Rabu, Januari 28, 2009

Gigiku Terpisah

Di hari Rabu yang cerah dan agak mendung. Badan gue berasa gak enak karena kecapekan 2 hari sebelumnya keliling Jakarta, muter2 sampe gila. Tadinya gue mau di rumah aja, karena kondisi badan gue yang tidak memungkinkan itu. Tapi tiba2 temen gue, Arin, bilang kalo dia mau scaling di kampus. Berhubung gue orangnya males dan gak mau merugi, dan juga berhubung Arin bawa mobil jadinya gue bisa keliling kampus tanpa nunggu bis kuning yang datengnya 10 tahun sekali itu ataupun jalan kaki. Gue pun ikut ke kampus sekalian mau ngebetulin KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) gue yang kebelah dua gara2 gak kuat menahan beban pantat gue tiap hari dan gas beracun yang keluar dari sana menambah rapuhnya badan KTM itu. Jadinya patah deh.

Gue sampe ke kampus sekitar jam 10, ketemuan diparkiran, dan langsung meluncur ke PKM (Pusat Kesehatan Mahasiswa) UI. Disana kita disuruh daftar2 dulu, udah 3 tahun kuliah tapi baru sekarang gue manfaatin fasilitas ini. Kelar daftar mendaftar gue pun mengantri didepan ruangan yang bertuliskan POLI GIGI. Gue baru masuk setelah ada mbak2 yang keluar dari ruangan dan bilang, "Miyzayyy... Miyzaaayyyy....". Mungkin embak2 itu sodaranya Cinta Laura, jadinya gak faseh menyebut Mirzal dengan baik dan benar.

Masuk ke POLI GIGI, ternyata tempatnya gak seseram yang gue bayangkan. Gue kira ada gergaji mesin atau banyak tang berlumuran darah di ruangan itu. Dokternya seksi, memakai baju kulit ketat sambil memegang pecut. Pas gue dateng disuruh tiduran di dipan kayu tebel, tangan dan kaki gue diiket,dan gue dipakein topeng. Oke, gue udah overdosis nonton film bokep jenis S&M.

Masuk ke ruangan itu, gue nemuin ada satu meja berisi embak2 berjilbab dan memakai masker.Dugaan gue salah, ternyata dia bukan Ninja, dia dokter yang ngurusin gue scaling. kata2 pertama yang keluar dari mulut bermaskernya adalah,"Mau ngapain...?". Nah lo. Gue sempet diem sejenak. Hampir aja gue bilang,"Mau beli sayur bayem...". Lagian embaknya aneh, udah tau gue mau scaling dia malah nanya. Berhubung gue inget kalo ini POLI GIGI bukan PASAR CIKINI, gue pun bilang,"Scaling mbak.."

"Duduk.."

"Kumur-kumur", kata si embak bermasker itu.

Gue berasa jadi tahanan penjara Nusakambangan yang lagi tes kesehatan. Bedanya kalo di sana lanjutannya itu, "Buka celana... Nungging... Guling2...". Sang dokter amat sangat kaku menghadapi seorang pasien ganteng yang selama 21 tahun gak pernah bersihin gigi dengan cara scaling. Dia pun mulai mengambil alat2 pembersih gigi berupa kaca2an buat gigi dan sebuah alat elektronik yang mirip sama mesin pembuat tato.

Saat alat itu diidupin terdengar bunyi mengerikan. Bunyinya "NGUUUNGGGG......" kenceng banget kayak nyamuk lagi berantem tereak2an. Alat itu pun mulai dimasukkin ke mulut gue. Saat nempel di gigi gue, baru lah berasa rasa ngilu luar biasa. *Udah pernah nusukkin jarum ke gigi pake mesin jahit? Cobain deh, kira2 rasanya kayak gitu. Hwehe. *. Gigi gue pun dikorek2, mulut gue mangap maksimal. Efek dari maksimalisasi kemangapan dan dikoreknya gigi gue, aer2 yang ada dimulut gue bleberan keluar. Suara yang keluar dari kerongkongan gue, "NGAHHHHH....NGAAAHHHHH.....". Mungkin kalo direkam gue akan terlihat seperti anak idiot yang lagi disiksa sama ibunya.

Dialog yang terjadi antara gue dan dokter cuma :"Buang.." kalo misalnya karang di mulut gue udah penuh, "Kumur..." kalo misalnya mulut gue udah terlalu penuh cairan kotor, berwarna item dan "Udah... minggu depan balik lagi.." pas gue udah selesai di scaling. Gue gak ngerti apakah gue emang udah selesai bener2 di scaling seluruh gigi gue atau dia udah terlanjur nyerah ngorekin timbunan karang gigi yang udah gue tabung selama 21 tahun. Karena gue cuma di-scaling selama10menit dari yang umumnya setengah jam. Sang dokterpun gak ngejelasin apa2.

Gue curiga jangan2 itu bukan orang, tapi robot artifisial dari masa depan yang belom bisa komunikasi dengan menggunakan bahasa manusia. Atau ternyata dulunya dia orang, tapi mengalami cedera parah karena bangku dokter gigi-nya meledak di sabotase sama dokter saingannya sehingga badannya di bikin ulang dan dia blom bisa berkomunikasi dengan baik. Semacam Robocop gitu. Hufff.. begini lah efek kebanyakan di rumah dan nonton sinetron INDOSIAR. Hehee.

Kelar scaling, gue merasa aneh. Gigi gue yang tadinya menyatu jadi berasa misah2. Ini berasa banget pas lagi makan, gue merasa gak enak kalo lagi ngunyah makanan. Tiba2 gue merasa kangen dengan karang2 gigi gue yang udah gue buang. Perasaan ini persis kayak baru diputusin, ada yang aneh dan ilang. Bedanya kalo diputusin, dari mulut gue gak keluar cairan item2. Males aja kalo pas diputusin gue bilang, "Ya udah.. aku terima.." sambil dari mulut keluar cairan item. Biar image tetep terjaga, mungkin gueakan bilang, "Sebenarnya... aku sakit TBC... cairan ini adalah sisa paru2ku yang mencair..".

Sampe sekarang pun, lidah gue masih ngorek2 sela2 gigi yang telah terbebas dari karang gigi.

Oh, Gigiku Terpisahh....

Ciaooo....

5 komentar:

Danisha Dalam Blog mengatakan...

hahhah..
baru pertama kali ya ke dokter gigi???
rasanya maknyuuuus kooq,,
hihi..

iya,utk pertama kali 10 menit aja dulu scaling-nya,,
kalo kelamaan atau terlalu kencang scaling-nya, bisa mengakibatkan gigi goyang..
tapi bukan goyang gergaji,,
haha,,

rajin-rajin aja scaling-nya!!

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

Ow,gtu ya makanya cm bentar?salahkan dokter robot artifisial itU lah yg cm diam membisu tanpa kata..hehe

swhanez mengatakan...

ihh gila.. gw pernah tu kayak bgitu. maknyoosss gigi gw brasa mau rontok. sbnernya malah gak enak abis itu. karna jadi brasa kasar giginya. jadi suka sariawan. kalian bgitu jugakah? abisnya gw ditakut2in, katanya kalo gak pernah bersiin karang gigi, giginya bisa abis dimakan karang. hiiiiiiiii :O

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

Iyah,gak enak bgt!jd dmen bgt jilatin gigi..hehe..btw karang gue bknnya nuTupin gigi lg,tp udh ngumpul ngebentuk gigi baru namanya gigi karang!hahaha

Danisha Dalam Blog mengatakan...

@Nesya: gw mah sariawan bukan gara2 di-scaling,,tapi emang kegesek-gesek sama behelnya,,haha..

@kak Mirzal: gigi karang??? aje gileee,,mangstaaap,,haha..