Minggu, September 06, 2009

Buka Puasa dengan Cerita

Sabtu, suatu hari yang panas di bulan Ramadhan. Gue berangkat dari rumah jam 11 pagi menjelang siang menuju kampus untuk ikut kenalan angkatan 2009, sebuah acara kenalan antara angkatan gue (2005) dengan mahasiswa yang baru masuk kampus. Acara dimulai jam 12 siang, anak 2009 disuruh nge-desain suatu produk. Pada awalnya gue mengira dia menawarkan kondom yang ujungnya runcing. Ternyata salah. Itu bulpen yang bisa nyemprot cairan anti-ngantuk. Cocok buat mahasiswa yang doyan dugem. Ada lagi yang nge-desain Jatas, Jaket-Tas, sebuah jaket yang menyatu dengan tas punggung. Jaket ini bagus sekali, terutama untuk orang yang mau terlihat kayak kura-kura atau Quasimodo dari Hunchback Of Notredame.

Setelah acara disain-disain produk itu. Mulailah acara sebenarnya, ketemu angkatan 2005-2009. Pada awalnya, kita mau memakai konsep senior yang galak dan berwibawa. Tapi apa mau dikata, konsep itu gak cocok sama kegilaan yang ada di otak angkatan gue. Konsep yang dipake jadinya konsep Opera Van Java. Ada 1 dalang bernama Dadan dengan dua orang tukang ngocol bernama Mirzal dan Aan. Kerjaannya ngatain anak-anak baru. Salah mereka sendiri, ada yang fotonya jadi Ken Arok lengkap dengan pakaian adat Jawa yang mamerin pentil tete-nya. Dengan senang hati gue ambil spidol permanen warna silver dari kantong depan tas gue. Gue warnain pentilnya dengan warna silver dan menyematkan julukan "Pentil Chrome" ke dia.

Selesai temu angkatan, gue diajakin Wilman buka puasa bareng di Senayan City. Wilman adalah temen seangkatan gue yang dikenal dengan julukan "Don Juan dari Selatan". Selain dia, ada juga Albert dan Ido. Albert juga temen seangkatan gue, julukan dia "Don-O dari Perut Neraka" karena kemiripan dia dengan komedian terkenal Indonesia : Dono Warkop. Sedangkan Ido adalah seorang putra daerah Lampung yang mempunyai teman seorang personil Kangen Band. Suka make anting di kuping. Untungnya bukan di kuping kanan.

Perjalanan menuju Senayan City merupakan neraka untuk para pengendara mobil. Macet total, gerak irit, dan melodi klakson. Untungnya bukan gue yang nyetir, bisa-bisa pahala puasa gue yang tinggal dikit karena ngata-ngatain anak baru jadi makin dikit karena banyak memaki. Setelah 1 jam 45 menit di mobil, dengan melalui pemeriksaan oleh security Senayan City, kita sampe juga ke tempat tujuan.

Senayan City, sebuah mall untuk kaum socialite, berisi barang-barang mewah yang tak terjangkau oleh kantong kempes gue. Kolor aja harganya 500 ribu per biji. Mungkin dilengkapi kipas angin biar gak kepanasan. Pada saat itu, gue gak peduli sama barang-barang itu. Tujuan utama gue kesini untuk buka puasa, makan & minum. Untuk itu gue langsung menuju food court yang terletak di lantai atas, menuju warung Pak Kolonel Sanders.

Sesampenya di food court, gue melihat lautan manusia lagi duduk menunggu beduk. Jam udah nunjuk angka setengah 6 lewat. Gak ada lagi bangku kosong yang sudi didudukin sama pantat gue dan temen-temen, yang pada saat itu bertambah dua orang lagi. Ukky dan ceweknya bernama Echa. 3 kali gue tawaf di areal food court, tiga kali juga gue gak nemu bangku kosong. Sial. Sampe beduk buka pun gue tetep gak nemu tempat duduk, sampe akhirnya gue mutusin untuk beli Milo di Wendy's buat ngebatalin puasa gue.

15 menit setelah buka puasa, gue baru dapet tempat duduk. Itupun di meja yang nempel sama pilar, untuk ngobrol ke seberang gue musti nengok ke kanan dulu kayak adegan film India kalo lagi pacaran maen umpet-umpetan di pohon. Setelah nandain tempat duduk gue, gue langsung bergerak ke warung Pak Kolonel Sanders untuk mesen Combo Super Deal dengan tambahan 1 ayam. Total pengeluaran gue 38 rebu. Mahal. Tapi kalo dibandingin sama makanan Ukky yang beli di Tamani Kafe, gue merasa beruntung. Makanan dia cuma cocok untuk ngotor-ngotorin gigi, gak sempet sampe ke perut.

Kelar makan gede, kita ke bawah untuk nyari tempat tongkrongan yang cocok untuk duduk-duduk sambil ngobrol-ngobrol. Pilihan jatuh ke Secret Recipe yang tempatnya ada di outdoor dengan pemandangan kolam yang disinari lampu putih dari bawah. Sebuah tempat yang cukup cozy. Gue mesen orange squash, minuman termurah yang ada di daftar menu. Gak beberapa lama setelah order datanglah minuman gue berikut minuman pesenan yang lain.

Satu-satunya yang belum dateng cuma hot organic tea-nya Ido. Dari namanya, minuman itu terlihat berkelas. Saat meminta penjelasan ke mbak-mbak pelayannya minuman apakah itu, dia memberi deskripsi yang menarik.

"Itu teh yang ada sedikit rasa pedesnya", kata mbak-mbak pelayan itu. Penasaran bukan? Teh yang mempunyai rasa pedes. Ibarat pensil yang bisa dipake jadi mikrofon.

Setelah lama kita ngobrol-ngobrol, teh itu belum juga dateng. Mungkin emang di-setting begitu, mengingat betapa spesial-nya teh tersebut. Bintang tamu emang selalu muncul belakangan. Lama kelamaan, teh itu menjadi bintang tamu yang ngeselin. Udah setengah jam gak dateng-dateng juga. Kita langsung protes ke mbak-nya dan minta dianterin secepatnya. Yang mesen udah seret kebanyakan ngomong.

Dikasih peringatan, muncullah mbak-mbak nya dari balik pintu kaca. Membawa nampan dengan cangkir putih di atasnya. Pasti itu teh yang ditunggu-tunggu. Mbak-mbak pelayan dengan anggun menempatkan nampan itu ke atas meja. Nampan yang berisi cangkir dengan air putih panas, sebuah sendok, dan 1 sachet teh celup. Hot Organic Tea yang bernama elegan itu, berharga 15 ribu, ternyata gak lebih dari sebuah teh biasa yang ada di Warteg dengan harga 2 ribu. Bedanya : kalo di Warteg, kita gak usah ngaduk dan ngeracik gula. Teh-nya langsung diminum. Sedangkan ini, harus ngaduk dan meracik teh itu sendiri. Rasanya? Waow. Seperti teh Indonesia pada umumnya. Kita semua langsung ketawa ngakak ngeliat nasib sial Ido yang berani mesen teh berjudul aneh. Mungkin inilah yang disebut konsep sabar dan ikhlas di bulan Ramadhan.

"Kampret, kalo gini mah mendingan teh manis takor!", kata Ido merutuki nasibnya. Sambil minum teh yang, pada saat itu, rasanya asem dan sepet.

NB : Takor = Kantin kampus

Ciaoo...

5 komentar:

crazy lil outspoken girl mengatakan...

super combo deal plus ayam 1 lagi??
wawww..ternyata selain gembrot anda jg rakus!!!!!
ahahahhaah

dilie mengatakan...

haha nice! sukses bikin gue senyum senyum bacanya.hahaha

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@ Crazy lil : bukan rakus, itu namanya prinsip ekonomi.. bagaimana cara meraih kenikmatan semaksimal mungkin

@dilie : asal jangan ada mas-mas aja yang brasa disenyuminn.. hee

awe mengatakan...

pesan moral: nama makanan kadang tak selezat namanya kawan..

eh gw ngirim email buat vote lu di prambors tuh, kalo ntar ke ameriki titip salam buat mantan gue Jessica Alba yaa.. xp

Mirzal Dharmaputra mengatakan...

@awe : thanks we buat vote-nya! btw, sejak kapan jessica Alba pake jilbab? hahahaaaa