Rabu, Juli 15, 2009

Paranoid Android

par·a·noid 
adj. 
1. Relating to, characteristic of, or affected with paranoia.
2. Exhibiting or characterized by extreme and irrational fear or distrust of others:

Itulah makna kata Paranoid menurut kamus bule. Kalo menurut kamus dasar laut, paranoid adalah kedaan dimana ada perasaan ketakutan yang sangat luar biasa menghinggapi diri kita. Membuat kita berkencing-kencing bukan karena kebelet dan mewek bukan karena sedih. Paranoid biasanya terjadi  saat kita mengalami suatu kejadian mistik. Atau merasa akan mengalami kejadian itu. Dan itu namanya bukan GR, tapi insting.

Setiap orang pernah mempunyai pengalaman mistik. Pengalaman seperti merasakan kehadiran makhluk gaib, melihat, dan bahkan menyentuh Tukul Arwana. Gue sendiri jarang banget menggalami kejadian kayak begitu, entah karena gue terlalu cuek kalo lagi digodain atau muka gue jauh lebih menakutkan dibanding makhluk tersebut, sehingga kalo emang ketemu dan saling ngeliat mungkin bakalan sama-sama tereak. 

Gue tereak, "Ada SETAN..!!!!" 

Dia tereak, "IKAN JULUNG-JULUNG.....!!!!" 

Sekali-kalinya gue punya peengalaman menyeramkan, terjadi selama seharian penuh. Setting ceritanya waktu perpisahan kelas 3 SMA IPS 1, gue berangkat kesana rame-rame. Mungkin ada sekitar 20 orang dari 40 orang murid yang ada. Dari 20 orang tersebut, ada 2 orang yang amat sangat bertanggung jawab akan kejadian yang bakal dialamin sama orang lain di sekitarnya. Bernama Ipunk dan Kancut (Lagi-lagi bukan nama sebenarnya, karena ini sangat memalukan).

Jam 8 pagi kita kumpul di sekolah untuk berangkat ke villa punya temen gue di daerah Puncak sana. Ada 3 mobil yang berkumpul di pelataran parkir sekolah gue pada waktu itu. Satu Honda civic, satu panther, trus satu mobil jeep yang gw gak tau merk-nya apaan. Di kokpit ada Gilang, temen gue, dan bokapnya yang gondrongnya minta ampun kayak Sujiwo Tejo. Mulai dari kumis, jenggot, dan rambut kepala, semuanya gondrong! Kalau diliat-liat mirip dengan Chewbacca dari Star Wars.  

Berhubung mobil Panther dan Civic udah penuh, terpaksa gue naek jeep tempur bekas perang padang pasir itu. Enggak apa-apa lah, seenggaknya gue ngerasain gimana jadi Indiana Jones.  Jeep itu berjenis jeep safari yang biasa dipake para pemburu di pedalaman Afrika sana. Seperti jeep pada umumnya, bagian belakangnya disetting terbuka sehingga pintu belakangnya menyerupai pintu koboy yang berkunci. Tapi karena keunikan jeep ini, pintu belakang itu cuma ditahan oleh sebatang besi biar gak kebuka. Seiring dengan berjalannya waktu, batangan besi itu ilang, dan gue diwajibkan menahan pintu itu biar gak kebuka. Kalau aja pintu itu kebuka, niscaya gue bakal kejengkang dan kelempar di jalan tol atau terguling di tanjakan Puncak. 

Bokapnya temen gue ternyata seunik mobilnya, dia nyetir pake topi koboy!! Persis kayak Tantowi Yahya kalo nyasar ke pulau terpencil dan gak punya alat cukur, kayak Tom Hanks di Cast Away. Dengan iringan musik Rock Classic macam Guns N' Roses, kita berangkat menuju Puncak. Karena jeep ini tidak mengenal kaca, sudah tentu banyak angin mernerpa masuk ke dalam mobil. Terutama di jalan tol. Efek dari masuknya angin ke mobil itu adalah terbangnya Topi Koboy itu ke belakang, ngenain Jarot yang ada di belakangnya.  

“Eh setan!!” dia kaget gitu sambil ngambil topinya yang lagi cipokan sama Jarot.  Gue ber-3 di bangku belakang udah mau ketawa ngakak tapi ditahan.  Yang keluar malah kentut.

Om Koboy bilang “Sialan nih topi, masih bandel aja”,  sambil cengar cengir sendiri.

Sebelum keluar tol, kita mampir dulu di pom bensin untuk isi bensin dan pipis. Saat lagi nungguin pada kelar pipis, Om Koboy ngeliatin ada mobil di sebelahnya. Gue takut aja kalo-kalo dia tiba-tiba mau nyolong mobil itu dan menggantinya dengan Jeep pemburu ini. Ternyata enggak. Om Koboy ternyata ngajak curhat. 

“Yaelah mobil pake dikonci segala, jendela tutup rapet lagi.. mobil gue kagak pernah gue konci, segala macem, gue taro aja di pinggir jalan gak pernah knapa-napa tuh!”, kata dia sambil mendengus ke arah mobil yang emang dikunci dengan rapat. Seperti ribuan mobil lain pada umumnya.

"Takut ilang kali Om", kata gue nyletuk. 

"Jaelah segitunya amat.. di mobil gue juga ada barang mahal, nih lo liat tabung gas .. kalo dijual harganya dua juta .. aman-aman aja” , kata dia sambil nepok-nepok tabung gas yang ada di mobilnya itu. Bukan tabung gas untuk NOS, tapi tabung gas untuk abang-abang penjual balon. Gue ngeliat dengan takjub, ada tabung gas di dalem mobil, baru kali ini gue ngeliat dengan mata kepala sendiri. Mungkin biasanya mobil ini dipake untuk jualan balon.  

Setelah menjalani perjalanan unik itu, sampelah gue di villa sekitar jam 11. Villa-nya  terlihat nyaman, ada lapangan rumput di depannya dan bangunannya pun luas. Udara di daerah itu juga sejuk, nyaman, dan segar. Apalagi ada gajebo di depan villa itu untuk tempat nongkrong-nongkrong. Mantapz. Satu-satunya kekurangan adalah GAK ADA ALAT HIBURAN sama sekali. Gak ada kolam renang, ayunan, meja bilyard, Televisi,dll. Awal-awalnya kita bingung mau ngapain, kerjaan cuma bengong sama ngepak-pak barang, sebelum pada akhirnya memutuskan untuk maen bola. Kelar maen bola mulai lagi gak ada kerjaan, semua orang mendadak jadi gila. Ada yang tereak2 sendiri, ada yang buka celana mamerin kolor (mending bersih, butek!) , ada yang bengong, kalo gue? Ada di pojokkan sambil tilawah Qur'an. Hehe. Fiktif. Gue maen SmackDown, berharap kalo gue adalah The Rock.  

Di saat-saat kritis inilah dua temen gw namanya Ari dan Fairuz mengeluarkan hal-hal aneh. Ari ngeluarin hape-nya yang di dalemnya berisi video bokep. Sedangkan si Fairuz ngebawa kover-kover CD & DVD bokep yang pose-posenya pada syur semua, iseng banget khan? Kepingan-nya malah ditinggal di rumah. Katanya biar gak ketauan di rumah. Idiot. Emang sih, kepingannya tersimpan amat sangat aman di dalam lembaran-lembaran buku Fisika karangan Marthen Kaningan. Siapa juga yang mau baca buku itu?  

Mungkin kalo hanya dibawa dan dianggurin gitu aja, gak akan terjadi masalah apa-apa di villa itu. Permasalahan terjadi saat temen gue yang bernama Ipunk tiba-tiba nyamperin si Ari dan bilang,  “Ri, pinjem hapenya donk..”. Setelah transaksi selesai, Ipunk tiba-tiba menghilang.  Beberapa menit kemudian…  Ipunk keluar dari kamar mandi sambil nenteng-nenteng hape Ari dengan muka puas bersahaja.Ternyata hape Ari dipakai sebagai alat pemuas fantasi birahi oleh Ipunk yang dalam saat yang bersamaan juga bermain-main dengan "Kloaka"-nya. Dia menodai villa yang suci ini. 

Ternyata kejadian ini gak sekali, gak beberapa lama dari WC yang satunya lagi keluar temen gue  bernama Kancut dengan raut muka persis seperti Ipunk. Dapat diambil kesimpulan kalau dia juga abis bermain-main dengan "Kloaka"-nya. Dia bawa kover bokep banyak banget sambil berucap, ”Hehehe..gw abis olahraga nihh”. Dua orang itu kalau dikerok jidatnya pake koin cepek-an bakal muncul tulisan gede IDIOT. Di daerah orang, tempat asing, dan jauh dari rumah berani berbuat nista kayak begitu.  

Dua kejadian itu memicu kejadian-kejadian aneh yang amat sangat janggal dan menyeramkan ke depannya.  

**** 

Malem hari. Gue kebangun malem-malem. Laper. Ternyata bukan cuma gue yang merasa bgitu. Ada 4 orang yang berpikiran sama kayak gue. Kita ber-5 ke dapur bikin Indomie dan Teh Manis anget. Selesai bikin makanan dan minuman itu kita langsung menuju ruang makan dan duduk disana. Saat mau duduk nempatin pantat di bangku, tiba-tiba dari atas (atep) ada suara raungan panjang. Suara itu berjalan dari belakang rumah ke depan rumah dan kemudian menghilang.  Kita semua diem ketakutan dan lanjut makan. Posisi gue lagi duduk di pojok meja makan, sebelah kiri gue ada ruang tamu yang ada cerobong asepnya. Lagi enak-enak makan pop mie. Tiba-tiba dari samping kiri gue ada bayangan item lari cepet banget ke cerobong asep. Gue semakin paranoid.  

Selesai makan kita semua pada tidur. Kira-kira jam 1 atau jam 2 kita berangkat ke tempat peristirahatan masing-masing. Gue tidur di sofa, menjauhi cerobong asep, mengingat kejadian aneh yang gue alami sebelumnya itu.  Temen gue, Jarot dan Fairuz, tepat ada di bawah gue. Di atas kasur yang ditaro di atas lantai . Gue pun memejamkan mata dengan harapan akan tidur secepatnya. Saat masih setengah tidur gue masih denger dua temen gue yang di samping masih ngobrol-ngobrol, tapi lama-lama menghilang.Cuma ada suara jari memencet tuts hape, ternyata temen gue Jarot lagi maen hape sedangkan Fairuz udah tidur dengan lelapnya.  

Dan tiba-tiba bunyi pencet-pencet hape itu ilang sama sekali. Sunyi sepi.Gue udah gak berani ngebuka mata, takut ngeliat macem-macem, padahal gue sama sekali enggak ngantuk. Ngantuk gue mendadak ilang, diganti sama rasa takut yang gede dan dada yang berasa ditimpa sesuatu. Jantung gue berdegup kencang. Entah sampai berapa lama sampai akhirnya gue bisa tidur dan kebangun di pagi harinya.  

Bener aja, ternyata berhentinya Jarot maen hape itu bukan karena dia ketiduran. Tetapi karena ketakutan. Saat lagi maen hape dia ngeliat bayangan item di jendela. Saat itu dia lagi  ngadep ke jendela. Disana ada sekitar 4 jendela. Model jendelanya itu ada jendela gede berbentuk persegi panjang di bawah yang bisa dibuka agar udara bisa masuk. Di atas jendela gede itu ada jendela kecil berbentuk setengah lingkaran. Jendela besar memakai gorden (atau bahasa Bekasi-nya adalah hordeng) putih, sedangkan jendela kecilnya gak ditutup apapun.  

Di jendela kecil itu bisa terlihat jelas sinar lampu kuning yang dipasang di teras. Jendela pertama, kedua, dan ke empat masih terlihat ada cahaya lampu itu. Jendela empat, cuma terlihat bayangan hitam kelam, lengkap dengan mata. Ternyata dia lagi ditongkrongin dedemit. Sungguh menyeramkan. Jarot cuma bisa menggigil sambil meluk-melukin temen di sebelahnya kayak homo. Ketakutan. Untung gak hamil. 

Berbagi pengalaman lah semua pada pagi harinya. Ternyata teror tidak brenti sampe situ. Ipunk (mampus lo dikerjain) pas sikat gigi sama cuci muka. Dia ngerasa banget ada orang di belakangnya tapi pas nengok gak ada orang. Berbekal pengalaman aneh di kamar mandi itu, walhasil gue yang mau mandi jadi parno sendiri. Untuk mandi gue ngajak temen gue nemenin di luar kamar mandi. Jadi pas mandi gue selalu tereak-tereak,  “Oooiiii…masii ada gak loo…??”. Gimana enggak, jendela ditutupin pake koran dan di koran ada gambar cewek dengan mata membelalak. Serasa diliatin mulu. Paranoid.  

Malem-malemnya gue jalan keluar mau nyari makanan, saat nyampe di pintu gerbang villa gue iseng2 ngeliat ke atep villa. Di atep itu ada jendela, kemungkinan ada ruangan kecil di baliknya. Dari balik kaca itu lah muncul sosok badan yang ngeliatin gue dan pas gue liat ke dia dia langsung ilang dari situ. Bulu roma gue langsung merinding. Roma Irama. Begadang. Oke. Gak. Nyambung. 

Masih malem itu juga. Kita lagi duduk keliling sambil sharing-sharing cerita tentang gimana aja selama di IPS 1,keluh kesah, dll. Anything lah. Entah kenapa, temen gw nangis, tapi bukan nangis terharu pada umumnya. Dia nangis ketakutan sambil ngeremes temennya yang di samping. Kenceng banget. Semuanya pada kaget,  “Kenapa loo..??”  kita semua bertannya ke dia, tapi dia gak mau jawab.Setelah beberapa lama dia nenangin diri dulu, dia baru cerita. Dia ngeliat ada bayangan lewat di jendela. Persis di tempat  dimana Jarot ngeliat bayangan juga. Tapi bedanya dia ngeliat di jendela gedenya ada bayangan badan warna item begerak dari ujung ke ujung.  

Gila. Villa yang biasanya gak berdarah (menurut yang punya) kayak gitu bisa ngamuk gara-gara ternodai sama gendenggendeng yang kegedean nafsu. Semua langsung pada ngomelin Ipunk dan Kancut, “Eh, setan lo berduaa!! Gara-gara lo berdua kita semua dikerjainn!!!” . Brengseknya Kancut gak dikerjain sama sekali sama sang penunggu rumah, mungkin takut sama dia. Badan dia gede, warna item, dan banyak bulunya kayak jin negro. 

Pesan Moral : Jangan Main-main (dengan Kelaminmu)  -Djenar Maesa Ayu-

 Ciaoo...   

6 komentar:

dilie mengatakan...

hahahaha..
kalo lo ga di hantuin tau ka,lo dikira temennya..

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

dikira musuhnya kali, mau saingan serem-sereman muka... hehhee

Anonim mengatakan...

yakin lw kan, lw gak ikutan dua orang itw "mainin kloaka"???

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

anjrit.. ogah banget.. hahaaa

crazy lil outspoken girl mengatakan...

i was thereeeeeeeeeeeeeeeeee
mang dasar tuh si ipan sm boti!!ngerusak suasana aje!
oiya.fairuz tuh nama samarannya siapa kan?

Anonim mengatakan...

great thing! cipciap cipcipcip