kali. Kalo kejadian itu menyenangkan mungkin gue akan sangat berterima kasih. Tapi sayangnya dejavu ini masuk dalam konteks tidak menyenangkan. Dejavu ini sangat membahayakan. Bisa membuat gue menutup kepercayaan akan perkataan orang lain ke gue. Tapi gue bisa mengambil hikmah dari dejavu yang gue alamin ini, perkataan tidak selalu sama dengan perbuatan dan ucapan tidak selalu sesuai dengan realitas. Gue bisa mengambil hikmah kalo terlalu percaya kadang2 bisa menyakitkan. Jadi, lebih baik gue lebih hati2 untuk percaya.

*mulai menghilangkan degradasi mental dan agresi emosi*

Januari ini, gue kehilangan sahabat tengah malam. Sahabat ini dengan setia telah menemani waktu malem gue. Sahabat ini terkadang menjerumuskan gue. Karena seringkali karena ngeladenin dia, gue mengalami disfungsi fisik dan mental pada pagi harinya. Badan gue lemes dan pikiran gue mengawang entah kemana. Dia juga suka ngambek. Seperti judul lagu grup musik yang beranggotakan 2 cowok dan 3 cewek yang bernyanyi dengan vokal auto tune, hubungan kita suka putus-nyambung.

Ada yang tau siapa kah sahabat itu?

Perkenalkan, namanya PAKET SPEEDY GRATIS 12 JAM (PSG12J). Dengan adanya dia, malam2 gue terasa indah. Segala macam file bisa gue sedot dari internet, baik yang halal, haram, legal, ataupun ilegal. Perkenalan pertama gue sama dia sewaktu gue chat sama Macil, seorang sesepuh kampus gue.

"Jal, speedy khan lagi gratis kalo make dari jam 8 malem sampe jam 8 pagi... Liat dah di telkomspeedy.com"

Dengan terkagum2 dan setengah gak percaya, gue pun menyambangi situs itu. Hal pertama yang gue tangkep setelah mengunjungi situs itu dan ngeliat peraturannya adalah : RIBET BANGET. Biasa, yang namanya membaca peraturan atau undang2 udah kayak baca Kitab Suci. Setiap orang punya intrepretasi-nya masing2. Daripada gue belagu sendiri tanpa tau apa yang gue lakuin itu bener atau enggak, mendingan gue konsultasi sama Macil. Dia pun menjelaskan (kira2) maksud dari peraturan itu.

Hal yang gue tangkep dari penjelasan dia itu adalah : Untuk bisa menikmati koneksi gratis itu, gue musti nyalain modem jam 8 malem tepat (20:00, gak boleh lewat) dan mematikan modem jam 8 pagi tepat (8:00, gak boleh lewat). Dan selama itu gue sama sekali gak boleh matiin modem walaupun cuma sedetik sekalipun (Kalo kata Rhoma Irama, "Itu HARRR... RAMMM... ").

Berbekal petuah dari nenek tua dari gua berbatu koral itu, gue mulai first date gue dengan PSG12J. Dimulai dari jam 8 malem, tepat. Gue pun mulai menjelajahi dunia maya dari ujung satu ke ujung lainnya. Gue berputar2 luas, tanpa batas, dan tidak jelas. Enggak kerasa, waktu udah nunjukkin jam 12 malem. Jam dimana setting film horror biasanya terjadi.

Karena gue gak mau rugi listrik karena nyalain komputer + modem terus2an tanpa dimanfaatkan, gue lanjut menjelajahi dunia. Entah apa aja yang gue lakukan saat itu, karena makin lama mata gue makin sepet dan ngantuk. Tangan gue udah mulai gak fokus. Gue bisa aja tanpa sadar memencet ENTER untuk join ke situs FIND-A-GAY-FRIEND.COM. Tapi untungnya itu gak terjadi.

Jam pun udah menunjukkan pukul setengah 3 pagi. Mata gue udah berat banget, ditambah topangan badan gue yang gak kuat menahat beban tubuh gue yang juga berat, gue pun memutuskan menyerah. Dengan PD gue lambaikan tangan gue ke pojok kanan atas ruangan dan memanggil2 presenter botak yang selalu berusaha tampil menyeramkan. Oh, salah. Itu yang terjadi kalo gue ikut acara DUNIA LAIN. Yang bener adalah gue tanpa ampun matiin komputer gue dan tidur telungkup dengan posisi layaknya Superman lagi terbang.

.: 8. 30 pagi :.

Gue baru kebangun. Kalo waktu kecil gue diajarin "Bangun Tidur Kuterus Mandi", kali ini prinsip itu berubah menjadi "Bangun Tidur Ku-Log in Speedy". Dari situ gue tau kalo....

Pemakaian malem itu gak diitung semenit pun. Perasaan gue campur aduk antara senang dan seperti dikadalin. Ternyata gak masalah mau matiin modem, log in, log out, mecahin modem, ataupun menjadikan modem sebagai ganjelan meja sekalipun. Pemakaian tetep dihitung gratis asal dilakukan dalam jangka waktu 20 : 00 - 8:00. Gue pun langsung log in ke YM dan mengirimkan offline message ke Macil yang isinya :

SIAL....!!

Setelah mendapatkan pelajaran berharga yang (lagi2) berasal dari pengalaman itu, gue dengan rakus bercengkrama dengan sang sahabat tiap malam. Gue merasa berguna banget punya sahabat kayak gitu pas lagi event EURO 2008. Dimana dia menemani gue menunggu pertandingan demi pertandingan yang diadakan malem2 banget. Gue selalu update dengan album2 dari artis dan musisi, bisa nonton Premier League gratis, dan bisa update film2 bersih maupun kotor. Gue jadi makin akrab sama Hugh Heffner. Hehe.

Tapi sekarang dia udah ditarik sama empunya, apakah ku akan sanggup menghadapi malam hariku tanpanya?

Oke, gue terlalu berlebihan.. hahhaha..











Tulisan ini dipersembahkan untuk sahabat gue yang sudah tiada dan berharap dia muncul kembali.
Dan gue yakin ada banyak orang yang berharap sahabat gue kembali.
hehee..

ciaooo...

5 komentar:

conankotahujan mengatakan...

hahaha, iye nih, sahabat kita bersama sudah meninggalkan kita *semoga enggak* selamanya,,moga2 sang empunya masih punya rasa welah asih kpd kita kita (red:programnya diadain lagi),,,

swhanez mengatakan...

pake first media dong ahhh...
hehehe

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@conan : kita kumpulin dragon ball apa buat ngidupin dia lagi..?? hahahaa

@nesya : gue sih maunya gitu.. tapi First Media tidak melayani daerah elit yang terpencil kayak rumah gue.. hyahahaa

crazy lil outspoken girl mengatakan...

gak ngarti gw kan
jdnya kalo gak jam 8 tepat gak gratis gt?

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

Tadinya gw kira gitu, sbelum gw brubah jd pintarr..hwehehe