Kamis, Agustus 13, 2009

Kembali Ke Kampus

Setelah 2 bulan tidak merasakan iklim kampus, kemarin akhirnya gue kembali lagi ke peredaran. Di bilangan FISIP UI. Tujuan gue kesini bukan untuk ngambil toga, daftar wisuda, dan dagang burung seperti teman-teman gue yang udah lulus itu. Menenteng plastik berisi Toga sedangkan gue menenteng plastik Indomaret yang isinya Teh Botol. Oke, kembali ke tujuan. Tujuan kesini sama seperti tujuan gue pada tiap awal semester, gue ketemu PA dan daftar mata kuliah.

Semester ini gue cuma ambil 15 sks saja. Ringkas, padat, dan jelas. Pada semester ini, pada akhirnya gue bisa memasukkan satu mata kuliah khusus yang gak punya kelas tapi lebih susah dua kali lipet dibanding yang ada kelasnya. Yaps, mata kuliah itu bernama Skripsi. Oh, ngetiknya aja merinding. Gue bakal disuruh presentasi di depan orang-orang yang bakal selalu nge-judge gue dan menilai apakah gue pintar atau bodoh menurut mereka dan apakah karya gue bagus atau tidak menurut mereka.

Itu dukanya. Sisi baik dari itu semua, itu merupakan sebuah kemajuan untuk gue yang biasanya cuma bengong doank di kampus. Memandang kosong dan berpikir kenapa bumi itu bulat. Ngapain juga gue mikirin itu? Toh, udah ada yang mikirin itu dulu. Bodo. Yang penting otak gue gak karatan. Sekarang gue musti aktif ke perpus, nyari buku dan ngadem, bulan puasa panas. Hehee. Seenggaknya lagi, gue menuju gerbang kelulusan yang udah ada di depan mata. Tinggal bikin kuncinya aja, gerbang itu kebuka. Ada apa di balik gerbang itu? Semoga aja ada Asmirandah menunggu.


Ini yang ditunggu-tunggu

Untuk semester ini, gue bisa berjalan dengan mantap ke PA gue. Gue bisa ngasih data IP gue secara terbuka. Kalo dulu, kertasnya gue balik, polosnya di atas. Kalau semester-semester kemaren, gue tiarap dan merayap menyusuri tanah kayak pasukan katak karena nilai-nilai gue jelek dan IP yang susah menggapai angka 3. Semester ini, ada gedung pencakar langit di grafik batang nilai gue. Terlihat indah sekali. Ibaratnya permata di antara lumpur. Oh, IP terbagus gue. Gue pun berniat nge-print dan ngebingkai gambar grafik ini dan majang tepat di sebelah foto gue lagi berenang. Hehee.


wuhuuuuwww..!!!

Mungkin banyak orang mencibir, "Heh, cuma segitu doank aja bangga lo! Punya gue jauh lebih gede" (Mmm.. Terdengar seperti orang lagi lomba gede2an titit). Sebodo amat. Ini bukan masalah gede apa enggaknya nilai, ini masalah prinsip. Kalo ditanya prinsip apa, jawabannya adalah pengendalian diri dan gotong royong, termasuk tenggang rasa antar sesama. Ok, gak nyambung. Hehee. Yah, untuk anak biasa yang selalu memperoleh nilai biasa, itu cukup luar biasa.

Well, semoga rencana gue berjalan lancar dan gue udah bisa mendengar gaudeamus igitur 6 bulan lagi. Tentu aja bukan dari tape atau mp3.

Ciaoo...

10 komentar:

awedodol.blogspot.com mengatakan...

ooh.. 15 sks tho.. gw kira tinggal 6 haha piss.. btw grafik nilai lo udah kaya orang sekarat hidup segan mati tak mamu kan xp
ingat sabtu maen futsal gan..

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

wehh.. sekarang udah beranjak idupp.. hahhaa

TRIMATRA mengatakan...

rajin2 belajar, cepetan kelar....
biar hidup segera berganti , ya kan?

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

betul, hidup harus berganti... ke arah yang lebih baik tentunya..

Indah Prawita mengatakan...

lo suka huruf B ya?
lo punya 32 huruf B di SIAKNG lo.
haha.
dan kalo gw tebak, lo benci banget sama huruf A.
x)

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

wahhh.. lupa disensor! ahahaa...

gue kira B itu berarti BAGUS dan A, ANCUR, makanya gue lebih suka B.. hahaa

Smita mengatakan...

ayoooo lulusss..lulusss..
hiihiihihi

fiEkHa mengatakan...

amiiin dah denger gaudeamus igitur siarang langsung dari balairung! heheh

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@fiekha: aminnn... aminnn...!!! hwehehe

Anonim mengatakan...

sippp...barengan ma gw y klo gt....
hehehehe