Jumat, Agustus 21, 2009

Sambut Ramadhan

Ahoi, bulan Ramadhan telah kembali menghampiri dan gue masih punya cukup umur untuk menjalani. Mantapz. Nanti malem, gue berniat mendatangi mesjid dan sholat Taraweh. Semoga niat itu terlaksana dengan baik. Sekitar jam 3, gue harus bangun, bukan untuk nonton bola seperti alasan standar gue kalo bangun malem. Gue bangun untuk sahur. Tompi aja seneng nyambut Ramadhan sampe-sampe bikin lagu, masak gue enggak. Untuk itu gue berniat untuk pake jilbab di bulan Ramadhan, biar terlihat lebih Islami di bulan yang suci. Hehehe. Gak ah, takut dinikahin Fahri, disuruh "Menjadi apa-apa yang halal untuk diriku".

Bulan Ramadhan membuat gue rajin beribadah. Ada sesuatu yang beda di bulan ini. Mungkin karena keadaan lagi puasa, sehingga gue menjadi sedikit relijius. Kalo bulan-bulan lainnya gue jarang inget sama ibadah, di bulan Ramadhan gue sangat concern dengan hal itu. Walaupun sedang ada di tengah godaan yang berat sekalipun. Seperti saat gue SMA dahulu.

SMA 68, khususnya angkatan gue, mempunyai tempat sakral. Tempat itu merupakan tempat berkumpulnya makhluk-makhluk berpakaian SMA yang selalu nongkrong gak kenal waktu. Kalo mengacu pada konsep bisnis, pelanggan seperti itu harus dibasmi. Gimana enggak, nongkrongnya 5 jam tapi jajannya cuma es teh manis segelas. Harganya seribu rupiah dan digilir dari mulut ke mulut hingga semua orang mendapat bagian sama rata sama rasa. Pelit memang, tapi itulah kebersamaan, menurut orang yang tidak membayar untuk es teh manis tersebut.

Bulan puasa, tempat itu dipakai sebagai tempat buka puasa bersama. Namun, waktu buka puasanya berbeda dengan jadwal yang dikeluarkan pemerintah yang biasanya pas maghrib. Waktu buka puasa di tempat itu pada saat adzan dzuhur berkumandang. Saat matahari tepat berada di atas kepala. Di situlah gue, di tempat bernama Echo (Baca : Eho), ikutan nongkrong sambil ngeliat temen-temen gue makan dan minum seenak udelnya. Mau pulang males, di rumah gak ada kerjaan. Mendingan ngobrol ngalor ngidul di sini dengan segala resiko yang ada.

"Ayo kann.. minumm.. es teh maniss...", kata salah satu temen gue yang sangat taaat beribadah kepada Lucifer sambil nyodok-nyodokin gelas es teh manis yang dingin ke idung gue. Giliran kayak begini, semuanya royal menawarkan makanan dan minuman ke gue. Ditambah dengan udara yang panas dan matahari dengan arogan memancarkan sinarnya. Badan gue kegerahan dan mulut gue keausan. Dari permukaan gelas itu aja, gue bisa merasakan kesegaran segelas es teh manis menyentuh lidah gue. Lidah merasakan dengan maksimal rasa manis yang dihasilkan dari gula yang larut dalam air. Kemudian setelah puas berkencan dengan lidah, air dingin menyegarkan itu masuk ke kerongkongan. Air dingin itu bakal membunuh rasa aus gue dan menyelamatkan diri gue dari kegerahan dan kekeringan. Gue digoda setan.

Gue heran, menurut guru agama di SD gue, setan-setan dikurung dan dirantai saat bulan Ramadhan. Die depan gue saat ini ada setan gak terkurung dan dirantai. Pengen rasanya gue ambil rantai untuk ngiket dia. Untungnya saat itu gue puasa, harus nahan nafsu amarah. Untungnya lagi, pada saat genting itu, pikiran waras gue muncul. Es teh manis itu pasti cuma enak di awalnya aja. Selebihnya bakal terasa biasa aja. Gue pun menolak sambil meneteskan air liur. Hampir aja iman gue goyah. Kalo aja gue terima tawaran itu, mungkin gue cuma ngerasain nikmatnya hanya sesaat, tapi dosanya nempel selamanya. Hukum Gossen berlaku lebih cepat untuk orang-orang yang batal puasa tanpa alasan apa pun.

Pada saat itu, gue belajar sesuatu. Teori dan praktek gak selalu sejalan. Gak semua setan dikurung. Banyak setan-setan yang berbaju SMA di depan mata gue ini. Keadaan gue seperti ungkapan "Perawan di Sarang Penyamun". Tapi sayangnya, gue bukan perawan. Gue perjaka.

Met puasa semuanya!! Minal Aidin Wal Faidzin!!

Ciaoo...

2 komentar:

awedodol.blogspot.com mengatakan...

bagus anda lulus ujian es teh manis, semoga mata, telinga, hati, ama pikiran lo ikutan puasa ya jal okeh..

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

haduh.... itu yang susah bener,, hahhaa