Minggu, Januari 18, 2009

Menuju Angkasa

Hari Sabtu, 17 Januari 2009, gue ada acara Reuni bareng temen2 SMP gue anak SMP 216. Tempat dari reuni itu di Skywalk Dining (SD) Plaza Semanggi. Permasalahannya adalah : pengetahuan gue soal jalan itu minim seminim-minimnya. Gue gak tau jalan menuju Plaza Semanggi dari Depok. Gue berangkat darikampus cuma dengan modal wejangan dari Kipli, "Lo tau Citos? Setelah Citos lo belok kiri masuk Antasari.. Abis itu lurus sampe gila..".

Dengan modal setetes informasi itu, gue pun berangkat dengan PD-nya dari kampus. Sampe Citos, gue pun menemukan jalan yang dibilangin sama Kipli. Jalanannya emang lurus2 aja kayak country road di Amerika. Bedanya di sana gak ada tukang tambel ban di pinggir jalan. Tiba2 ketemu persimpangan di depan Kemang Village, ke kiri tulisannya BLOK M - RS FATMAWATI dan ke lurus BLOK M - SANTA. Daripada gue nyasar2, gue ambil hape Esia gue dan nelepon informan gue itu. Gue pun dapet jawaban kalo gue ambil lurus terus sampe bego.

Gue pun melanjutkan perjalanan gue menuju Semanggi dengan riang gembira. jalan yang gue laluin itu sempit, cuma dua jalur dan pas2an banget. Gue menemukan titik terang pas sampe di bunderan Kemang, dimana daerah itu (sepertinya) gue kenal. Gue pun lanjut dan nyetir dengan muka plongo kayak orang dongo. Sampai tiba lah gue di suatu lampu merah. Tanpa sadar gue ternyata berada di jalur kanan, dimana jalur itu untuk orang2 yang mau masuk jalan ke kanan. Dan gobloknya gue sadar waktu lampu udah ijo. Gue mau bablas lurus, mobil di sebelah kiri gue juga ikut2an mau belok ke kanan. Walhasil daripada gue nyosor tuh mobil sampe bonyok, mendingan gue ikut ke kanan tanpa tau menuju kemana gue menuju.

Gue pun menyusuri jalan yang tidak dikenal. Gue nyetir dengan mulut mangap, bingung mau kemana. Sebagai solusi gue pun maen lurus2 aja. Dan untungnya gue nemu plang penunjuk arah gede bertuliskan SUDIRMAN, nama jalan tujuan gue. Gue pun mengikuti plang demi plang sampe berharap2 cemas kalo tiba2 gue nemu plang SELAMAT DATANG DI KOTA BANDUNG. Gue bisa mencret di idung. Setelah menyusuri jalan demi jalan, gue pun selamat sampe di depan Ratu Plaza dan gue pun langsung meluncur menuju Plaza Semanggi.

Plaza Semanggi di hari Sabtu rame bener. Di lobby gue liat ada anak2 muda belia, gendut, kriting, pake baju ketat bener, dengan celana gak kalah ketatnya, dan bawa2 tongkat kerlap-kerlip ala polisi kalo lagi ngatur jalan pas lagi malem2 (bukan, itu bukan gue lagi ngaca). Gue pun ngambil kesimpulan, di Semanggi ada pelatihan untuk jadi Polantas. Hehe. Emangnya Semanggi merger sama Kodam. Kemungkinan sih ada Nidji manggung disana, yang pastinya bakal bikin Semanggi rame membludak.

Bener aja, parkiran dari lantai 1-7 penuh semua. Gue baru dapet parkir di lantai 8, lantai paling mentok buat dijadiin tempat parkir. Kelar parkir, gue pun bingung. Yang namanya SD itu dimana ya? Gue jalan menuju tangga, dan menemukan tulisan kalo SD ada di lantai 9 yang bertempat di atas gue satu lantai. Sampe di atas, gue tambah bingung. Di sana cuma ada satu restoran, Cafe bernama aneh gitu. Pas gue intip disana, gak ada temen2 gue. Gue pun muter2 di sepanjang situ. satu lantai tempat gue berdiri itu isinya cuma generator sama parkiran mobil. Apakah ini yang dimaksud SD?

Gue pun inisiatif nelp. salah satu temen gue dan ternyata dia masih di lift. Karena bingung mau kemana, gue menuju lift dengan rencana mau pipis di Mall-nya. Siapa tau papasan sama temen gue yang bisa membuyarkan kebodohan gue itu. Gue pun naek lift, di lift ada tulisan 9-8-7A-7-6A-5A. Apalagi ini? Lantainya banyak banget.

Dengan jurus cap-cip-cup-gerabang-kuncup gue milih lantai 7A. Berharap lantai itu tempat mall-nya berada, gue pipis, ketemu temen gue, dan semua orang hidup berbahagia selama-lamanya (Happily Ever After)

Masih parkiran....

6A

Parkiran juga...

Sialan, kapan mall-nya nih? Apa ini perangkap setan yang membuat gue berputar2 di satu lantai tertentu?

5A

Gue menemukan pencerahan, ruangannya mulai ber-AC dan... ada lift lagi. Ternyata yang gue naikin tadi lift parkiran. Ngapain juga gue dengan bego-nya milih lt. 7 dulu... Lift-nya gue tungguin gak dateng2, gue coba telp temen gue lagi. Ternyata dia udah nyampe di Comedy Cafe. Perasaan daritadi gue nongkrongin lift gak ada yang keluar dan berganti lift deh. Gue pun kembali lagi ke lt. 9. Pikiran waras gue kali ini bertindak. Gue nanya sama satpan dimana Comedy Cafe. Dan.. disana ada tangga gede bener, gue musti naek tangga itu baru bisa ke Skywalk Dining. Pertanyaannya : Kok gue gak naik tangga ini ya tadi? Bener aja.. sampe sana baru keliatan temen2 SMP gue.

Oh, gue SELAMAT!!

Malemnya gue YM dan ngobrol2 bareng temen gue, Blun, di conference. Dia bilang, kenapa gak naik tol aja ke Semanggi? *zingg!!* Otak gue langsung patah, pikiran gue gak waras, dan gue jalan pake lidah. Sial, tau ada jalan gampang gitu ngapain juga gue muter2 jalan Antasari.


Kalo kata orang, Pengalaman Adalah Guru Yang Paling Berharga.


Seenggaknya gue tau.. Pengalaman gak pernah ngasih tugas.. hwehehee...

ciaoo....

2 komentar:

silvia mengatakan...

berarti waktu lo nelpon wenda dan lo bilang ga ada yg lo kenal,itu masi dilantai 9 donk zal..hahahahaaa..
dasaaaar..

ko lo ga cerita pas reuninya?
dimana gw banyak lupa dan secara gw waktu smp kerjaannya pulang-sekolah-pulang-sekolah,,jadi banyak yg gw ga kenal deee...
huaa,,menyesal..

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@silvi : iya banget.. gue cengo di lantai situ.. hwehheee.. kalo gue mah udah gak trlalu lupa sama anak2nya.. pernah ketemu sebelum2nya.. heheee..